Thursday, December 19, 2013

Tahniah!



ALHAMDULILLAH, katanya keputusan PMR dah keluar. Tahniah aku ucapkan kepada yang berjaya. Tahniah juga aku ucapkan kepada yang kurang berjaya. Tahniah juga aku ucapkan kepada tak berjaya, dengan syarat anda sudah berusaha. Untuk aku, anda hanya gagal apabila anda sudah berhenti berusaha. 

Aku rasa terpanggil untuk menulis kerana perbualan aku dengan rakan sekerja pada pagi tadi. Dia memberitahu anak saudaranya 'HANYA' mendapat 3A dalam PMR. Katanya begini ;

"Akak nak cakap apa lagi, suruh mak dia sabar ajelah. Dah orang lain dapat sampai 8, 9 A... dia dapat 3 aje. Banyak main budak tu. Belajar tak ndak!"

Aku punya jawab ;

"Eh, baguslah kalau macam tu. Dia tak ndak belajar pun buleh dapat 3A. Hebat!"

Muka akak sekerja aku tu berubah dibuatnya. Aku bukan apa. Aku sebenarnya terasa kesal. Terus-terang aku cakap, aku dapat 2A masa PMR dulu. Dan aku cukup berpuas hati dan bersyukur dengan keputusan tersebut. Jujur. Nak susah hati buat apa? Aku dah berusaha, itu sahaja kemampuan aku, jadinya alhamdulillah. Ada juga A. (^_^) Syukur!

Aku ingin menyeru kepada masyarakat, sudah-sudahlah tu. A bukan segala-galanya. Siapa yang dalam dunia ni yang nak jadi bodoh? Siapa pula yang dalam dunia ni tak nak jadi cerdik pandai? Cemerlang, terbilang, pelajar nilam dan segala bagai tu? Siapa yang tak nak? Semua orang nak. Hakikatnya, tahap pemahaman dan pemikiran orang tak sama. Aku tak salahkan guru-guru 100%. Guru adalah manusia biasa yang bukan maksum. Ruang kekhilafan sentiasa ada sentiasa terbuka. Namun, tolonglah ikhlaskan diri apabila sudah menerima amanah sebagai guru. 

Aku ceritakan pengalaman sendiri tentang 3 orang guru aku. Pertama, cikgu sejarah tingkatan 3 aku. Guru yang sepatutnya memberi didikan pernah mengherdik aku sebagai hodoh, menyakitkan matanya yang berdiri di hadapan dan kalau tak ada pelajar seperti aku adalah lebih baik. Situasinya? Begini :

Aku mempunyai dua orang sahabat ketika itu. Malangnya kedua-dua orang sahabat aku ni tak suka matapelajaran sejarah. Jadinya mereka cukup suka bersembang semasa cikgu mengajar. Aku ulang, MEREKA berdua suka bersembang semasa cikgu mengajar. Tambah malangnya aku duduk di antara mereka berdua. Jadi, cikgu aku ni terus 'aim' kami bertiga. Maki hamun dan herdikan yang dilontarkan kepada kami bertiga cukup menusuk dan masih aku kenang sehingga ke hari ini. Dia juga dengan berani dan yakinnya berkata yang aku tidak akan menjadi manusia yang berjaya di dalam kehidupan kelak.

Cikgu yang kedua, cikgu bahasa Melayu di tingkatan 4. Dia masuk ke dalam kelas dan naik hantu apabila melihat kerusi di meja gurunya hanya kerusi yang sama dengan kerusi kami. Dia terus mengherdik kami dan berkata ;


"Awak semua tahu tak yang darjat saya sebagai guru ni lebih tinggi daripada awak semua? Kerusi macam ni tak layak untuk saya. Jatuh martabat saya. Ketua kelas pergi cari kerusi guru di stor sekarang jugak."

Cikgu yang ketiga paling 'seronok'. Cikgu matematik di darjah 3. Inilah cikgu yang bertanggungjawab menyebabkan aku jadi tak berminat dengan subjek matematik. Aku memang lemah di dalam subjek kira-kira. Apabila dia menerangkan tentang darab dan bahagi di papan hitam, aku lambat dapat menangkap. Selesai memberi penerangan, dia pun bertanya siapa yang masih tak faham sila angkat tangan. Aku pun apa lagi, teruslah angkat tangan. Dia menulis satu soalan di papan hitam dan menyuruh aku menjawabnya. Bila aku kata aku tak tahu, dia terus menghantuk kepala aku di papan hitam dan memarahi aku sebab tak beri perhatian semasa dia mengajar.

Cukup dengan cikgu yang 'hebat'. Aku ceritakan pula pengalaman dengan dua orang guru yang paling hebat dan sentiasa unggul di hati aku. Dua orang lagi guru yang juga tak kurang hebat dengan cara mereka yang tersendiri di dalam mengajar. Pertamanya, cikgu sains aku di tingkatan 3. Cikgu Asma namanya. Amat bengkeng dalam mengajar. Namun tegasnya cukup bertempat. Ada dua peristiwa yang paling melekat dalam kepala aku. Pertamanya, ada dua orang kawan aku ni asyik 'tertinggal' kerja sekolah mereka di rumah. Cikgu Asma pun berkata ;


"Minggu lepas tertinggal, semalam tertinggal, hari ini pun tertinggal. Apa yang pelupa sangat? Scrotum ingat pulak nak bawak? Bawak scrotum tak?"

Masa tu kami semua tak tahu apakah bendanya scrotum tu. Jadi kami pun sibuk membelek buku. Bila dah tahu, wosh! Merah menyala muka kawan aku tu. Hahaha. Sejak tu, tak ada siapa lagi yang berani tinggal kerja sekolah. Satu lagi, Cikgu Asma selalu ingatkan kami semua ;


"Jangan biasakan diri cakap 'tak tahu'. Tapi ajar diri cakap 'tak pasti, nanti saya rujuk dulu'. Pastikan diri betul-betul rujuk. Belajar benda baru setiap hari. Baru kita boleh berjaya. Kejayaan sentiasa datang dalam bentuk yang berbeza-beza. Semua orang tak sama. Apa yang penting, kita tetap berjaya di dalam bidang yang kita pilih. Kalau kita pilih nak jadi doktor, pastikan kita belajar sampai berjaya jadi doktor. Kalau kita pilih nak jadi mekanik motor, pastikan kita berjaya jadi mekanik motor yang handal dan terbaik. Hidup ni mudah. Jadi, jangan susahkannya."

Bila aku dapat 2A dalam PMR yang mana salah satunya subjek sains, aku terus berlari kepada Cikgu Asma. Namun langkah aku terhenti apabila melihat beliau dikerumuni pelajar yang mendapat 5, 6, 7, 8 dan 9 A. Aku jadi segan. Aku ingin berpaling namun kehadiran aku disedarinya. Dia terus merampas slip peperiksaan di tanganku dan melihatnya. Kemudian, dengan senyuman dia memeluk aku dan berkata ;


"Tahniah, Mardhiah. Awak dah berjaya."

Sejak itulah, aku tak pernah ada kekesalan dalam hati dengan apa yang aku dapat. Alhamdulillah. Guruku yang kedua, Cikgu Noraini yang mengajar subjek matematik tambahan di tingkatan 4 dan 5. Sepanjang tingkatan 4, aku dapat markah 0 untuk subjek ini. Sepanjang tingkatan 5 pula, adalah peningkatan sikit sekitar 10-12 markah. Beliau sama bersusah hati. Lagi 3 bulan nak SPM, beliau tarik aku di dalam latihan intensif bagi memastikan aku lulus. Bila keputusan SPM diumumkan, aku berjaya lulus 8E dalam matematik tambahan menjadikan slip keputusan SPM aku bersih tanpa 9G. Alhamdulillah. Apabila aku tunjukkan pada Cikgu Noraini, beliau terus menangis terharu dan memeluk aku sambil berkata,


"Alhamdulillah, kamu lulus. Tahniah, Mardhiah! Cikgu dah kata, kalau kamu berusaha, kamu pasti akan berjaya."

Aku bayangkan semasa itu kalaulah aku dapat 1A dalam matematik tambahan, agaknya Cikgu Noraini akan terus buat kenduri doa selamat. Aku cuma lulus cukup makan, namun beliau sudah begitu gembira. Inilah guru yang benar-benar seorang pendidik yang ikhlas di dalam mendidik anak bangsanya. 

Ada beberapa orang lagi guru-guru yang aku kagumi dengan semangat mereka di dalam mendidik. Namun coretan ini sudah terlalu panjang untuk aku lipurkan kisah mereka. In shaa ALLAH, ilmu dan kasih sayang yang mereka curahkan tetap tersimpan kemas di dalam sudut ingatan. Terima kasih wahai guru-guruku.

Aku selalu percaya, jika semua guru benar-benar ikhlas di dalam mengajar dan tidak menjadi guru hanya kerana tidak ada kerja lain (dll), pasti tidak ada seorang pun pelajar yang akan gagal di dalam dunia ini. Seperti kata Cikgu Asma, barangkali kejayaan itu sahaja yang akan berbeza-beza kerana semua orang tak sama.

Menjadi orang yang berjaya itu sebenarnya subjektif. Alhamdulillah, sebagai seorang graduan di dalam pengkhususan Penulisan Kreatif, aku kira aku sudah menjadi manusia yang berjaya dengan menjawat jawatan sebagai Editor. Syukur.

Tahniah sekali lagi buat SEMUA adik-adik yang menerima keputusan PMR. Semoga anda semua akan menjadi insan yang berjaya di dalam kehidupan anda.

Amin. 
( Gambar adalah ehsan dari sini )

Friday, November 29, 2013

Selamat Jalan, November


30 November... hari terakhir di dalam bulan kesayanganku. Selamat jalan, Novemberku. Semoga kita akan bertemu kembali. Semoga hidup akan terus semanis red velvet yang dibelikan adik kesayanganku sempena ulangtahun tempoh hari.

In shaa ALLAH.

Tuesday, October 29, 2013

Ulangtahun


ALHAMDULILLAH, semalam adalah hari bahagia. 29 Oktober 1956, iaitu 57 tahun yang lalu, Shamsudin Ismail telah dilahirkan di Negeri Sembilan. 30 tahun selepas 1956 iaitu pada tahun 1986, beliau yang bernama Shamsudin ini telah menerima kelahiran seorang puteri yang bernama Mardhiah. Yang bernama Mardhiah itu ialah aku. Huhuhu~ dramatik betul. Aku cuma ingin meraikan hari ulangtahun di mana ayahandaku yang tercinta ini dilahirkan. Alhamdulillah, pada usia 57 tahun ini, beliau masih bersama kami. Masih menjadi bapa yang terbaik untuk kami. Masih dikurniakan ALLAH SWT dengan kesihatan dan ingatan yang baik. Alhamdulillah, syukur ke hadrat-Mu duhai RABB. ^_^

Selamat ulangtahun kelahiran yang ke-57, ayah. Terima kasih kerana menjadi bapa yang terbaik untuk seorang anak. Terima kasih kerana mendidik aku dengan ketegasan dan kasih sayang. Aku menghargai setiap pengorbanan yang ayah lakukan demi membesarkan seorang aku. Terima kasih kerana sentiasa di belakangku, menjadi kekuatan untuk aku melangkah ke hadapan. Aku tahu, aku takkan pernah rebah kerana ayah akan sentiasa ada untuk aku.

Maafkan aku andai masih belum menjadi anak yang terbaik untukmu. Apa yang boleh aku katakan ialah aku sangat mengasihimu. Semoga ALLAH SWT akan memanjangkan usia, murah rezeki, menyihatkan tubuh badan dan memberikan kasih-sayang yang sentiasa menggebu-gebu buat ayah dan kita sekeluarga. Amin~ 

29 Oktober juga merupakan ulangtahun ke-2 kepulangan abangku, Allahyarham Shahrul Anuar Ibrahim ke rahmatullah. Semoga abang tenang, damai dan berbahagia di sana. Amin~ Aku sentiasa akan mengenang kau di dalam ruang ingatan yang paling dalam. Aku akan menyusul, bang. Cuma tak tahu bila. 

Al-Fatihah~

Thursday, October 10, 2013

Salam Iduladha ^_^


ASSALAMUALAIKUM. Kita sudah berada di dalam bulan Zulhijjah yang penuh keberkatan. Berpuasa di hari-hari terawal di dalam bulan ini menjanjikan 1001 rahmat. Semoga kesemua kita berhasil memperoleh kasih-sayang daripada Yang Maha Esa. Amin.

Malam ini in shaa ALLAH aku akan berangkat pulang ke kampung halaman di Bandaraya Persisir Air bersama adik dan adik iparku. Semoga perjalanan kami akan dilindungi oleh ALLAH SWT dan sampai ke pangkuan ayah dan bonda tercinta yang sedang menunggu. Amin.

Ini adalah bersempena Hari Raya Iduladha yang bakal menghulurkan salam. Alhamdulillah. Ini adalah perayaan yang menuntut pengorbanan. Semoga kita semua akan dapat menabahkan jiwa dan berkorban demi rahmat dan kasih sayang-NYA. Amin.

Duhai Tuhan Rabbul-Alamin... kuatkanlah jiwa hamba, demi kecintaan kepada-MU wahai Tuhan, bawalah aku sentiasa dekat pada-MU... Amin.

Nota : Gambar ehsan Google.

Tuesday, September 24, 2013

Penyakit Psikologi


APA perasaan anda jika suatu hari anda ditakdirkan hidup serumah atau sekurang-kurangnya mengenali manusia yang mengalami penyakit psikologi atau mental atau jiwa? Adakah anda boleh menerimanya dengan lapang dada dan tangan terbuka atau anda cuba sedaya-upaya untuk lari daripada manusia-manusia ini?

Apa yang akan anda lakukan?

Ini adalah persoalan yang sukar untuk dijawab sebenarnya. Ya, memang bukan mudah untuk menghadapi manusia-manusia yang mengalami masalah sebegini. Dalam kata ringkasnya, ramai yang lebih senang melabelkan mereka-mereka ini sebagai GILA.

Ya, gila.

Kegilaan ini sebenarnya bermacam-mana. Terlalu suka membaca pun, gila juga. Dikatakan ia gila membaca. Jadi, sejauh mana isu gila ini serius? Aku berikan satu soalan di laman sosial Facebook yang berbunyi begini :

"Ceritanya begini : Pada suatu hari ibu saudara Ali meninggal dunia. Pada majlis pengkebumian itu, Ali terserempak dengan seorang gadis yang jelita. Ali tertarik dengan gadis itu namun malangnya dia tak tahu siapakah gadis tersebut. Esoknya, penduduk kampung gempar apabila mendapati bapa saudara Ali (iaitu suami arwah ibu saudaranya) pula meninggal. Rupanya arwah dibunuh oleh Ali.

Soalan : Mengapakah Ali membunuh bapa saudaranya?"

Biar aku terangkan di sini. Secara normal, kebanyakan orang akan menjawab sama ada gadis itu isteri kedua atau mempunyai hubungan dengan bapa saudara Ali. Tetapi soalan ini mempunyai jawapan kedua. Sesiapa yang memberi jawapan kedua ini selalunya tidak normal (atau lebih mudah dihukum sebagai gila.) Tidak normal yang bagaimana? Orang yang memberi jawapan kedua dikatakan 'Cenderung berpotensi untuk menjadi pembunuh'.

Oke.

Di sinilah saatnya aku menjadi paranoid. Sudah dua minggu aku tak cukup tidur @ tidur tak lena. Hati aku sentiasa berdebar-debar dan aku rasa aku dah jadi paranoid. Biarlah aku berterus-terang. Aku kini sedang berhadapan dengan rakan serumah yang memberi jawapan kedua itu. Aku tak menuduh dia sebagai pengidap penyakit psikologi hanya kerana sebaris soalan. Tidak. Aku tidak secetek itu. Ada beberapa perkara dan siri perbuatan beliau yang mengesahkan ada sesuatu hal yang tidak beres dengan mental atau jiwa beliau.

Aku sebenarnya tak tahu apa yang patut aku lakukan. Buat masa ini aku hanya mampu berdoa supaya beliau akan dapat bertenang sehingga aku berpindah. Janganlah pula kawan-kawan semua menuduh aku berpindah kerana terlalu paranoid dan takut dibunuh. Tidak sampai begitu. Kebetulan aku kini sudah bertukar kerja. Jadi bagus kalau aku mencari rumah baru yang lebih dekat dengan tempat kerja. Ia lebih menjimatkan.

Buat masa ni, paranoid aku cuma setakat pulang lewat ke rumah, berpura-pura riang dan melayannya dan akhir sekali mengunci pintu bilik apabila hendak tidur sahaja. Semoga mimpi ngeri ini akan berakhir selepas aku berpindah. In shaa ALLAH. Amin.

Hati, tabahlah. 

Nota : Gambar di atas di petik dari sini. Terima kaseh.

Tuesday, September 17, 2013

Hilang


KADANG-KADANG dalam hidup ni kita memang tak boleh nak dapat semua benda yang kita nak. Oleh sebab itu, kita kena belajar terima, redha, berdoa dan bertawakal di samping berusaha dengan apa yang kita nak. Betul? Tak kisahlah betul atau tak, yang penting sekurang-kurangnya itu yang aku percaya tentang hidup ni.

Manusia.

Adatlah kalau penuh dengan keterlupaan dan kesilapan. Itu normal. Asalkan jangan mudah putus asa dan jangan bangang sangat sampai mengulang kesilapan yang sama. Itu saja konsep kira-kiranya. Bak kata si Poh (Ikyn'z Zahari);

"Hidup ni jangan banyak sangat fikir. Kalau rasa otak dah tepu, jangan cari manusia lagi untuk mengadu masalah. Cari Tuhan. DIA bagi dugaan kat kita sebab nak kita ingat pada DIA. Pasal kita ni manusia yang memang selalu lupa."

Betul kata Poh. Mungkin masalah terbesar dalam hidup aku ni adalah aku TERLALU banyak sangat berfikir. Otak aku perlukan rehat. Aku sendiri perlukan rehat. Berhenti berfikir dan nikmati sahaja hidup ini seperti mana ia perlu dinikmati. Terlalu banyak berfikir pun takkan menyelesaikan masalah 100%.

Usaha. Doa. Tawakal. Redha. Teruskan hidup.

Itu yang terbaik. Untuk itu aku akan berusaha untuk terus memperbaiki kehidupan. Apa sahaja yang akan berlaku pada masa hadapan, biarkan ia berlaku. Apa yang aku tahu, aku akan terus berusaha memberikan yang terbaik. Semoga esok akan terus berbaik hati. In shaa ALLAH.

ALLAH SWT takkan menguji hamba-NYA lebih dari apa yang termampu ditanggung.

Nota otak kanan : Tempoh hari pertama kali cuba aktiviti memancing. Sebelum ini hanya meneman, kali ini mencuba. Ia seronok, mengujakan dan menenangkan. Di saat aku mencampak mata kail, aku juga mencampak segala masalah yang bersarang di otak. (^_^)


Tuesday, July 30, 2013

Masih Mencari Hingga Kini


DRAMA sungguh tajuk entri kali ini. Sebenarnya bukan apa. Sempena bulan baik hari baik ini, aku sedang mengenang seorang sahabat lama yang sudah menghilang tanpa jejak. Sudah bertahun-tahun aku cuba mencari, cuba menjejakinya kembali, namun masih gagal sehingga ke hari ini. Dia sudah hilang ibarat ditelan hijab masa.

Noor Shahida binti Madri.

Itu namanya. Seorang gadis bertubuh tinggi lampai, berkulit cerah dan manis. Aku mengenalinya semasa darjah 5. Kami semakin erat semasa di darjah 6. Terpisah selepas bersekolah menengah apabila dia kembali ke pangkuan keluarganya di Pahang. Terkadang aku mengutuk zaman 90-an yang masih tidak terkenal dengan telefon bimbit apatah lagi media sosial seperti Facebook yang menyebabkan hubungan kami menjadi terlalu jauh... jauh... jauh... dan jauh....

Sedih.

Walaupun tempoh kami bersahabat tak lama, tapi aku seakan berasa terikat dengannya. Dia adalah seorang wanita yang istimewa. Dia membuatkan aku lengkap sebagai manusia. Kali terakhir kami bertemu adalah semasa aku di tingkatan 2 dan kali terakhir aku bercakap dengannya adalah semasa di tahun 1 diploma. Tahun 2004, yakni 9 tahun yang lalu. Aku sentiasa terasa kehilangan sejak hari pertama dia meninggalkan aku.

Darjah 6, tahun 1998 adalah satu tahun yang sangat panjang dalam hidup aku. Terlalu panjang sehingga aku tak sedar yang ia telah berakhir. Aku menghabiskan hampir 365 hari bersamanya. 1998 juga menyaksikan bagaimana aku menjadi gemuk dan mula menyukai potongan rambut pendek. 1998... tahun yang amat penting dan terlalu bermakna dalam hidup aku. Ia menyimpan 1001 misteri, sejarah, memori dan permulaan bagi seorang aku.

Walaupun aku telah meneruskan hidup selama 13 tahun tanpa dia di sisi, namun aku tak pernah berhenti memerlukan dan mencari dia. Aku masih mencari hingga kini. Februari yang lalu adalah ulangtahunnya yang ke-27.

Bagi sesiapa yang mengenali susuk bernama Noor Shahida binti Madri yang berusia 27 tahun pada Februari 2013 ini, sila hubungi aku. Aku akan mengenang jasa kalian untuk seumur hidup.

Ya, Rabb... ketemukanlah aku dengannya walau hanya sekali. Amin.

Tuesday, July 23, 2013

Hijrah Lagi


ALHAMDULILLAH. Hari baik dan bulan yang baik. Makanya Rabbul'alamin ALLAH SWT telah memberi rezeki dan jalan untuk aku berhijrah lagi. Barangkali pada usia 27 tahun begini aku sewajarnya tidak lagi berhijrah ke sana ke mari. Mungkin pada usia begini aku patut mula selesa memantapkan diri di satu tempat sahaja. 

Bagaimanakah?

Kita hanya manusia yang merancang. DIA yang lebih tahu untuk menentukan. Jujurnya, aku gembira dengan ketentuan ini. Aku yakin ada hal baik yang tersembunyi di sebalik jalan hijrah ini. Amin. Cukup dengan teka-teki? Baiklah, aku berterus-terang. Tanggal 5hb Ogos ini yakni bersamaan dengan 27 Ramadhan 1434H, aku akan meninggalkan jawatan di Pekan Ilmu dan berhijrah ke tempat baru. Meninggalkan Pekan bukanlah kerana ada kekurangan di sini, samalah seperti aku meninggalkan MIG dulu bukanlah kerana ada kekurangan di sana. Cuma, sampailah sudah seruan untuk aku mencari yang lebih baik untuk diriku.

In shaa ALLAH.

Aku percaya ini adalah pilihan yang baik. Semoga di tempat baru kelak, aku akan menjadi pekerja yang lebih berdedikasi dan memberikan yang terbaik serta ikhlas di dalam pekerjaanku. Mari berusaha, kawan-kawan.

Alhamdulillah.

Wednesday, July 10, 2013

1095 Hari... Jalan Ini


DALAM tak sedar rupanya sudah 1095 hari berlalu sejak hari pertama aku bersama Si Bulat, Sang Laki-Laki yang berjaya mencuri hati. Huhuhu... Alhamdulillah. Aku bersyukur ke hadrat ALLAH SWT yang telah memberikan rasa ini kepada kami. Duhai RABB, kekalkanlah dan satukanlah kami kelak, andai tidak di dunia, biarlah di akhirat sana. Amin.

Syukur.

Dia masih laki-laki yang sama. Jujurnya, aku hanya manusia biasa yang tak tahu apa yang esok bawakan kepadaku. Biarpun begitu, aku akan terus mengharapkan yang baik-baik pada hari depan dan menikmati apa yang hari ini sajikan. Alhamdulillah.

Buat En. Nor Azahar Md. Nor, terima kaseh kerana menjadi anda... dan terima kaseh kerana tidak pernah berhenti untuk percaya dan ada.

Kutanyakan kepada Sang Bulan;
Mengapa ia gerhana?
Lalu jawabnya mesra;
Sayembara duka bergentayangan di bumantara.

Kutanyakan kepada Sang Malam;
Mengapa dingin dan sepi tanpa bicara?
Lalu dijawab dalam dengar dan tidaknya;
Cinta dan janji diukur dengan lidah rupa.

Dalam gerhana Bulan dan sepi Malam,
Aku memandang
Sebatang jalan merening dalam kesamaran
Langsung sebaris senyuman...
Terukir dalam kedinginan.

Biar bulan gerhana, biar malam sepi tanpa bicara
Kau dan aku masih ada
Dengan kasih RABB dan rasa percaya;
Kita 'kan rentas jalan bahagia bersama.

Monday, July 8, 2013

Selamat Datang, Ya Ramadhan


ALHAMDULILLAH, syukur ke hadrat ILAHI, aku masih bernafas, masih sehat dan masih berpeluang bertemu kembali dengan Ramadhan al-Mubarak. Semoga Ramadhan kali ini membawa 1001 barkah dan cerita ria dalam hidup aku.

Amin.

Selamat datang, Ya-Ramadhan. Kau kusambut dengan lapang dada dan tangan terbuka.

Ku mengharapkan Ramadhan
Kali ini penuh makna
Agar dapat kulalui... dengan sempurna

Selangkah demi selangkah
Setahun sudah pun berlalu
Masa yang pantas berlalu
Hingga tak terasa kuberada
Di bulan Ramadhan semula

Puasa satu amalan
Sebagaimana yang diperintah-NYA
Moga dapat kulenturkan
Nafsu yang selalu membelenggu diri
Tiada henti-henti

Tak ingin kubiarkan Ramadhan berlalu saja
Tuhan, pimpinlah daku yang lemah
Mengharungi segalanya dengan sabar
Kumemohon pada Tuhan diberikan kekuatan
Kumerayu pada Tuhan diterima amalan

Selangkah demi selangkah
Dengan rahmat-MU oh, Tuhanku
Kutempuh jua...

(Harapan Ramadhan - Raihan ft. Man Bai)

Sunday, June 23, 2013

Hujung Minggu yang Padat


SEJAK berpindah tempat kerja dan tempat tinggal ni, aku terasa hujung minggu aku semakin padat sungguh. Mana tidaknya, ada saja teman, sahabat, keluarga dan sebagainya menghubungi ajak bertemu. Dalam erti kata lain, masa bertemu dengan kehidupan selain kerja hanya terhad pada hujung minggu saja! Aduh... duh... duh! Lelah juga memandangkan hujung minggu hanya ada 4 kali dalam sebulan. Amboi, sibuknya diri! Terasa kalah pak menteri.

Hahaha~

Manalah tak datang sibuknya. Para sahabat, ahli keluarga dan cinta hati masing-masing jauhnya... hai! Along di Putrajaya, Mifdhal di Kuala Kubu Baru, Kak Lang di Puchong, Angah Farana di Bandar Baru Bangi, Jiha di Serdang, Mimie di Bandar Saujana Putra, Ikynz di Shah Alam, Kak CT di Kedah dan Bulat di Perak (sekadar menyebut beberapa nama :p) Jauh tu sebenarnya tak sangat, tapi masing-masing perlu ditemui secara individu. Tu yang rumit tu. Apa pun hujung minggu baru ni aku menghabiskan sepanjang sabtu bersama Mimie, Ikynz dan teman-teman di MIG manakala sepanjang ahad pula bersama Kak CT dan Ikha yang gojes tapi ganas. Hahaha~

Rancangan asal untuk ahad ialah meraikan ulangtahun Jiha sambil berpiknik bersama anak-anak (Hadiff, Hannah dan Ikha) di Titiwangsa. Malangnya, saat yang jarang beginilah Sang Jerebu juga sibuk nak mencelah. Mengenangkan anak-anak yang masih kecil, terpaksalah rancangan asal dibatalkan dan ditunda ke lain kali (ke suatu masa yang tak tahu bila).

Apa pun aku ucapkan tahniah buat Mimie yang sudah pun memiliki kediaman sendiri dan selamat berpindah dengan jayanya. ^_^ Aku juga ingin merakamkan ucapan terima kaseh buat Kak CT atas kesudian menghantar lukisan yang aku tempah darinya dan dapat pula hadiah yang tak disangka-sangka. Terharu!

Selamat berhujung minggu kawan-kawan. Semoga jerebu lekas reda dan kesihatan kita semua akan baik-baik saja. Amin.


Monday, May 13, 2013

14 Mei... Salam Ulangtahun


HANYA sebuah catatan ringkas. Hari ini ulangtahun kelahiran Si Bulat. Alhamdulillah. Selamat meniti usia, wahai kekasih. Selamat panjang umur, selamat murah rezeki, selamat memiliki semua kebahgiaan yang ada dalam dunia ini. In shaa ALLAH. Amin.

Dengan izin RABB, cinta ini akan tetap abadi terpatri di hati.

Sunday, May 12, 2013

Apa yang Kami Nak...?


HARI ni aku tergerak hati nak mengemaskini ruangan yang semakin bersawang ni disebabkan oleh satu soalan;

"Apa lagi yang anak muda nak?"

Pertama sekali, pada usia 27 tahun ni, rasanya aku ni boleh dikategorikan sebagai muda lagi. Hahaha. Sementelah aku pun masih belum beranak-pinak, jadinya mudalah kot. ^_~ Oleh kerana ini, aku rasa aku layak untuk menjawab soalan yang terlontar sebentar tadi.

"Apa lagi yang anak muda nak?"

Soalan ini dilontarkan oleh Mr. Burgermeister. Nama gelaran yang aku berikan pada susuk berusia hampir 50-an ini disebabkan oleh bentuk fizikalnya yang menyerupai watak mayor yang diperankan di dalam filem Frankenweenie (oleh Tim Burton. semestinya). Sumpah aku tak tipu! Memang sebiji. Biarlah aku perjelaskan di sini, situasi bermula apabila Mr. Burgermeister (yang merupakan penyokong nombor wahid kerajaan BN. Pada pandangannya Najib Razak adalah pemimpin terbaik yang berjiwa rakyat, selain PM yang paling tampan di antara PM-PM Malaysia yang lain) meluahkan rasa kesal atas penentangan anak muda zaman sekarang yang tegar menyertai banyak perhimpunan haram (menurutnya) dan mencetuskan huru-hara sehingga mencelakakan ramai pihak.

Anak-anak muda ini dikatakan hanya ikut-ikutan dari pihak penghasut (menurutnya lagi), tidak tahu hujung pangkal perjuangan dan hanya tahu memberontak. Darah muda katanya, masih panas. Masih tidak tahu membuat perhintungan akal yang waras. Katanya begini;

"Apa lagi yang kerajaan tak bagi? Bagi bantuan, bagi sokongan, bagi kemudahan, bagi dorongan, bagi segala-gala. BR1M, KR1M, PR1MA, dan segala macam 1M-1M lagi. Apa lagi yang anak muda nak? Malaysia dah cukup aman. Makan pakai, tempat tinggal, tempat belajar, semua cukup! Apa lagi? Apa lagi? Kenapa tak reti nak bersyukur?"

Pertama sekali, aku nak cakap, kalau kita memberi saranan, melontarkan ide ataupun meminta penambahbaikan, itu bukan bermakna kita tak bersyukur. Itu maknanya kita mahukan perubahan. Sebagai contoh, anak kita ada 10 orang. Gaji kita RM 950 sebulan. Maka kita bekerja dengan baik, berdedikasi, berdisiplin (sementelah kita ada kelulusan dan pengalaman kerja), salahkah kalau kita meminta naik gaji? Patutkah majikan mengherdik kita dengan mengatakan kita tak bersyukur dah ada kerja, dan siapa suruh beranak ramai-ramai kalau dah tau gaji tu rendah? Patutkah?

Ini contoh sahaja. Untuk bagi kau tengok situasi dari sudut yang berbeza. Rasionalnya sama. KIta bukan lembu yang mudah diperdayakan oleh sistem. Kita ada akal untuk berfikir. Kalau kau nampak kepincangan, bolehkah dan mampukah kau menutup saja mata dek kerana kau telah mengecapi kehidupan yang 'aman' dan 'harmoni' selama ini?

Kau dimomokkan dengan media massa. Katanya isu air di Selangor meruncing. Katanya Kelantan mundur. Katanya Pulau Pinang sudah jadi republik Cina. Beratus-ratus orang parti ini umum keluar parti. Orang-orang dari parti itu bergaduh sesama sendiri. Apa ini? Bagi yang kata Kelantan mundur, kau pernahkah tinggal di Kelantan? Apa khabar dengan pendalaman Sabah dan Sarawak? Aku rasa tempoh 50 tahun itu adalah sangat lama. Oh, apa khabar pula dengan Pahang? Kau pernah ke Perpustakaan Awam Pahang? Pernah pula ke Perpustakaan Awam Kelantan? Hahahaha~ lucu.


Perpustakaan di Pahang.

Di Kelantan. Lucu, kan? Negeri yang paling 'mundur' di Malaysia ini 
memiliki gedung ilmu yang besar dan canggih.
(Gambar ehsan Google)

Teori aku mudah saja, adil. Ya, aku tau yang hidup ni memang tak adil, dunia juga tak adil. Tapi keadilan adalah isu yang berbaloi untuk diperjuangkan dalam hidup kita ni. Hidup manusia singkat. Maka untuk mengisinya, kau harus bangkit dan berjuang. Tanpa perjuangan, apalah ertinya hidup? Kau bangun, pergi kerja, balik kerja, makan, tidur. Kawan, itu bukan hidup. Itu rutin. Aku kongsikan bersama kata-kata Buya Hamka;

Kalau hidup sekadar hidup,
Babi di hutan juga hidup.
Kalau kerja sekadar bekerja,
Kera juga bekerja.

Sebagai seorang Islam dan hidup dalam negara yang berdemokrasi, ini adalah dua isu lagi yang perlu diperjuangkan.

Agama dan demokrasi. Agama, keadilan dan demokrasi yang jujur. Itu.

Media tidak bersikap adil. Sekularisme berleluasa. Demokrasi? Telah arwah baru-baru ini. Jadi, aku tak hairan langsung jika anak muda (dan tua juga) mahu bangkit dan menentang. Inilah perjuangan.

Aku tak layak bercakap sebab aku tak mengundi?

Tak apa. Itu hak kamu untuk berasa begitu terhadap aku. Aku percaya, ini hak aku untuk berkata-kata (dalam medium ini, menulis). Kalau tak setuju, kita boleh berdebat, kita boleh mengemukakan hujah masing-masing dan selepas itu, kita boleh hormati pandangan masing-masing. Jangan fikir aku bicara begini sebab aku rasa aku lebih baik dari kau. Tak. Kita semua manusia bukan maksum. Kerana inilah kita perlu bangkit dan zon selesa dan mula melihat sekeliling. Jangan mudah dijadikan boneka, disumbat dengan pemikiran satu hala dan hanya tau nak berseronok. Sebagai manusia, kita perlu banyak berfikir, menganalisa situasi dan muhasabah diri.

Sebagai menjawab soalan tadi, ini jawapan aku;

"Aku mahukan agama, keadilan dan demokrasi. Aku mahu perubahan. Aku mahu berjuang."

Sekian, terima kasih.

p/s : Janganlah pula ada yang mempropagandakan tulisan ini dengan memfitnah aku menyamakan manusia dengan kera dan babi pula, ya? Ia adalah perumpamaan saja. Ibarat seorang ibu memarahi dua anaknya yang sedang bertengkar dengan mengatakan, "Kalian ini berkelahi saja, macam anjing dengan kucing!" Maka itu tak bererti si ibu itu menyamakan anak-anaknya sebagai anjing dan kucing, kan?

Monday, April 22, 2013

Jangan!


AKU tak tahu lagi nak bercakap dengan cara macam mana lagi dengan kau. Aku tahu, kita perempuan ni memang bodoh, memang penuh emosi, memang lemah dan memang segala-galanya. Tapi tolonglah! Jangan seksa diri sendiri dengan kebodohan yang macam ni. Aku tak boleh terima.

Tak boleh!

Aku tahu sebenarnya memang tak ada faedahnya aku tulis benda ni kat sini sebab kau memang bukan pembaca blog aku pun. Tapi nak buat macam mana, hati aku sakit tengok perangai kau. Bodoh kau. Dalam dunia, banyak benda yang boleh kita buat. Kalau kau nak rasa down, rasa kegembiraan dalam dunia ni dah lenyap hanya kerana seorang lelaki, memanglah tahap bodoh kau tu dah melampau-lampau dah!

Muka kau pucat macam mayat, mata kau macam mata orang dah seminggu mati - langsung tak bercahaya, bibir kau kering pucat - rasanya kalau aku toreh, memang dah tak berdarah, rambut paras pinggang kau potong sampai ke paras atas tengkuk, makan tidak, bercakap pun tidak, menangis 24 jam, heiiii! Apa ni?

Sebagai kakak, paling tidak, orang yang lebih tua dari kau, patut ke aku tampar muka kau kuat-kuat untuk bagi kau sedar? Patut ke? Nasihat sudah, pujuk pun sudah, apa lagi yang kau nak aku buat supaya kau sedar yang dunia ni belum kiamat? Tolonglah, dik. Sebagai perempuan, kita memang ada lesen untuk jadi bodoh sebab cinta dan lelaki. Itu memang tipikal. Tuhan memang jadikan kita sarat dengan emosi. Suka membebel, suka merajuk, suka mendesak, suka fikir bukan-bukan. ITU MEMANG PEREMPUAN. Kalau lelaki tak suka dan tak boleh terima, korang boleh berambus! Pergi cari yang konon-konon matang, konon-konon boleh mengawal emosi, itu semua hipokrit!

Marah sangat?

Ya, aku memang marah. Kenapa korang, tak kiralah lelaki atau perempuan, tak boleh nak terima nature masing-masing? Lelaki asyik tak faham kenapa perempuan macam itu dan macam ini. Perempuan pun sama, asyik tak faham kenapa lelaki macam itu dan macam ini. Jadilah manusia yang berakal sikit. Fikir! Kenapa Tuhan cipta lelaki macam itu dan perempuan macam ini? Bukankah untuk saling melengkapi? Saling menerima, memberi, dan mencukupi kekurangan masing-masing. Kalau korang tak boleh nak buat benda yang mudah macam ni, maknanya korang memang tak ditakdirkan untuk satu sama lain. Jangan jadi bodoh dan buang masa. Cari saja orang lain!

Cakap memang mudah?

Ya, cakap memang mudah kalau korang dah rasa sendiri. Dik, aku dah banyak kali rasa apa yang kau rasa. Sakit, ya, memang sakit. Tapi apa yang kau dapat kalau terus seksa diri sendiri? Haizzz.... Suka hati kaulah! Kalau kau memang seronok jadi gini, teruskanlah. Kalau dah terjelepok satgi, aku bawa pergi hospital. Untuk nak pujuk kau lagi, sorry! Limit aku dah habis. Kau teruskanlah bodoh sorang-sorang, aku tak nak ambil tau lagi.

Aku nak tengok saja!

Thursday, April 18, 2013

Catatan Ringkas

TAK ada apa sangat yang nak diperkatakan melainkan luahan rasa untuk beberapa catatan ringkas dalam hidup :

1. Ratu sakit. Terpaksa dimasukkan ke wad dan telah berjaya memiskinkan aku untuk seketika. Pad brek + disc brake pump repair kit + minyak brek = RM 260. Airmata....

Aku dah Ratu... bergambar dengan berlatarbelakangkan pokok 'Sleepy Hollow'. Pls, jangan sakit lagi, baby...  kasihanlah pada mummymu nih!

2. ASWARA dah tukar logo lagi. Sejak aku graduasi, rasanya dah banyak kali tukar logo. Hei, mambang! Ini sekolah seni, tolong jangan bunuh rohnya!!! Marah...

Mengarut, kan? Dah macam logo Pantene! Bullsh*t!

3. Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2013. Rasanya aku hanya akan memendam rasa. Wang simpanan yang diperuntukkan untuk memborong sudah lebur kepada Ratu. Haizzz. Kecewa...

4. PRU-13. 2013 menyaksikan masuk kali ke-2 aku gagal menjadi warganegara Malaysia yang baik. Rasanya aku tak mengundi jugak kali ini. Hampa....

Itu saja. Babai!

Monday, April 1, 2013

Ikatan Hati Bersulam Janji


Chewah! Tajuk entri sentiasa tak nak kalah saja kerjanya. Huhuhu. Ini adalah entri dedikasi, istimewa buat teman, sahabat dan adik yang sentiasa dalam ingatan dan kenangan. Seperti biasa, bila aku pandang ke belakang, wah2! Ramai sudah teman-teman yang selamat mengakhiri zaman bujang, malah sudah beranak-pinak. Wahahaha~ aku juga yang tertinggal kereta api ye tak?

Tak apa!

Aku cuma nak berkongsi kegembiraan. Cuma mahu kembali mengenang. Pertamanya, Kak Siti Nazariah. Ini seniorku yang paling goth dan gila. Hahaha~ Kejam tak? Aku suka berkawan dengan dia sebab dalam sesetengah hal, kami memang sekapal. Masa belajar dulu, dia suka tulis cerita yang serba gila. Serius. (Perhatian : gila di sini membawa maksud super-duper + ngeri... kau hado?) Ada satu, kalau tak silap aku untuk Projek Tahun Akhir dia, cerita pasal seorang mamat ni yang misinya nak bom KLCC. Selain itu, dia ada satu cerita ni pasal isteri (atau suami?) yang potong kedua-dua kaki suaminya (atau isteri? dah tak ingat pasal dah lama) dan dikurung dalam rumah.

Ngeri!

Beliau yang bernama Kak Siti ini juga suka benar memakai baju serba hitam, bermain kad tarot dan mengunjungi blog KontrolHisteria yang memang boleh buat anda histeria. Dia juga sukakan makhluk-makhluk mistikal seperti Siren (sila google) yang membunuh dengan nyanyian mereka yang merdu. Tapi itu dulu (mungkin?). Sekarang dia sudah pun selamat mendirikan rumahtangga bersama Encik Hasben, Abang Rizal yang merupakan seorang askar (kekanda di medan perang, adinda di medan seni). Mereka suami isteri dikurniakan seorang puteri yang gojes dan ganas iaitu Siti Nur Zulaikha. Alhamdulillah, kami masih berhubungan baik walaupun dia tengah sibuk menguruskan rumahtangga, menjadi ibu dan isteri sepenuh masa. Tabik spring!


Seterusnya, Mimi Aima. Sahabat karib sejak zaman sekolah. Kami dulu memang macam belangkas. Ke mana-mana saja berdua. Berkongsi impian dan harapan yang sama. Masuk ke persatuan yang sama, kelab yang sama dan segala-galanya juga dilakukan bersama. Namun begitu, kami juga banyak perbezaan. Selain aku suka biru (ketika itu) dan dia suka merah, dia juga tidak suka cendol, yang mana aku amat sangat suka. Dia sangat 'perempuan' dan aku pula kasar. Zaman sekolah memang indah. Lepak tepi sungai. Lumba haram. Bertumbuk. Ukir nama lelaki idaman dia (merangkap musuh ketat aku) pada pokok, pusing-pusing kampung, cari pasal dengan kumpulan musuh ketat kami (rakan sepersilatan) dan macam-macam lagi benda sewel yang kami buat yang tak tergamak nak aku kongsikan di sini. Dia tetap setia di sisi. Jadi penyokong setia. Adakah? Hahaha~ 

Sahabat ini juga telah menamatkan zaman bujang dengan seorang anggota polis, iaitu Encik Amran dan telah dikurniakan seorang puteri yang pemalu dan sangat manja, bernama Nur Dinie Syahirah. Alhamdulillah.


Ini, seorang sahabat merangkap adik yang paling dekat dengan jiwaku. Nurjihadah. Pertemuan pertama kami di tempat letak kereta semasa hari pertama mendaftar di akademi sentiasa segar dalam ingatan. Dia sahabat yang lucu, manja dan dalam masa yang sama keras kepala. Ada sejarah rahsia yang cukup manis, tersimpan kemas dalam hati kami mengenai dia dan lelaki yang kini telah bergelar suami buatnya. Huhuhu~ Lucu bila diingat kembali. Aku menghargai kehadiran dia dalam hidup aku kerana dia benar-benar seorang sahabat yang berkualiti. Masa senang, masa susah, masa satu dunia membuang aku, dia tetap ada di sisi. Mempercayai dan tidak pernah gagal memberikan kekuatan.

Dalam kenangan bersamanya, ada hujan dan airmata, ada bunga api dan gelak tawa. Ada masa jatuh dan ada masa bangun. Alhamdulillah, dia juga telah selamat mendirikan mahligai jiwa bersama Haniff, seorang kaunselor muda yang kini bertugas di UPM. Mereka berdua dirahmati dengan sepasang cahaya mata, si abang yang tampan dan penyayang, Hadiff Mujahid dan si adik yang manis memikat, Hannah Nur Imanina. Walaupun Jiha ini seorang wanita berjiwa besi dan bercita-cita tinggi, namun aku tau dia tidak pernah menyesal malah berbangga menjadi surirumah sepenuh masa. Menjadi isteri yang setia di sisi seorang suami dan ibu yang membesarkan anak-anak dengan tangan sendiri. Tahniah, sahabat!


Yang terakhir, adindaku yang paling kukasihi, Muhammad Mifdhal. Ini adalah adik yang paling erat denganku. Selang usia dua tahun menyebabkan kami membesar bersama. Dia adik yang cukup istimewa. Walaupun lelaki, namun dia betah memahami persoalan aku dan senang berkongsi cerita bersama. Dia tidak pernah membuatkan aku berasa kekurangan kerana tidak mempunyai adik perempuan. Budak yang nakal, degil dan keras hati namun selalu menyembunyikan kasih-sayangnya di dalam hati.

Dia adik yang mengerti, selalu menyokong dan paling tidak, akan cuba memahami setiap pilihan yang aku buat. Lahirnya yang dua tahun berselang denganku itu pada awalnya pernah membuatkan aku rasa cemburu. Dia adik, dan aku sebagai kakak (yang masih kecil) perlu banyak beralah. Setiap kali ayah menjemput kami dari sekolah dengan motor vespa, kami selalu berebut untuk berdiri di depan. Akhirnya aku yang selalu terpaksa mengalah duduk di belakang. Aku juga pernah (secara tidak sengaja) menyebabkan kecederaan kepada dia. Hahaha. Aku pernah sumbat (sebenarnya suap) buah rambutan ke dalam mulut dia yang ketika itu masih bayi. Nasib baik mak nampak, kalau tak memang boleh arwah budak tu sebab tercekik. Aku juga (secara nakal) pernah bukak pintu rumah dan menyebabkan Mifdhal yang masa tu baru boleh jalan, terjatuh. Ia serius, tulang selangkanya patah. Nasib baik juga semasa itu di Serdang ada tukang urut patah yang handal. Macam-macam hal. Itulah tragedi aku dan adik kesayanganku itu. Hahaha~

Pada 21 Mac yang lalu, adikku itu telah selamat menamatkan zaman bujangnya dengan pilihan hati, seorang jururawat, Siti Fatemah yang manis. Adik iparku ini memang peramah dan periang orangnya. Alhamdulillah, perkenalan selama 6 tahun 6 bulan, sejak di Tingkatan 6 itu telah berakhir ke jinjang pelamin. Aku tumpang gembira. Semoga pernikahan ini dirahmati ALLAH SWT, dikurniakan ramai cahaya mata yang soleh solehah dan dipelihara sehingga ke pintu syurga. Amin.


In shaa ALLAH. Andai ada jodoh, kami akan bersatu juga. Kawan-kawan sila doakan ye? Saya sayang awak, Si Bulat. Huhuhu~ miang.


Wednesday, March 27, 2013

Sembilu Dalam Dada


SUSAH nak pujuk hati sendiri bila sembilu yang paling bisa tiba-tiba terbenam dalam dada. Apa boleh buat, aku ini memang sentiasa diselubungi dengan rasa yang maha kurang enak. Kata orang, apalah hidup dan pekerjaan tanpa masalah. 

Ia. 

Ia memang benar yang tidak aku tidakkan. Tapi kalau sudah terasa bagai teraniaya benar, aduhai... macam mana mahu kupujuk hati ini lagi?

Aku macam tak nak membebel panjang-panjang. Takut nanti lain pulak jadinya. Apa yang boleh aku katakan, kepada kawan-kawan yang sudi mendoakan dan tidak putus-putus memberikan sokongan, dukacita aku maklumkan yang Menunggu Nuraga dari Tuhan masih perlu menunggu. Ia tidak akan diterbitkan dalam masa terdekat ini.

Sekian.

Tuesday, March 12, 2013

Belas Kasih Tuhan


SYUKUR, alhamdulillah... setelah melalui penantian panjang untuk menunggu lahirnya baby sulung aku, akhirnya hujung bulan ini (in shaa ALLAH kalau tiada aral) ia akan keluar. Huhuhu~ Kalau orang mengandung, aku rasa dah bukan bunting kerbau lagi, ini memang dah bunting gajah! Hampir 3 tahun naskah ini 'bertapa' dalam gua, diperam semasak-masaknya. Alhamdulillah, sayapnya sudah kering dan sudah boleh membebaskan dirinya untuk terbang.

Adakalanya dalam melewati hari-hari dalam kehidupan lewat kebelakangan ini, aku jadi lupa dan kadang-kadang sesat. Tak tahu arah mana nak dituju. Hari ini, masuk hampir 3 tahun selepas hari terakhir aku bergelar mahasiswa. Aku sentiasa sedar, hidup ini takkan pernah mudah. Kerana itulah ALLAH SWT mengurniakan kita akal dan jiwa. Cuma itulah. Kita ini manusia yang tidak kamil. Kita ini manusia yang selalu khilaf.

Kamil Hijrah-Mu.

Naskah yang bertungkus-lumus aku tukangi demi Projek Tahun Akhir (PeTA) sebagai prasyarat untuk bergelar graduan Diploma Penulisan Kreatif (Pentas dan Cereka). Benar, novel setebal 360 m/s ini masih mentah. Walaupun sudah hampir 3 tahun ia diperam, namun mentahnya masih belum masak-masak juga. Hahaha~ Inilah natijah kelalaian aku. Aku kira tak mengapalah, in shaa ALLAH untuk novel yang kedua dan seterusnya nanti, aku akan berusaha dengan lebih tekun untuk memasaknya. Dengan harapan supaya ia boleh dihadam dengan baik oleh khalayak yang mahu menghadamnya (amin!). Semoga aku tidak akan berhenti. Amin, Ya-Rabb.

Seperti kebanyakkan manuskrip lain yang melalui sebuah perjalanan yang disebut 'proses', Kamil Hijrah-Mu juga telah berubah (diubah?) dengan memakai judul yang baru. Judul yang baru ini secara rasionalnya dilihat lebih mempunyai potensi yang bagus. Apa kata anda? ^_^

Menunggu Nuraga dari Tuhan.

Alhamdulillah. Setiap kali menatapnya, aku terasa diri bagaikan disihir dengan semangat yang baru. Di dalam naskah ini terkandung kenangan zaman terindah, ajaran guru, konflik diri, impian sepanjang hayat dan separuh nyawa-jiwaku yang telah aku tinggalkan. Untuk sesetengah orang, ia hanya sebuah novel kaku. Untuk aku, seluruh rasaku telah aku pertaruhkan bersamanya. Semoga mata penaku akan sentiasa basah dalam ingatan.

Untuk 'Guru yang Mengajar Aku Bagaimana Untuk Memanggil Masa Lalu', aku ucapkan terima kasih setinggi langit biru. Aku masih di sini, mempertahankan ini, kerana kau pernah menyihirku dengan kata-kata ;

"Biarpun tidak menjadi sasterawan negara, asalkan jangan melangkah keluar dari dunia penulisan ini juga sudah tidak apa..."

Terima kasih. Hutang budi ini kubawa mati.

* * *

"Aku tak sabar hendak menjadi dewasa... barangkali kerana aku mahu bebas" - Azad Ahmad Firjani

"Tidak! Aku tak pernah menyalahkan kau tentang apa yang berlaku. Percayalah... kita bertiga sama-sama bersalah!" - Abdul Rasydan

"Aku katakan bahawa sengsara itu cinta... dan cinta itu penakluk jiwa. Keindahan dan emosi yang menghidupkan jiwa manusia." - Wan Muhammad Wazien

- Menunggu Nuraga dari Tuhan -

Tuesday, February 26, 2013

Teringin


ASSALAMUALAIKUM. Tulis ni entri ni sebab nak bagitahu satu perkara. Teringin sangat nak jumpa budak ni. Teringin sangat-sangat.

Itu saja. Sekian, terima kasih.

p/s : Nama dia, Muhammad Nor Iman Bin Muhamad Shamzie. Alhamdulillah.

Thursday, February 21, 2013

Hydra... Macam-Macam Hal!


TAHUKAH anda apa itu Hydra? Lernaean Hydra merupakan sejenis makhluk dalam Mitologi Greek kuno yang merupakan tugasan kedua dari 12 Tugasan yang perlu diselesaikan oleh Heracles (atau Hercules). Hydra merupakan sejenis reptilia menyerupai ular gergasi (ada sesetengah berpendapat ia lebih menyerupai naga) yang mempunyai lima kepala. Sekiranya satu kepala dipancung, ia akan tumbuh semula menjadi dua. Inilah cabaran yang dihadapi oleh Heracles apabila dia memancung kelima-lima kepala Hydra, setiap satunya tumbuh semula dalam kiraan dua, menyebabkan Heracles terpaksa melawan ular gergasi (atau naga) yang berkepala sepuluh!

Kenapa aku bercerita tentang Hydra?

Sebenarnya, aku terasa seperti sedang menjadi Heracles yang sedang menentang Hydra. Masih ingat lagi tentang En. Burung yang pernah mengganggu ketenteraman kami di rumah, dan telah mati baru-baru ni? Ya, En. Burung sudah kembali.

Satu mati, dua kembali!

Seperti Hydra (ya, mungkin ia bukan sengeri naga dan ular), En. Burung yang telah mati seekor, telah datang kembali, kali ini dua ekor. Aku sendiri pun pelik dengan hal ni. Tak taulah sampai bila kehidupan kami akan diganggu oleh burung-burung.

Ada dua pendapat dari kawan-kawan tentang hal ini. Satu berbunyi agak mistik ; mungkin burung-burung ini membawa sihir. Satu lagi lebih realistik ; mungkin atap rumah kami ni tempat mereka bersarang. Cuma apa yang peliknya, semasa En. Burung 1 masih hidup, hanya ia seekor saja yang datang. Berlegar-legar di dalam kamar mandi dan seputar mandala dapur. Kini datang pula En. Burung 2 dan En. Burung 3, juga berlegar di kamar mandi dan dapur.

Entahlah... aku lebih senang menerima pakai pendapat yang kedua. Barangkali mereka bersarang. Apa pun, aku harap mereka takkan kembali lagi.

Tuesday, February 19, 2013

Belahan Jiwa... Alhamdulillah


SYUKUR alhamdulillah... tiada lain yang mampu aku katakan melainkan memanjat sepenuh kesyukuran ke hadrat ALLAH SWT. Dengan izin dan kasih-sayang-NYA, kakak iparku telah selamat melahirkan cahaya mata belahan jiwanya semalam, pada tanggal 19 Februari 2013, tepat jam 03.03 petang.

Anak lelaki sulung sekaligus merangkap cucu sulung dalam keluarga Shamsudin Ismail.

Aku sangat gembira sehingga rasa nak pulang ke kampung menjenguk anak buah tersayang. Malangnya, aku terpaksa berseminar pada hujung minggu ini. Haizzz... hampa. Tak mengapalah, nanti Mak Ngah akan jumpa jugak. Huhuhu.

Selamat datang, wahai anak. Kami sambut kau dengan tangan terbuka. Kami sambut kelahiranmu ke dunia dengan jiwa bahagia. Semoga jalan hidupmu berada di laluan yang benar dan segala kegembiraan dalam dunia ini menjadi milikmu. Amin, Ya RABB.