Wednesday, December 21, 2011

Dandelion [Part 4]



DARI celahan daun pintu, Nyx hanya setia memerhatikan gerak laku Wulan yang serba tak kena di dalam kamarnya. Nyx tahu segalanya. Nyx tahu isi hati Wulan yang hebat bergelora. Nyx juga tahu makan malam kelmarin tidak berjalan seperti mana yang direncana. Buktinya, kristal berbentuk hati yang sepatutnya bertukar tangan masih utuh di atas meja yang berukir indah. Nyx spontan mengeluh.

Perlahan dia berlalu membawa sebeban pakaian untuk di cuci di telaga. Sesampainya di telaga, dalam keluh kesah hatinya yang gundah, Nyx terus setia menyudahkan kerja-kerjanya. Pada ketika timba keempat diangkat dari telaga, Nyx mendengar dirinya disapa orang. Dalam terkejut dia berkalih, timba terlepas ke dalam perigi. Sepantas itu juga sepasang tangan kekar yang berurat gagah mencapai timba dari terhumban ke dasar perigi. Nyx berkalih memandang sang pemilik timba. Seakan kaku apabila mendapati wajah tampan Gisher mengisi ruang.

"Apa mahumu?"

Dalam getar dia bersuara. Gisher memandang Nyx, penuh gelisah. Dia memberikan isyarat mahu berbicara. Nyx memandang kiri dan kanan. Sejurus dia membawa diri ke suatu sudut terpencil sambil diikuti oleh Gisher yang juga begitu berhati-hati menyusun gerak.

"Aku sudah menetapkan hatiku. Ya, jantungku juga sedang berdetak menarikan rentak yang sama dengan sang puteri..."

Nyx terpana, memaku tepat pandangannya kepada Gisher. Seketika kemudian bibirnya terukir senyum manis. Sukmanya seakan dituruni salji dingin. Kelegaan mengisi ruang.

"Apakah aku sudah terlewat? Apakah sang puteri sudah bertunang dengan pangeran dari selatan itu?"

Baur gelisah yang membusung dalam nada yang dituturkan Gisher menyebabkan Nyx tambah yakin dengan pengakuan pemuda itu. Nyx cuba menerangkan dengan seringkas mungkin rentetan yang sedang berlaku. Sementara itu dia langsung meminta diri untuk mengkhabarkan warita itu kepada Wulan. Selepas berjanji, Gisher melepaskan dia pergi.

Dalam mengah yang bersisa, Nyx spontan rebah di kaki Wulan. Dia sungguh tidak lagi menaruh sabar untuk memberitahu Wulan apa yang baru sahaja terjadi. Namun baru sahaja Nyx mahu membuka mulut, sapaan dari satu suara asing langsung membisukan dia. Nyx bangun lalu tunduk hormat lalu membawa diri ke tepi. Sang Bangsawan ayahanda kepada Wulan sedang berdiri di hadapannya sambil diiringi oleh Enu Juarsa. Sang Bangsawan berdehem lembut.

"Khabar apakah yang dibawakan sehingga begini teruja?"

Wajah Nyx segera dihinggap peluh. Wulan langsung pucat, dia seakan dapat menebak. Dalam tergagap Nyx memberi alasan, musim bunga akan tiba. Enu Juarsa terus ketawa menyebabkan Sang Bangsawan sama terhibur. Helah Nyx berkesan.

"Baiklah, cukup kita bersenda. Anakanda, ayahanda harap anakanda akan mula membuat persiapan. Kita tidak punya banyak masa."

Dengan kata-kata itu, Sang Bangsawan dan Enu Juarsa berlalu dari kamar Wulan. Enu Juarsa sempat menjual senyum manis buat Wulan sebelum batang tubuhnya lenyap ditelan muka pintu. Wulan lalu mengesak tangis. Nyx segera faham. Hatinya mula berbelah bahagi sama ada mahu memberitahu khabar gembira sebentar tadi atau dia. Dia tahu jodoh Wulan dan Enu Juarsa sudah rasmi diputuskan kini. Melihatkan esak tangis Wulan yang menghiba menyebabkan Nyx sedar yang dia perlu jujur.

"Gisher sudah menyambut tangan yang tuanku hulurkan!"

Wulan mengangkat muka. Tangisannya tiba-tiba terhenti. Ada sedikit kejernihan, cahaya muncul tiba-tiba menyerikan wajahnya. Wulan bangun mendapatkan Nyx.

"Kau berkata benar?"

"Patik tak mungkin berbohong!"

"Oh!"

Wulan terlalu gembira. Dia menari-nari di dalam kamar. Tangannya sempat mencapai ukiran kristal. Hatinya terlalu dibuai. Seketika kemudian Wulan jadi tersedar. Dia resah. Tiba-tiba sahaja diraihnya palma tangan Nyx lalu membenamkan kristal berbentuk hati di situ. Dia sempat membaca riak keliru yang berlari-lari di wajah Nyx.

"Kau sampaikan ini kepadanya. Katakan padanya dia harus membawa aku pergi pada hari perkahwinanku nanti. Jangan tidak! Atau aku sendiri akan menghumbankan diriku ke dalam Jurang Agam!"

Nyx langsung terkedu,

"Pergi sekarang!"

Monday, December 19, 2011

Aku Nak Merepek Sikit, Boleh?

(Ehsan Google)

AKU terkesan sedikit apabila membaca 'surat' yang ditujukan oleh salah seorang daripada rakan belajar, pernah jadi rakan sekerja dan kini rakan se'FB' aku kepada salah seorang mereka yang bergelar Sasterawan Negara. Aku terkesan bukan apa. Aku merasa ada sedikit ralat dalam motifnya menulis surat yang demikian. Aku sedar yang dia punya hak untuk meluah keluh kesah tentang apa yang dirasakan membarah di dalam hatinya. Namun malang, haknya itu tanpa sengaja aku pandang sepi kerana aku kurang bersetuju dengan tulisannya. Biasalah, akukan memang suka mencari pasal!

Si kawan 'SZ', aku tahu niat kau suci murni. Aku tahu kau mahukan sasterawan kau kembali ke pokok pangkal yang kau senangi. Aku juga tahu yang kau tak mahu sasterawan mu itu ke kanan atau ke kiri. Kau mahu beliau berdiri di hadapan, dengan mata penanya yang lebih tajam dari pedang, membelah segala kepincangan dan ketidak adilan. Benar usaha kau itu, tidak sama sekali aku tidakkan.

Tapi sedarkah engkau, bahawa tiap-tiap orang yang lahir di muka bumi ini di bekalkan tuhan dengan akal fikir dan suara hati. Akal dan hati inilah yang membuatkan seseorang itu memiliki prinsip yang berbeda di dalam hidup mereka. Kau tak boleh nak suruh atau paksa seseorang itu mengikut jalan yang kau pilih hanya kerana kau merasakan jalan itu paling benar. Hanya di atas tiket dia seorang sasterawan negara yang terkenal, maka kau merasa dia bertanggungjawab mempertimbangankan permintaan dari kau, salah seorang dari ribuan atau mungkin jutaan penyanjungnya.

Sedarkah kau, mungkin, dalam jutaan penyanjungnya itu lebih ramai yang mahukan dia meneruskan perjuangannya pada hari ini? Wajarkah dia menidakkan prinsip hati dan moralnya untuk mempertimbangkan permintaan kau? Katamu begini ;

"Saya hanya pencari nadi tulisan mata besi biasa, yang mampu tajamkan jiwa - bukan yang mampu tumpulkan kuasa"

Aku petik pula kata-kata dari seorang lagi sasterawan negara yang terlalu aku kagumi ;

"Seseorang hanya layak dipanggil penulis apabila berani menyatakan sikap!"

Aku kurang mengerti. Mengapa kau merasakan perjuangan beliau ini bukan untuk kita? Mengapa kau merasakan perjuangan beliau ini hanya demi dakyah politik dan hanya mengambil tahu soal pemimpin politik-politik yang semakin kotor dan busuk ini? Tidakkah kau sedar, ini adalah perjuangan rakyat? Perjuangan sang pencari kebenaran yang mahukan kita hidup dalam hak kita sebagai rakyat! Kita mahu berfikir. Kita tidak mahu diperkuda dan dibodohkan oleh kejumudan.

Aku menulis ini bukan kerana aku anti kerajaan. Aku juga tidak menulis ini kerana aku pro pembangkang. Aku tak pilih mana-mana pihak. Ke kanan tidak, ke kiri pun bukan! Aku berada di tengah-tengah, berdiri di atas angin dan hanya menelaah satu sandiwara demi satu sandiwara. Tonil ini benar-benar lucu, kau tahu? Itulah magisnya akal. Itulah manisnya meneliti perjuangan para sasterawan ini. Kau harus belajar melihat dunia dengan cara ia tidak selalu dilihat dan bukannya bagaimana ia mahu dilihat. Kau harus bijak mencari memaknakan metafora dan parodi masyarakat.

Kau harus!

Jadi buat aku, suratmu kau simpan saja sehingga kau benar-benar memahami dirimu sendiri.

Sunday, December 18, 2011

Kawan... Apa Ertinya Sahabat?

Kau

AKU cuma hendak mendedikasikan entri ini buat seorang yang kalau dia baca ini dia akan tau siapa dia.

Dia;

- kau pernah berada di sisi aku setiap kali aku gembira
- kau pernah berada di sisi aku setiap kali aku bersedih
- kau pernah sentiasa dekat di hati aku setiap kali jasad kita jauh
- kau berada bersama aku dalam keadaan yang paling teruk
- kau bersama aku dalam keadaan paling terbaek
- kau dan aku pernah berkongsi cerita ria
- kau dan aku juga pernah berkongsi cerita duka
- kau simpan rahsia aku
- kau curahkan rahsia hati kau pada aku
- kau berjanji akan kekal selamanya bersama aku
- kau sangat ceria dan aku sangat pemurung
- kau sangat positif dan aku sangat negatif
- kau ada melengkapi aku dan aku melengkapi kau
- kau suka coklat dan aku suka vanila
- kau suka pepsi dan aku suka coke
- kau suka biru dan aku suka merah
- kau suka doraemon dan aku suka jack skellington
- kau kelihatan kebudak-budakkan dan aku tahu yang kau sangat matang

Kita sangat berbeza dan dalam perbezaan itu kita sangat serupa. Kita sama-sama keras hati, degil, baran, pemarah, suka kfc, tegas, anak kedua dan lain-lain. Kita pernah melalui hampir semuanya dalam hidup. Kita pernah membina impian dan harapan yang sangat indah suatu masa dahulu. Untuk tempoh hampir 6 tahun mengenali kau, aku pernah rasa gembira sangat dengan kau, aku juga pernah rasa geram, sakit hati dan marah sangat dengan kau. Aku minta maaf kalau aku bukan yang terbaek untuk kau. Aku manusia yang sarat dengan tidak sempurna. Hubungan kita tak pernah berantakan kerana aku tak pernah meluahkan dan berkira dan kau tak pernah besar-besarkan cerita. Dalam diam kita saling memahami, saling mengerti dan saling melengkapi. Aku cuma nak cakap ni dengan kau ;

Terima kaseh sebab ada dalam hidup aku. Aku sangat sayang kau dan aku berdoa kau akan terus ada.

Kau comel dan aku sayang kau.

^_^

Thursday, December 8, 2011

Dandelion [Part 3]



SANG PURNAMA seakan terlukis penuh di dada langit menyebabkan malam menjadi terlalu berseri-seri. Sukar untuk disusunkan ke dalam bentuk kata-kata demi menggambarkan keindahannya. Namun sayang, suasana yang demikian menyihir seluruh inderia itu masih tumpas untuk mengukirkan sebaris senyuman di bibir milik Wulan.

Keraian makan malam yang sepatutnya girang dengan tawa sebaliknya bertukar sepi dan penuh dengan kesuraman.

Enu Juarsa terusan menyuap hirisan kambing panggang ke dalam mulut, mengunyahnya perlahan lalu menelannya sopan. Sesekali palma tangan menggenggam gelas berkaki lalu mencicip jus peraman anggur yang terisi di dalamnya. Usai dengan itu, Enu Juarsa kembali menyuap hirisan kambing panggang. Hanya sesekali dia berkalih mencuri pandang pada seraut wajah muram di hadapannya. Wulan terusan tunduk. Hidangan yang cukup menyelerakan itu sekadar dikuis-kuis.

Enu Juarsa berdehem lembut.

Wulan spontan mengangkat muka. Bertentang pandang dengan pria pangeran yang terlihat gagah dan penuh dengan ciri kelelakian. Spontan juga wajah Gisher sekilas mengisi ruang. Wulan lantas tertunduk kembali. Terasa sarat jiwa dengan rasa kelam, terlanjur dia melepaskan keluhan. Langsung menarik perhatian Enu Juarsa. Pria itu tersenyum sedikit.

"Apakah kedatangan kita ini cabul dan tidak menyenangkan hati sang puteri?"

Ternyata Enu Juarsa bijak membaca bahasa tubuh Wulan. Gadis bangsawan itu nyaris berderai air mata mendengarkan bicara tulus sang pangeran. Nyalinya lekas tersentuh. Adakah mencintai Gisher satu dosa? Mengapa dia sedang merasa begitu terhukum?

"Bicaralah. Kalau ada khilaf kita, mohor dikhabarkan. Kalau tak sudi menyambut tangan yang kita hulurkan, jujurlah. Jadi kita tahu dan dapat berundur diri secara baik..."

Perlahan hati Wulan merasa terpujuk. Entah kenapa Enu Juarsa seakan mempunyai magis. Kata-kata seperti mencair di bibirnya. Wulan mula mengangkat muka. Merenung mata bening milik Enu Juarsa yang sedang lembut menunaki wajahnya. Ah, mata itu seperti kolam pada waktu malam! Penuh dan indah. Merasa tewas, Wulan langsung berdiri dan menghantarkan tubuhnya ke muka jendela. Melepaskan segala gundah di situ. Enu Juarsa berdiri, sekadar mengikut rentak.

Buat Enu Juarsa, qalbinya sudah disentuh. Pertama kali terlihat wajah anggun milik Wulan, dia sudah ditewaskan rasa. Menggunung harapnya agar pinangannya diterima. Dia mahu menjadikan puteri itu sebagai surinya yang satu.

"Mengapa belayar merentas samudera dan segala macam bahaya demi menghulurkan tangan pada kita? Tidak adakah kuntum bunga yang mekar di Selatan?"

Kata-kata yang berbaur emosi itu dihadam baik oleh Enu Juarsa. Spontan bibirnya mengukir senyum lagi. Rupanya sang puteri benar tidak menyenangi dirinya.

"Banyak kuntum bunga yang mekar di Selatan. Bukan sahaja indah berwarna-warni tetapi harum juga baunya menyerbak suasana."

Wulan mengetap bibir, namun mengunci bicara.

"Namun entah kenapa sang bunga yang jauh ini telah muncul di dalam mimpi kita. Bunga yang lampau beda indah dan harumnya. Kita bagaikan disihir dengan haruman yang demikian memukau inderia, juga kita bagaikan terpenjara dengan indahnya warna yang terukir di kelopak sang bunga. Walaupun berduri, kita tetap sanggup melukakan jemari demi memetiknya. Kalaupun...."

Cukup! Wulan berpaling menentang mata Enu Juarsa dengan tajam. Tentangan itu langsung mendiamkan kata-kata manis yang sedang mengapung di udara sebentar tadi.

***

Sementara itu Gisher sedang gelisah di pembaringannya. Selalunya di kala malam sudah merangkak gelap begini, Gisher sudah lena didakap mimpi. Letih badannya bukan main. Kerja-kerjanya di kala siang, beratnya bukan mainan. Namun malam ini sama sekali beda dengan malam-malam yang lain. Dia merasa sungguh gelisah. Kunjungan Nyx membawa 1001 persoalan.

Gisher bangun, melontar dirinya ke depan cermin kaca. Refleksi yang terhasil sungguh tidak sempurna ekoran permukaan cermin yang uzur dan retak berbalam di sana sini. Itu cerminan dirinya yang sebenar ; serba daif.

'Ah, masakan langit dan bumi bersatu!'

Suara hatinya membentak. Gisher masih bercermin. Ya, secara fizikalnya dia memang laki-laki yang sempurna. Tubuhnya sasa, ekoran kerja-kerja yang dibikinnya. Malah rupanya ada. Dibikin elok oleh Tuhan. Tidak cacat. Cuma kulit sahaja yang legam, warisan dari leluhurnya. Secara jujur, memang tidak cocok, tidak padan dengan Wulan. Anak gadis bangsawan itu tidak memiliki kejelitaan yang berlebih-lebih sebenarnya. Tetapi dia sarat dengan kemanisan. Umpama bulan. Anggun.

'Adakah aku suka padanya?'

Sang hati masih berbisik. Gisher memejamkan kelopak mata. Mengharapkan malam akan memberikan jawapan. Sayangnya angin terus bisu... sebisu rasa yang membeku.

Dan di dalam kamar makan istana, kebisuan terus mengisi ruang di antara Wulan dan Enu Juarsa. Ternyata sunyi lebih mengisi ruang.

Sepi.

Wednesday, November 23, 2011

Catatan Sempena Ulang Tahun

Amat terharu atas kek ini!!! Kredit untuk Ikyn'z Zahari! ;D

Mr. Lim (HR) sempat menyibuk! Huhuhu...

TIDAK banyak yang hendak dan nak dicatatkan di sini. Jujurnya pada hari-hari yang lalu, aku merasa kosong dan tidak merasa ingin untuk menyambut hari ini. Apalah yang ada pada sebaris tarikh? Tiada apa yang istimewa. Biarlah ianya berlalu seperti hari-hari biasa. Apa yang penting buat aku adalah ingatan dan doa2 yang aku terima pada hari ini. Alhamdulillah...

Cumanya malam tadi, aku sedikit kaget. Benar-benar terkejut sebenarnya apabila sekitar lebih jam 12 malam (menandakan 24 November sudah tiba), Ikyn'Z dan Doraemimie tiba-tiba menghilang ke dalam bilik dan kemudian keluar menyanyikan lagu selamat sambil menatang kek. Aku benar-benar gembira. Benar-benar gembira. Diraikan adalah suatu hal yang sangat mengembirakan. Tidak kiralah bagaimana keraian itu dilakukan. Besar @ kecil, beramai-ramai @ hanya berdua... itu tidak penting. Apa yang penting adalah niat meraikan itu sendiri. Aku sungguh terharu, sungguh gembira.

Tak banyak yang mahu dan dapat aku perkatakan di sini selain rasa syukur setinggi langit ke hadrat ALLAH SWT atas limpah rahmat dan kurnia-Nya kepada aku selama ini. Alhamdulillah. Syukur kepada-Mu, Ya-ALLAH. Aku amat berterima kaseh. Terima kaseh Ikyn'Z, Mimie, Syiella, Ida, Fifa dan semua rakan sepejabat yang sudi menyanyikan lagu selamat buat aku. Terima kaseh juga buat kawan2 dan para sahabat yang mendoakan seluruh perkara yang baik-baik buat aku. Doa kalian aku angkat setinggi langit sebagai tanda ingatan walaupun hanya tercatat di dinding muka buku. Aku amat hargai. Terima kaseh.

Terima kaseh ayah dan mak yang masih menyayangi aku dan telah membesarkan aku. Untuk anda yang tahu siapa anda, terima kaseh atas nyanyian lagu ulang tahun.

Hari ini...
Hari yang kau tunggu
Bertambah satu tahun usiamu
Bahagialah kamu

Yang kuberi...
Bukan jam dan cincin
Bukan seikat bunga atau puisi
Juga kalung hati...

Maaf, bukannya pelit
Atau gak mau, modal sedikit
Yang aku ingin beri padamu
DOA SETULUS HATI

Semoga Tuhan melindungi kamu
Serta tercapai semua angan dan cita-citamu
Mudah-mudahan diberi umur panjang
Sehat selama-lamanya...

Selamat ulang tahun...!

Selamat ulang tahun hari lahir yang ke-25, N... semoga esok akan berbaik hati pada kau! Amin.

Tuesday, November 22, 2011

Aku Selalu Percaya... (Sebuah Catatan Klise)

Perjalanan Masih Panjang... InsyaAllah.

AKU selalu percaya, hidup harus sederhana. Aku selalu percaya, kalau kita masih ada prinsip dalam hidup, maka kita akan dihormati. Paling tidak oleh diri sendiri. Aku kira menghormati diri sendiri adalah jauh lebih besar daripada mendapat penghormatan dari orang2. Dalam kehidupan sehari-hari, kita akan bertemu bermacam-macam jenis ragam orang. Pilihan kita tak semestinya betul, pilihan orang2 di sekeliling kita juga tak semestinya salah.

Baru-baru ini, aku telah mengambil satu keputusan yang separa besar dalam hidup aku. Aku masih belum menghebahkan kepada sesiapa (kecualilah mereka2 yang ada semasa aku mengambil keputusan itu). Bukan gusar, jauh sekali merasa takut mereka tak menerima, tapi aku mencari masa yang lebih sesuai. Aku ini amat suka banyak berfikir sebelum melakukan sesuatu hal. Jadinya aku merasakan Tuhan hendak mengkhabarkan pada aku, sesuatu itu perlu dilakukan untuk menyenangkan hati. Fikir-fikir saja takkan pernah habis. Jadinya, suatu kejadian kecil telah menjadi palam pencucuh untuk aku terus mengambil keputusan.

Hal ini belum tentu suatu keputusan yang bijak, tetapi sekurang-kurangnya aku rasa lega. Amat-amat lega. Aku kira rasa lega itu sudah mencukupi. Sesekali hati perlu dibelai dan diberi manja dengan cara begini. Kebelakangan ini lampau banyak hal yang sedah merusuh jiwa. Sekurang-kurangnya satu dari 1001 hal itu telah habis.

Aku perlu berusaha dengan lebih keras pada masa akan datang. Aku ni bukan teruk sangat. Cuma malas... aku perlu ubah sikap demi masa depan.

InsyaAllah... amin!

Sunday, November 20, 2011

Bebas Akhirnya!!!

Perasaan aku sekarang! ;p
(Ehsan Pakcik Google)

SELEPAS beberapa tahun tak merasa perasaan ini, akhirnya pada hari yang bersejarah ni, aku akhirnya berjaya membawa diri aku untuk penghijrahan. Mungkin untuk sesetengah orang, tindakan yang aku buat ni adalah tindakan bodoh. Tapi kau tahu sesuatu?

AKU TAK PEDULI!

^_^ Aku tak peduli pun. Cukuplah jiwa dan rasa aku terbeban dan terbelenggu hanya kerana nak cari rezeki sesuap nasi. Aku dah tak sanggup. Bak kata seseorang,

"Selagi kau percaya pada Tuhan, Tuhan takkan lupakan kau... Tuhan takkan biarkan kau sendiri."

Aku percaya tu. Aku amat percaya tu. Aku yakin ini yang terbaek untuk aku dan untuk semua orang juga. Aku sedar dengan cara aku yang kasar mungkin telah menyinggung banyak pihak dan buat korang semua tak selesa berada di sekeliling aku. Maaf. Aku memang begini. Walaupun aku berkasar tapi hakikatnya aku sayang korang semua. Korang semua bertanggungjawab memakna dan mewarna kehidupan aku selama di sini. Untuk korang yang masih bertahan ;

Berusahalah!

Dan doakan aku. Aku perlu doa korang. Terima kaseh untuk segalanya dan maafkanlah aku andai sikap aku menyakiti korang. Aku sayang korang semua!

Aku pun akan berusaha! ^_^

Tuesday, November 15, 2011

Betul ke...? Hurm...

Erk?!

AKU kadang-kadang keliru sikit. Aku adalah timbalan presiden Kelab Anti PINK! Untuk pengetahuan korang, presidennya ada Doraemimie. Hahaha... Dak kecik tu adalah maniac biru dan aku biasalah, dark-darker-darkest! Hahaha... suka hati je. Aku amat suka kombinasi merah-gold-hitam. Aku sendiri tak tahu kenapa dan dari mana puncanya, aku memang amat tak suka pink. Tapi aku cuma layak jadi timbalan presiden pasal aku masih lagi boleh terima dan pakai pink (macam baju, barang-barang perhiasan dan sebagainya) tapi Mimie memang pangkah habis. Dia langsung takde apa-apa pun yang berwarna pink (kecuali sehelai t-shirt yang dihadiahkan oleh kak Wani yang tak pernah dipakainya) hahaha...

Sebenarnya warna merah jambu yang manis ni takde apa dosanya pun pada aku nih. Cuma aku rasa aku memang tak sesuai jadi pinky-gurl coz warna ni memang girly sangat-sangat amat! Di mana langsung tak sesuai dengan konsep aku yang ganas dan selebet nih. Betul tak? Jadi, no pink! No, no, no!

Tapi kadang-kadang aku macam pelik dengan diri sendiri. Aku selalu tengok banyak barang (terutamanya beg dan kasut) yang nampak cantik sangat dengan warna pink. Aku akan menyumpah dan cakap,

"Isy! Design cantik tapi warna geli. Takde warna lain ke???"

Bila aku dapat design yang sama dengan warna lain selain pink, terasa macam tak cantik pulak. Tak tahulah kalau design tu tak sesuai dengan warna lain ataupun tanpa aku sedari aku........ suka pink??????????

TIDAKKKKKKKKKKKKKKKKKKKK!!!

Tak mungkinkan? Sume benda nih hanya kebetulan. Aku tak mungkin akan suka pink! No, no, no! Tapi........... ada kemungkinan ke? @_@

Nope! Aku tetap kipas-susah-mati merah!!! Kegemaran aku, lili. (Ehsan Lebai Google lagi) ;p

Sunday, November 13, 2011

Dandelion [Part 2]



PADA malam itu bulan kelihatan begitu penuh... begitu bercahaya sehinggakan Wulan dapat melihat alam maya dibelai mesra cahaya perak yang sungguh menyentuh. Wulan tersenyum dalam titis-titis tangisan yang kian membarah. Di saat kolam hatinya sedang berkocak memainkan alunan kasih mesra buat Gisher, dia dikejutkan dengan khabar bahawa sebuah armada jiwa sedang berlayar datang dari seorang pria bangsawan dari Selatan.

Melalui Nyx, dayangnya yang menabur bakti dengan penuh setia itu, armada yang sarat dengan hantaran peminangan itu diketuai oleh Pangeran Enu Juarsa. Enu Juarsa itu sudah menyambut seruan ayahandanya. Lalu sang pangeran datang untuk merebut cintanya dari Gisher. Ah! Dia sekarang ibarat langit... manakan terdaya kail sejengkal Gisher yang berada di bumi untuk menariknya ke dalam mahligai bahagia. Wulan semakin merasakan sakit di ulu hatinya. Oh, mengapakan Enu Juarsa perlu muncul di saat begini?

Pada malam yang dingin itu juga, Wulan mengambil keputusan untuk menghantar Nyx sebagai utusan hatinya. Nyx tanpa bertangguh, dengan rela hati mempertaruhkan seluruh nyawa membawa utusan Wulan kepada Gisher. Gisher sendiri terperanjat separuh mati dalam mamai tatkala lenanya diragut kejutan keras dari Nyx. Pria itu pernah mendengar ceritera rapi mengenai puteri yang sedang hidup dalam sumpahan itu. Langsung dia sama sekali tidak menyangka sang puteri yang suci tinggi taraf hidupnya itu telah jatuh kasih pada seorang pengembala seperti dia. Nyx separuh mendesak, bergegas menanyakan balasan kepada warkah hati sang puteri. Gisher masih bingung. Lalu Nyx pulang tanpa jawapan.

Sementara itu armada Enu Juarsa sudah pun berlabuh tiba di pengkalan desa. Sudah pun bertandu dijemput penuh hormat oleh ayahanda Wulan ke istana. Wulan semakin diamuk resah. Untuk sekali ini, dia lebih rela jasadnya hancur dimamah Jurang Agam daripada menjadi suri buat Enu Juarsa yang tidak pernah dikenali. Sementelah pula, Gisher seakan bermain tarik tali. Tiada jawapan yang dikirimkan kepada Nyx, hampa luluh qalbinya.

Wulan menggenggam erat kristal berbentul hati yang terukir indah itu. Mampukah dia melalui malam kelak? Makan malam pertemuan pertama dia bersama Enu Juarsa. Wulan sungguh tidak rela kristal maharnya bertukar ke palma sang pangeran. Dia tidak sudi. Biarlah dia hancur luluh dimamah sumpahannya. Biarlah andai benar Gisher tidak sudi menyambut tangan yang sedang dia hulurkan. Mentari senja menyaksikan sepanjang petang dia menangis di ribaan Nyx.

Dia tidak sudi menjadi suri Pangeran Enu Juarsa.

Dia tidak sudi...!

Thursday, November 10, 2011

Dandelion [Part 1]



WULAN memegang kristal berbentuk hati itu dengan kedua palma tangannya. Anak matanya lurus menunak ke hadapan. Jauh membatasi relung masa, jauh mengatasi rasa. Tiba-tiba ulu hatinya terasa perit. Wulan spontan terduduk dan memegang dada. Dengan keluh kesah yang terhambur perlahan, Wulan meletakkan kristal berbentuk hati itu kembali ke atas meja. Meja indah yang berukir. Dia langsung menangkap pemandangan seluruh kamarnya. Serba indah, mewah dan bisa dikatakan menjadi idaman setiap anak gadis di jagat raya.

Rasa perit di ulu hatinya masih bersisa. Keluhan di bibirnya juga terusan bersisa. Wulan sedar tindakannya mengeluh serupa itu tidak molek. Namun bagaimana dapat ditahan rasa jiwa yang sedang sarat direndam luka? Wulan bukan anak gadis sebarangan. Dia puteri tunggal yang terlahir di dalam sebuah kerabat bangsawan. Namun kelahirannya membawa khabar duka buat seisi desa. Dia lahir bersama sebuah sumpahan yang amat keras. Menjelang usianya 21 tahun, sekiranya dia masih belum disunting mana-mana pria, dia wajib dibunuh. Jasadnya perlu dihumban ke dalam Jurang Agam yang amat dalam dan menyimpan arus yang cukup bergelora di dasarnya. Tidak boleh tidak! Atau gempa dan nyawa setiap penduduk desa sebagai galang gantinya.

Semenjak sumpahan itu termetri, ayahandanya telah mengupah para bijak pandai untuk menempa sebuah kristal berbentuk hati yang akan menjadi mahar pernikahannya sebelum usianya menggenab 21 tahun kelak. Si Bangsawan itu juga telah memukul canang dan memaklumkan bukan sahaja ke seluruh desa malah ke seantero negara supaya mana-mana keturunan bangsawan sepertinya ada berkenan menjadikan waris perempuannya itu sebagai suri kelak. Jasad kecil itu semakin membesar dan setelah musim silih bergantian, tanpa Si Bangsawan sedar, anak kecilnya sudah membesar dan semakin ranum namun masih tiada lamarannya yang bersambut.

Wulan sering bermimpi akan kristal berbentuk hati itu sudah pun bertukar tangan. Namun apabila alam rasian ditamatkan usai dia bangun dari tidur malam, dia menyedari yang kristal berbentuk hati itu masih terpaku di antara bilah jemarinya. Wulan semakin rawan. Menjadi buntu dan tidak tahu apa lagi yang wajar dilakukannya. Tempoh untuk dia hanya berbaki lagi 3 purnama. Lagi 3 purnama usianya akan genab 21 tahun. Wulan tidak ingin mati dalam keadaan yang begitu tragis. Terhumban ke dalam jurang yang takjub dalam dan jasadnya berkecai tak bertanda. Dia kadang-kedang dihiris terkilan dengan sikap ayahandanya yang masih memilih keturunan bangsawan dalam keadaan yang sudah segenting ini.

Wulan kembali berdiri. Dia menyebak jurai langsir yang menutup separuh jendela kamarnya. Anak matanya tertancap pada sebatang tubuh sasa yang sedang asyik mencuci kuda di hujung bawah sana. Sudah hampir dua purnama Wulan terpanggil untuk memerhatikan sang pria itu. Melalui suatu risikan yang dikawal rapi, Wulan mengetahui nama sang pria itu adalah Gisher. Gisher berasal dari sebuah wilayah yang jauh ke utara dan dilahirkan di dalam keluarga peladang tani. Sejak pertama kali Wulan tertikam anak mata Gisher yang bening coklat jernih itu, dia sejujurnya telah tumpas lemas dalam sebuah perasaan yang amat indah.

Wulan sungguh ditusuk gundah. Bagaimanakah dapat dia memaklumkan pada ayahanda dan bondanya bahawa dia Puteri Wulan telah jatuh kasih pada Gisher, sang peladang yang kini menjadi penjaga kuda di istana...?

Bagaimanakah...?!

Sunday, October 30, 2011

Abang Rehatlah, Ye.... T_T

Annual dinner. Terbang dari Penang semata-mata nak meraikan bersama kami.

Di Ijok. Arwah berbaik hati membantu aku dan Mimie mengedit skrip.

Berbuka puasa... arwah belanja kami makan besar.

INI adalah sebuah belangsungkawa luka. Aku masih ingat sekitar pertengahan tahun 2009, aku menemani Mimie ke pejabat MIG di USJ 1. Ketika itu kami terserempak dengan arwah. Usai temuduga, Mimie memberitahu aku dia diterima bekerja, begitu juga dengan arwah. Aku gembira bagi pihak Mimie. Mula bekerja, Mimie selalu dihantar balik oleh arwah kerana kebetulan arwah tinggal di BTS dan kami pula di SS. Dekat. Itulah jasa pertama arwah yang menyebabkan kami begitu rapat dengan beliau.

Apabila aku pula mula bekerja di MIG, ketika itu Mimie 24 jam di lokasi pengambaran, ketika itulah aku diletakkan sebagai PA produksi ADAMAYA. Secara tak langsung aku adalah PA arwah yang ketika itu menjadi koordinator Adamaya. Daripada call lokasi, buat surat, call artis sehinggalah fotostat skrip yang menimbun2, semuanya aku buat. Mulanya aku rasa marah jugak, apasal pulak aku kena buat semua ni padahal aku ni panel skrip kot. Arwah bagitahu aku ;

"Dalam slip gaji abang pun tulis nama jawatan abang 'panel skrip'. Tapi tengok apa yang abang buat sekarang!"

Arwah adalah seorang yang sangat istimewa. Dia macam abang. Abang yang menyakitkan hati namun seorang yang baik hati dan penyayang. Dia suka mengusik. Pernah satu hari suntuk, ketika hanya aku dan dia yang berada di dalam bilik produksi, dia memanggil namaku dengan pelbagai nada. Satu hari suntuk tanpa henti! Sampai naik mereng kepala hotak aku. Akhirnya dia bawa aku pergi makan dan tengok wayang. Dia belanja! ;) Arwah paling suka tengok wayang. Dia tak kisah pergi dengan siapa pun, asalkan dia dapat tengok wayang. Kerjanya sibuk benar. Bila tak shooting, barulah dia berpeluang menonton. Kadang-kadang, tiap2 hari dia ke panggung.

Dia juga suka bercerita pada aku tentang DVD2 yang menjadi koleksi kegemarannya. Kadang2 dia bawa ke pejabat dan menonton bersama aku (memandangkan hanya aku yang selalu berada di pejabat ketika itu). Paling terkesan di hati, semasa kami menonton 'My Name Is Khan' dan aku termenangis. Dia ketawa dan bagitahu semua orang yang aku menangis tengok cerita hindustan. Nakal!

Arwah juga seorang yang sukakan kucing. Pernah satu hari dia datang ke pejabat dengan satu luka panjang dan dalam di lengannya. Bila aku tanya kenapa, dia jawab ;

"Kesian kucing abang sakit. Abang paksa bagi dia makan ubat, apalagi dia cakarlah abang. Kesian dia."

Aku masa tu terbengong kejap. Abang yang kena cakar, kenapa kesian kat kucing pulak? Dia jawab,

"Dia sakit! Bahagian mana yang N tak paham ni?"

Arwah selalu memanggil ramai orang dengan nama manja. Mimie - Momot, Tasya - Tasyot, Ikyn'z - Po oh, Syiella - Syisyi. Aku pernah tanya kenapa dia tak pernah panggil aku dengan nama2 pelik begitu. Dia hanya buat sejenis senyuman yang hanya dia boleh buat. Tuhan! Aku sangat merindui senyuman tu. T_T

Semasa di Ijok membikin edit skrip Epilog Syurga Cinta. Arwah tanpa segan silu begitu berbaik hari membantu aku dan Mimie. Sampaikan bila aku dan Mimie terbongkang tidur, dia yang berjaga sepanjang malam menyiapkan skrip. Kadang-kadang bila arwah tak faham dengan tulisan cakar ayam aku (di bahagian catatan), dia akan mengejutkan aku dengan perlahan ;

"N apa ni ye? Abang tak faham..."

Ujarnya lembut. Aku bangun sekejap dan menerangkan.

"Oke, abang dah faham. N tidur balik ye..."

Dia siap menepuk-nepuk kaki aku. Sudahnya, dia tertidur selepas balik dari solat Jumaat akibat keletihan berjaga sepanjang malam. Tengah malam berikutnya, dia menghantar aku dan Mimie balik ke USJ sebelum memandu berseorang pulang ke rumahnya di BTS.

Antara kata-kata terakhir yang aku paling terkesan ialah ;

"Abang rasa macam dah penat sangat-sangat. Rasa macam nak ambil cuti panjang dan rehat puas-puas..."

Sakit arwah bermula dengan batuk yang teruk. Kemudian melarat sampai dia tak boleh nak menelan makanan. Namun beliau tetap gagahkan diri datang bekerja dalam sakit-sakit yang semakin memamah dirinya yang semakin kurus melidi. Akhirnya setelah hampir sebulan (atau lebih) menanggung sakit, allahyarham Shahrul Anuar Ibrahim menghembuskan nafasnya yang terakhir pada jam 10.40 malam 29 Oktober 2011 di pangkuan ayahnya Pak Ibrahim di kampung halamannya di Pahang.

Aku terasa macam dihempap bumbung ketika mendengar khabar luka ini. Lutut terasa lembik. Masakan tidak? Baru hari selasa yang lepas aku bertemu arwah. Agak terkilan, kata-kata terakhir aku pada arwah ialah,

"Eh, abang ada kat ofis?"

Dia hanya senyum lemah sebagai jawapan. Aku terkejut bukan apa, setiap kali arwah di pejabat, dia tak pernah diam. Pasti kedengaran suaranya memecah suasana. Tapi sepanjang hari tu, aku langsung tak dengar suaranya. Dia mengadu lapar dan meminta Syiella tolong membelikan susu untuknya. Rawan sungguh hati melihat keadaannya kurus melidi.

Aku sampai ke hospital Kuantan sekitar jam 5 pagi. Hati semakin sayu menatap wajah ayahnya yang lampau terkesan dengan pemergian si anak. Hanya perkataan 'ALLAH' yang kerap terkeluar dari mulut Pak Ibrahim. Katanya yang paling menangkap ;

"Ya, Allah... gelapnya rasa dunia."

Berderai airmata kami mendengarnya. Tambah berderai apabila melihat jenazah arwah terbaring lesu di atas stretcher. Jenazah yang berselimut kain putih itu terlalu kurus. Tapi bila kain yang menutup wajahnya dibuka, hati aku berbunga lega. Wajahnya cukup tenang, cukup mulus dan bibirnya seakan mengukir senyuman. Alhamdulillah...

Abangku, selamat berangkat ke negeri yang abadi. Selamat kau selamanya... Abang dah penatkan? Abang rehatlah, ye... N akan sentiasa merindui abang. Al-Fatihah....

Wednesday, October 26, 2011

Matang Dan Macam Mana Kau Patut Guna Kepala Otak!


MATANG. Adalah satu perkataan yang sangat mudah disebut tapi sangat2 susah untuk diserap dan diadaptasikan ke dalam diri. Ada orang yang kelihatan matang pada luaran dek kerana makanan usia. Tapi rupanya 'ruhi' atau dalamannya...... menghampakan. Kepala otak yang diberikan Rabb langsung tak digunakan dengan maksima dan kadang-kadang untuk orang2 seperti ini, aku senang untuk merasakan mereka ini letak kepala otak mereka di kepala lutut!

Sebagai seorang yang mengaku matang kerana usianya lebih tua, aku berikan satu situasi ;

"Dua orang kawan baik kau tiba-tiba bergaduh bermasam muka. Soalannya, apa yang patut kau buat?"

Pilihan yang aku berikan ;

a) Kau jadi orang tengah yang patut mengamankan keadaan.

atau

b) Kau jadi hero yang membabi buta menyerang satu pihak untuk membela satu pihak yang lain.

Mana satu pilihan kau? Kau mesti jawab (a) kan? Well, kalau betul kau jawab (a) [perhatikan betul2 : kalau] maknanya kau memang seorang yang matang. Dan sebagai seorang yang 'matang', kau patut datang pada kedua-dua kawan kau, tanya apa sebenarnya masalah diorang, apa yang menyebabkan masalah tu jadi satu masalah dan macam mana masalah yang timbul tu telah menyebabkan diorang bergaduh. Kau patut jadi penasihat yang tak menyebelahi mana2 pihak sebaliknya cuba cari penyelesaian yang terbaik. Berlembut dan tenang. Itu baru orang yang matang.

Sayangnya kebanyakkan orang lebih rutin untuk melakukan pilihan (b). Inilah pilihan di mana orang2 ini berfikir dengan menggunakan kepala lutut. Kau pilih satu pihak, mempercayai dan membela dengan sesuka hati dan kemudian menyerang satu pihak lagi pun dengan sesuka hati plus, dengan kemarahan yang banyak dan melahar sehingga mungkin menjahanamkan rasa dan jiwa pihak yang diserang.

Aku tak tahu macam mana nak mematangkan orang sedangkan mungkin aku sendiri kurang atau langsung tak matang juga. Aku cuma terfikir, apabila kita berada di dalam kegelapan dan ketandusan yang lemas lagi melemaskan ; tangan siapakah yang akan datang menghulurkan obor yang boleh memberikan cahaya menerangkan dan haba yang menyelesakan?

Tangan siapakah?

Monday, October 24, 2011

Terguris Dan Terhiris...


ADA orang pernah berkata, salah faham boleh mengundang padah. Ada juga orang pernah berkata, mata pena lebih tajam dari mata pedang. Ia memungkinkan cetusan revolusi. Ia juga bisa menghiris dan menghancurkan hati. Untuk seorang aku, mata pena adalah nyawa. Nadi yang menghidupkan sebuah kehidupan. Aku seorang penulis. Tulisan-tulisan ini adalah cerminan jiwaku. Apa yang boleh aku katakan untuk menjelaskan ini?

Ada orang pernah berkata, kasih sayang tidak boleh diumpama air setempayan. Kasih sayang tidak pernah habis dan sentiasa melimpah-ruah walaupun telah dibahagi menjadi beberapa bahagian. Ia tetap mencurah membasahi sekepal hati yang tandus kekeringan. Sebanyak mana pun aku sayang dan kasih pada Budak Bulat, ianya sedikit pun tak mengurangkan kasih sayang aku pada mak dan ayah. Kasih sayangku sentiasa banyak dan melimpah ruah.

Aku tak tahu macam mana nak menulis secara terang-terangan. Aku ini orangnya memang suka berkias dalam berkata. Sayangnya aku merasa kiasan itu amat mudah disalah erti. Andai begitu ada hati yang terguris dan terhiris, aku memohon keampunan maaf dari seluruh ruang hati.

Untuk seumur hidup, aku hanya ingin membahagiakan dan memberikan pembelaan. Aku tahan jiwa dan perasaan demi menghadiahkan kebahagiaan ini. Aku tak sempurna. Terlalu banyak kekhilafan yang aku lakukan sama ada sedar atau tidak. Aku tak tahu macam mana nak memujuk dan menyembuhkan kembali luka yang tanpa sedar telah aku goreskan. Mungkin ini adalah dugaan Tuhan untuk aku.

Tuhanku, aku ini menadah tangan memohon kepada-Mu... sembuhkanlah duka dan luka di hatinya. Bagaimana dapat aku katanya padanya bahawa aku amat mengasihi dirinya...?

25 musim yang lalu,
Kau meraikan November yang indah,
Mendakap bulan dalam genggaman,
Kau mempertaruhkan seluruh kehidupan,
Demi memperindahkan gemerlap sinar bulan...

Semalam,
Ada warna gerhana yang membekukan rasa,
Zulmat terasa melemaskan dan luluh jiwa,
Sang bulan hilang seri hilang rona,
Kau pujuk hati menelan segala,

Hari ini,
Kau masih percaya,
Bulan yang gerhana akan kembali sinarnya,
Ada masa-masa duka pasti ada juga masa-masa ria,
Untuk jiwa yang sentiasa bernyawa.

Tuesday, October 18, 2011

'Kombobesesen' Tu Hapa?

Bunga konvo! ;)

AKU teringat ayat yang lucu ini. Dilafazkan oleh seorang mak saudara yang baik budi dan hati namun sayangnya buta huruf kerana tidak bersekolah. Beliau tidak tahu menahu serba-serbi. Tak tahu membaca, kurang mahir mengira, menulis jauh sekali apatah nak mengenal perkataan2 yang berbaur dalam Bahasa Inggeris. Dulu apabila menonton gambar hindustan, beliau akan meminta aku membaca sarikata. Semasa itu aku masih dalam sekolah rendah. Aku fikir mak saudara aku yang seorang ini rabun (aku pernah melihat dia menjahit sambil memakai cermin mata), jadi aku bacakan saja sarikatanya tanpa sebarang bantahan. Dia suka, lalu aku diupah gula2, syiling $1, aiskrim buatan sendiri dll.

Akhirnya aku ketahui yang si mak sedaraku rupanya buta huruf. Ada 2 insiden lucu yang masih aku ingat. Dia pernah menyangka 'bekpes' (breakfast) itu adalah sejenis kuih dan yang ke-2 inilah, diajukan pertanyaan kepada aku ;

"Kombobesesen tu hapa?"

Apa yang aku nak cerita sebenarnya adalah pada tanggal 15 Oktober yang lalu aku telah selamat ber'kombobesesen' dengan jayanya. Huhuhu... ye, kawan2. Aku akhirnya telah melalui istiadat konvokesyen dan ditabalkan sebagai graduan diploma dengan rasminya. Huhuhu. Lega hati dan lega segala-galanya. Sayang adik kecilku, Nurarrif tak dapat menghadirkan diri. Tuntutan kerja katanya. Sedikit canggung, gambar keluarga yang berbingkai indah telah kekurangan seorang ahli.

Pengurusan akademi seperti selalu, masih seperti dua tahun dulu. Tetap teruk dan merimaskan. Tapi tak apalah. Aku kalungkan selaut ucapan terima kasih kerana telah berjaya mengadakan majlis konvokesyen yang seadanya untuk aku dan teman-teman seperjuangan. Apa pun, terima kaseh Zawahir Salleh, Shamsudin Ismail, Muhamad Shamzie, Noraini dan Muhammad Mifdhal kerana telah meluangkan masa, menemani dan meraikan hari yang bersejarah ini. Tak lupa juga teristimewa buat Nor Azahar Md. Nor, terima kaseh kerana sentiasa ada dan memahami.

Buat kawan2, kita telah berjaya menjadi graduan. Tahniah! Kalian semua teman2 yang hebat. Oh, ya... buat Ikyn'z dan Fifa yang ingat untuk membelikan hadiah graduasi, anda ber2 memang kawaiii!!!!!! Juga buat kak Ct Nazariah dan Jiha, terima kaseh atas ingatan dan ucapan! Korang da best!!! Maaf kalau ada tercicir nama2 di sini. Dalam hati dan ingatan, kalian adalah yang terbaek!

p/s : saudara benua suluk sombong! menghilang begitu saja sehingga tidak berkesempatan bertemu. ;(


Diploma Penulisan Kreatif

Keluargaku syurgaku (kekurangan si kecik Arrif)

Ayah dan bondaku kasih!

Segak dak? ;p

Wednesday, October 5, 2011

Menghukum... Dihukum... Terhukum...?

Metafora

MASA aku tingkatan 4 dulu, pernah jadi kes seorang ibu membunuh dua anaknya (perempuan kalu tak silap) dengan cara mengelar leher kedua anak-anaknya itu. Memang ngeri dan hangat kes tu pada masa tu. Ia disiarkan disemua muka depan akhbar arus perdana dan dilaporkan secara menyeluruh oleh siaran berita di kaca tv. Pada masa tu, satu benda je yang bermain dalam kepala aku yang sedang berusia 16 tahun tu,

"Betina ni memang binatang! Setan jadah apa yang sanggup bunuh anak sendiri dengan kejam!"

Uiii, marah betul aku! Kebetulan keesokkan harinya semasa aku di dalam kelas sedang menelaah matapelajaran Pendidikan Islam, ustazah yang aku kagumi itu membangkitkan isu ini dan bertanyakan pandangan kami. Aku apa lagi, dengan emosi yang membengkak di dada terus menghamburkan cela amarah. Ustazah agak terkejut, namun kemudian dia mengukir senyum dan mengatakan ini kepada seisi kelas ;

"Mardhiah, sebagai manusia kita jangan terlalu cepat menghukum orang. Kedudukan seorang ibu terlalu suci di sisi Tuhan. Naluri seorang ibu juga terlalu istimewa. Untuk seorang ibu yang melakukan perkara sekejam itu, ternyata dia telah terlepas kewarasan akal."

Aku jadi bisu kelu. Terdetik kata-kata busuk dalam hati. Adakah ustazah aku yang kuat berpegang pada agama ini sedang membela seorang pembunuh? Adakah? Seperti tahu bisikan setan yang berbaur di dalam hati ini, ustazah segera menyambung ;

"Menghukum, dihukum dan terhukum. Kita sebenarnya berada di dalam kitaran ini. Dia terhukum dengan kehidupan yang menyebabkan dia jadi tidak waras lalu menghukum anak-anaknya yang barangkali terhasil daripada 'hukuman'nya dan selepas itu dia dihukum dengan undang-undang dan kehinaan pandangan masyarakat."

Ustazah berhenti seketika untuk menarik nafas. Aku kian tertarik dengan ulasannya. Dalam senyum yang tak lekang, dia menyambung ;

"Anak gadis perawan yang hamil dan kemudian membuangnya. Kita katakan dia betina jalang yang sudah bersedap dan kemudian membunuh hasil dosa terkutuknya. Dia kejam. Berhati setan bernafsu binatang. Layak dicela dan direjam, biar mampus! Tapi pernahkah kita terfikir, dia mungkin diperkosa, dirosakkan kehidupannya oleh orang yang sedarah. Akhirnya saat tekanan memuncak apabila melihat wajah comel si anak (yang mengingatkan dia pada tragedi pemerkosaannya), lalu ketika itu akal waras akan lenyap dan tekanan celaannya menyebabkan dia cenderung untuk melempar si bayi."

Aku mula muhasabah diri.

"Pernahkah kita terfikir sebagai manusia yang baik, celaan dan hukuman dari kitalah yang sebenarnya menyebabkan mereka menjadi gila dan membunuh. Barangkali kitalah pembunuh yang sebenar yang bersembunyi di sebalik kata-kata!"

Aku mula rasa tercekik.

"Seorang gadis hamil diperkosa, kita tak tahu dia diperkosa, kita panggil dia jalang, dia panggil anak dia anak haram jadah, seorang pelacur yang dijual suami, seorang bekas banduan, bekas penagih dadah, kita hinakan mereka, kita bersangka buruk terhadap mereka, kita pulaukan mereka. Sedarkah kita, andai mereka kembali kepada kehidupan asal mereka, kitalah puncanya yang PASTI akan dihukum ALLAH SWT di akhirat kelak."

Aku menginsafi diri.

"Wanita yang membunuh anaknya. Dia miskin, suaminya penagih dadah, masyarakat menghinakan dia. Mengatakan dia tidak layak beranak. Anak-anak kelak akan jadi sampah masyarakat. Tidak bersekolah dan bakal berpeleseran. Hari-hari disogok dengan kata-kata cemuh seperti ini, kalau kamu... tidakkah kamu akan terdorong untuk mengambil pisau dan mengelar leher si anak? Supaya dia mati dan tenang di syurga. Supaya dia tidak akan jadi sampah masyarakat. Sama seperti si gadis. Biarlah anak haramnya mati dan aman di indraloka. Daripada hidupnya terseksa apabila besar kelak dan dicemuh dengan panggilan anak haram."

Hari itu aku pulang ke rumah dengan perasaan yang baru. Aku sudah membuang celaan dan hinaan yang pernah bersarang dalam kalbu. Sehingga ke hari ini aku masih cuba mencari puncanya sekiranya aku membaca berita-berita yang seperti ini dan bukan begitu mudah menghukum. Bagi wanita-wanita suci di luar sana. Ingatlah langit ALLAH ini ada tinggi rendahnya. Hari ni kau dengan mudah menunding jari dan menyalahkan mereka-mereka yang membuang bayi. Entah esok, entah lusa, entah malam nanti kalian akan ditarik ke semak mana, diperdaya teman lelaki sendiri (yang nampak sangat baik sekarang) atau berkahwin dengan lelaki tak guna dan sembilan bulan yang akan datang, anda akan terpampang di dada akhbar atas tuduhan yang sama.

Aku bukan membela sewenang-wenangnya. Barangkali ya, memang ada di kalangan mereka yang membuang dan membunuh anak sendiri itu memang jalang, memang bohsia yang siang malam diangkut jantan, memang betina murahan yang mudah menyerah badan untuk sama bersedap. Ya, memang ada. Itu adalah bahagian mereka dengan Tuhan. Tapi sebagai manusia tolonglah jangan begitu mudah menghukum kerana pada suatu masa kalian sendiri akan dihukum dan terhukum.

Tuesday, September 27, 2011

Hobi Baru!

Motif gambo ialah nak menunjukkan betapa sukanya! Hahaha...
(Ehsan Google)

WAH! Wah! Muhahahaha... rupanya aku baru sedar yang kebelakangan ni aku dah mula ada hobi baru iaitu........ mengedit gambo! Hahaha. Edit bodoh2 je. Aku bukan budak grafik pun. Tapi sukalah bila tengok gambo yang biasa2 tu jadi ceria dan berwarna-warni. Huhuhu... gemo!

Kadang2 terasa jugak yang aku ni macam suka buang masa. Tapi leh buat, nilah aku. Yang sukakan perkara yang remeh temeh dan membuang masa. Hahaha! Takpelah. Dalam keadaan kerja yang serba stress dan menekan pala hotak, adalah juga benda lain yang mengalih perhatian untuk aku buat. Kih, kih, kih!

Jadi, silalah nikmati kalu suka! Hasil karyaku... hahaha!




Huhuhu! Gemo! ;D

Monday, September 26, 2011

Penutup Kepada Pemulaan

Aku semasa tahun 1 di akademi...

Aku sekarang sebagai panel skrip. Takde beza pun, kan? ;p

DAH dua tahun lebih aku bergelar graduan. Graduan basi katanya pasal tak konvo-konvo. Sedih pun ada. Tapi apa boleh buat. Tempat aku belajar tu lebih mementingkan nak buat banggunan baru, akuarium, pasang tv gedabak alam kat koridor yang orang tak tengok dan sebagainya daripada menganjurkan majlis konvokesyen buat kami para graduan ni.

Rata2 aku tengok kawan-kawan dah bekerja, berkahwin dan beranak-pinak atau mungkin ada yang dah jadi tanah pun. Masing-masing dah teruskan hidup. Ada yang sukses dalam kerjaya, ada yang sukses dalam rumahtangga. Aku sendiri, alhamdulillah. Walaupun berada di lapangan yang kurang menyelesakan atmosferanya, tapi tak apalah. Masih ada rezeki buat menyambung kehidupan. Tiba-tiba saja dalam keheningan ni, aku dikejutkan dengan khabar-khabar angin yang mengatakan kami bakal berkonvo Oktober ini. Wah! Wah!

Kawan-kawan, sila jangan percayakan khabar angin. Bukan sekali kita dipermainkan begitu saja oleh berita konvo nih!

Tapi rupa2nya sudah saheh. Bonda menelefon dari kampung. Memberitahu surat konvo aku sudah sampai. Wah! Wah! Tak sangka, sempat juga aku berkonvo dalam hayat ni. Ingatkan esok lusa bila aku dah jadi tanah, baru deme akan panggil. Masa tu tak tahulah siapa yang akan naik jadi wakil aku mengambil diploma tu. Alhamdulillah, jadi juga berkonvo rupanya. Aku lega bukan untuk diri sendiri. Tapi aku lega untuk mak dan ayah. Mereka adalah satu2nya manusia di atas muka bumi ini yang paling dan amat-amat teringin nak tengok anak perempuan tunggal mereka ni pakai jubah konvokesyen dan pegang segulung diploma. Sentimental yang indah macam tu, ko takkan dapat beli kat tempat lain. Tulah mak dan ayah. Diorang akan percaya yang diorang dah berjaya membesarkan seorang aku. Seriusnya, kalau mak dan ayah tutup mata sebelum tengok aku konvo, sampai mati aku akan berdendam dengan akademi! Tapi sekarang alhamdulillah. Hasrat mak dan ayah bakal tercapai. Aku amat bersyukur.

15 Mei 2005 adalah tarikh di mana aku mendaftar masuk ke akademi. Selain dari pihak pengurusan yang amat2 dahsyat, lain-lain hal di akademi sangat menyegar dan mengujakan. Aku berpeluang mempelajari hampir semua aspek dah jenis penulisan. Ada yang lemah, ada yang kuat dan ada yang sederhana saja. Kemahiran aku menulis masih tumpul. Masuk ke akademi hanya dipandu dengan rasa minat yang bersungguh. Aku bersyukur kerana diberikan peluang mengasah bakat dan mengumpul ilmu tulis dengan sebanyak adanya.

12 Jun 2009 ialah tarikh bersejarah di mana aku melalui proses PeTA dengan jayanya. Syukur, alhamdulillah. Dengan dorongan seorang insan yang mungkin tanpa beliau sedari, beliau amat memaknakan dunia penulisan di dalam diri aku dan sungguh, beliau banyak berjasa untuk aku. Aku melalui proses PeTA dengan amat perit. Terasa hilang arah tanpa bimbingan dan sokongan. Yang ada cuma adik kecilku si Mimie dan bantuan dari buku-buku yang menimbun di rak. Semasa duduk di kerusi tunggal demi untuk menyelesaikan proses viva, aku jadi kelu. Aku amat gemuruh. Bimbang kalau-kalau naskah kuning yang aku canai dengan sepenuh jiwa rasa ini masih amat mentah dan hijau. Masih belum melayakkan aku bergelar penulis... novelis yang tepatnya. Lidah aku mengeras. Tak tahu macam mana nak memulakan. Akhirnya aku memandang ke arah beliau. Dan sambil tersenyum memejam mata, beliau menganggukkan kepala. Aku terasa diberikan kekuatan. Alhamdulillah. Viva berlalu dengan baik walaupun prestasi aku kurang mantap.

Aku tak tahu adakah 15 Oktober 2011 ini akan menjadi tarikh penutup buat aku di akademi atau tidak. Rekod konvokesyen yang lalu amat menakutkan aku apabila pihak akademi sesuka hati sesedap rasa menangguhkan majlis selama sehari menyebabkan semua orang jadi kucar-kacir. Antara paling sedih sahabatku. Suaminya hanya bercuti sehari dan akhirnya tak dapat tengok si isteri konvo. Aduhai. Harap itu tak berlaku lagi kali ini. Kasihan ayahku yang bercuti dan datang jauh dari Terengganu.

Aku amat berharap semuanya akan berlalu dengan baik. Semua orang perlukan penutup dalam hidup ni. Konvokesyen ini adalah penutup untuk aku di akademi. InsyaAllah... amin.










*Moment2 di Akademi. :'-)

Tuesday, September 20, 2011

Perkara Yg Tak Munasabah!

Masuk akal tak?

PERKARA yang cukup tak munasabah dan tak masuk akal telah berlaku pada aku beberapa hari yang lepas. Act, benda ni kecik je dan tak logik pun untuk aku kecoh2 kat sini. Tapi aku rasa geram dan nak marah bila difikir-fikirkan balik. Baru2 ni aku ke Perak lagi. Menghabiskan cuti bersama Si Bulat. Sambil2 tu aku berayalah ke rumah bakal mentua (ahaks!). Geram menengok keletah anak2 buah Si Bulat, Amina dan Damia.

Tapi apa yang aku nak cerita di sini ialah, semasa aku berjalan lagi ke sebuah tempat di negeri Darul Ridzuan ni (nama tempat dirahsiakan, bukan Kuala Kangsar, Ipoh @ Taiping), aku dan Si Bulat menyinggah la makan di medan selera S** M*****G. Dahlah makannya tak sedap dan tak banyak pilihan (sabo jelah aku nih), tiba2 aku terasa nak terkencing. Kebetulan aku dah habis makan. Aku pun apa lagi, memecut la cari tandas. Baru je aku nak keluarkan syiling, aku ternampak papan tanda yang memberitahu bahawa bayaran masuk tandas adalah sebanyak RM 0.50!!! Gila weh! Tahap tandas 50 sen ni kat CM je. Tu berbaloi la. Tandas cantik dan bersih. Ni apa? Ada emas ke apa kat dalam tu???

Kalau tak mengenangkan tahap nak kencing aku nih dan tinggal hujung2, memang tak hingin aku nak masuk. Rela lagi aku ajak Si Bulat cari stesen minyak. Kebetulan aku ada nampak 1 tak jauh dari situ. Malangnya aku memang dah tak tahan. Dengan muka kelat, aku taruk 50 sen di kaunter dan melangkah masuk. Aduh! Duh! Duh! Duh! Dahsyatnya tandas! Ada 4 pintu tapi 2 je yang boleh pakai. Dahlah tu, tak boleh kunci pulak!!!!!! Gampang betul!!!!!!!!!! Majlis perbandaran tak buat pantauan ke? Gila macam ni. Tak munasabah langsung. Toilet gila sial, buruk, busuk pulak tu tapi kau cas masuk sampai 50 sen. Ko makan apa untuk sarapan? Gila?

Serius aku memang emo. Spoil langsung mood aku untuk hari tu. Serius aku cakap, toilet tahap tu, cas 30 sen pun tak munasabah! Isy, rasa nak bako aje! >:(


Boleh?

Hah, layak ke 50 sen?

Dahlah 2 pintu je yang boleh pakai, banyak cekadak pulak!

Tak boleh kunci! #$%@^ betul!

Mesej 'ikhlas' dari penjaga tandas.