Wednesday, July 19, 2017

Rahmat Rejab (Pembelaku)


ALHAMDULILLAH. Tiada rasa syukur yang melebihi rasa syukurku pada ALLAH SWT apabila telah diberikan kesempatan dan keizinannya untuk aku menjadi seorang ibu. Pada tanggal 19 April yang lalu, aku telah selamat melahirkan putera sulungku.

DAFFA BIN NOR AZAHAR.

Tak dapat nak aku gambarkan perasaan aku ketika ini. Terlalu agung kasih Tuhan. Selepas melahirkan Daffa, aku sungguh melihat dunia ini dari sudut yang jauh berbeza. Aku sesungguhnya adalah seorang manusia yang sangat ego dan degil. Dulu aku pernah terfikir bahawa sikap degilku ini adalah bawaan hormon berontak zaman remaja. Rupanya menurut mak, aku sudah begini sejak kanak.

Ya, aku memang anak yang degil kata mak. Sejak kecil, aku akan buat apa sahaja yang aku mahu dan tak akan buat sesuatu yang aku tak nak. Pada ketika ini, cerita begini jadi bahan senyum tawa kenangan mak. Tapi aku tahu, sebagai anak aku memang telah terlalu banyak melukakan hati mak. 

Bondaku, Zawahir Salleh-Embong.

Mak adalah seorang wanita hebat yang berjiwa besi. Sejak zaman kanaknya, dia telah mengharung sejumlah kehidupan mencabar dengan penuh tabah, tanpa airmata dan keluh kesah. Terkadang aku terlupa wanita di hadapanku ini adalah seorang ibu yang rapuh jiwa dalam mengasihi anak-anaknya. Ego dan degilku mengelabukan mata.

Setiap kali menatap Daffa, seluruh rasa kasihku tertumpah di situ. Setiap kali mendakap Daffa, seluruh rasa jiwaku membajir di situ. Sesekali luka bersalinku terasa nyilu. Sesekali terpandang parut hodoh yang tertinggal di perutku, aku akan terasa sayu. Mengenang bahawa itulah rasa yang Mak dan Ayah tumpahkan pada aku sejak lahirku sehingga kini.

Setiap kali terpandang Daffa, setiap kali itulah segala dosaku pada Mak dan Ayah akan melukakan hatiku. Terasa terlalu kerdil diri ini. Sejak Daffa keluar dari rahimku, seluruh ego aku lebur seperti salji di bawah terik mentari. Berkali-kali aku pohonkan keampunan dari Mak, atas segala dosaku yang telah menghiris hatinya. Tapi di setiap kali itulah jawapan mak,

"Seorang ibu tak pernah menyimpan rasa sakit itu dalam hatinya. Mak sentiasa maafkan setiap apa pun yang angah buat. Mak redha dunia akhirat. Doa untuk angah sentiasa ada, selama mak bernyawa...."

Ibuku, Zawahir Salleh-Embong adalah seorang ibu hebat yang tiada tolok bandingan. Seluruh kasih untuknya telah bertakung penuh di jiwaku. Terima kasih kerana menjadi mak untuk seorang aku. Tak kira berapa kali pun aku memohon ampun, tak terasa dekat pintu syurga untukku... terlalu banyak yang aku telah buat. YA ALLAH....

Buat Daffa mak, mak telah bentangkan seluruh kehidupan buatmu, wahai anak. Dengan izin Tuhan, melangkahlah kamu sentiasa ke hadapan. Andai terjatuh, akan mak depangkan tangan untuk menyambut. Jangan pernah takut, nak. Pelukan mak dan apok sentiasa tersedia. Melangkahlah dengan berani, wahai Pembela mak. In shaa ALLAH, kasih mak tak akan pernah habis untuk Daffa. Mudah-mudahan dewasalah kamu menjadi rahmat buat mak dan apok. Aamiin Ya Rabbal'alamin.

Sunday, November 27, 2016

November Sentiasa di Hati

Selamat ulangtahun, Mardhiah. Usia sudah cukup 30 tahun. Sudah masuk ke angka 3. Semoga usia akan terus mematangkan aku dan kehidupan bergerak seiring dengan kebahagiaan. Mudah-mudahan... aamiin!

Tuesday, October 4, 2016

Cerita Tentang Sambal Burok


Perbualan dua rakan sekerja di pagi hari :

Si A : Eh, mana Sambal Burok yang aku pesan dua minggu lepas?
Si B : Alamak! Lupa pulak aku. Maklumlah, tengah mood cuti.
Si A : Ceh, buruk sungguh perkhidmatan kau! Seburuk nama Sambal Burok kau!

Demikian adanya.

Wednesday, October 7, 2015

Akhir Sebuah Penantian...

Usaha, doa, tawakal dan redha. In shaa ALLAH.

ASSALAMUALAIKUM. Rasanya kali ni bukan sahaja dah berhabuk, malah dah bersawang berat dah blog kesayangan aku ni. Huhuhu... apa nak buat? Semakin bertambah usia, semakin kurang perasaan nak berkongsi tu. Segala benda yang terlintas, terkuis, terjentik tu, aku semakin senang menyimpannya dalam fail hati sahaja.

Cuma....

Cuma pada hari yang dingin dan langit kelam diselimuti racun jerebu ini, aku terpanggil untuk berkongsi sedikit perubahan dalam hidup aku, lewat kebelakangan ni. Alhamdulillah, setelah lima tahun dua bulan 15 hari menyulam cinta, akhirnya aku telah selamat diijabkabulkan bersama En. Bulat.

Alhamdulillah.

Syukur yang aku rasakan, hanya ALLAH SWT yang Maha Mengetahui. Perasaannya tamsil sebeban batu yang amat berat yang selama ini menghimpit kepala dan dada kau telah terkalih dengan begitu sahaja. Ringan... amat tenang. Segala dawai yang berserabut dalam otak dan jiwa aku ni, terlerai sudah. Ketenangan yang aku rasa sekarang ni, adalah suatu rasa tenang yang tak pernah terjangkau dek akal fikir aku sebelum ni.

Alhamdulillah.

ALLAH menguji aku dan Bulat hingga ke saat terakhir. Pada detik yang mana aku terasa paling tidak berdaya, paling rimpuh dan paling ingin terjatuh itulah, ALLAH menarik tangan aku. ALLAH datangkan bantuan supaya aku tidak rebah. Tak dapat nak aku ceritakan bagaimana rasanya. Benarlah firman-NYA dalam surah al-Baqarah ayat 286:

Terjemahan: "ALLAH tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya...."

Benar. Ini adalah kebenaran yang aku sendiri telah alami. Dalam lewat bicara aku bersama sahabat, Ikyn Zahari, beliau telah mengingatkan aku supaya bersabar, berusaha, berdoa dan kemudian tawakal dan redha. Percaya pada ALLAH.

Percaya!

Alangkah sukarnya untuk seorang hamba yang kerdil lagi jauh dari sifat maksum seperti aku ini untuk percaya dengan sebenar percaya, redha dan tawakal dengan sebenar redha tawakal kepada yang Maha Pencipta lantaran kerana kedaifan aku sebagai manusia. Sukar benar sukar. Dalam menempuh penantian yang panjang dan melelahkan ini, aku sering tergelincir dari landasan tawakal-redhaku. Dalam tak sedar, kadang aku mengeluh kesah, kadang aku merungut, dan terkadang aku hilang arah. Padahal aku alpa. Aku lalai dalam percayaku.

Jujur kukatakan, dengan apa yang aku dan Bulat ada pada hari kelmarin, adalah mustahil untuk kami meraikan pernikahan kami dengan majlis. Satu demi satu perkara yang menimpa sehingga usaha-usaha yang kami lakukan tidak menemui titik kejayaan. Dalam lelah rimpuhku, Bulat sentiasa mengingatku supaya sabar dan tawakal. ALLAH ada... ALLAH ada! Itu ulangnya. ALLAH tak akan sia-siakan doa kita, ALLAH takkan abaikan hasrat kita. Itu pesannya.

Itulah kebenarannya.

Alhamdulillah. Walimatulurus kami berlangsung seadaanya seperti yang dirancang. Pada waktu yang masih berbaki beberapa hari, ALLAH gerakkan jiwa-jiwa insan yang tersayang untuk menghulur tangan kepada kami. ILAHI RABBI... aku terduduk dalam sujud syukurku. Sungguhlah firman-NYA dalam surah al-Rahman:

Terjemahan: "Maka yang mana satu antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang hendak kamu dustakan...?"

Alhamdulillah... tiada apa yang terdaya aku lakukan melainkan tidak putus-putus mengucap syukur pada ILAHI. DIA yang Maha Pengasih telah memperkenankan ijab dan kabul antara aku dan En. Bulat. Hikmah pernikahan ini terlalu banyak. Insomnia aku langsung hilang. Letak sahaja kepala atas bantal, aku langsung terlena. Cabaran selepas bernikah juga banyak. Namun entah kenapa, kali ini aku benar-benar sudah mampu untuk tawakal dan redha. Aku percaya yang aku hanya perlu berusaha dan berdoa dengan bersungguh. ALLAH ada. ALLAH sentiasa ada. Kalau apa yang aku usahakan itu tidak berbuah jaya, ertinya bukan itu yang terbaik untuk aku. Aku yakin itu.

In shaa ALLAH.

Semoga suami yang aku nikahi itu akan terus kasih cinta dan sabar dalam mengharungi hidup bersamaku sehingga ke akhirnya. Semoga aku dapat mendidik diri untuk menjadi seorang isteri yang sentiasa membahagiakan suaminya. Semoga kami dirahmati dengan zuriat yang soleh dan solehah. Semoga kawan-kawan di luar sana dapat terus mendoakan kami. Mudah-mudahan kita semua sentiasa berada dalam pelukan rahmat ILAHI. Aamiin...

Di kesempatan ini aku ingin merakamkan ucapan terima kasih yang terpaling terima kasih kepada seluruh ahli keluarga, keluarga mentua, adik-beradik dan seluruh sahabat-teman yang sudi datang dari kejauhan (Kedah, Selangor, Kelantan) demi meraikan kami. Terima kasih atas ucapan selamat dan doa yang subahanallah... amat indah dan manis untuk kami. Terima kasih kerana telah bersusah bersama kami untuk majlis ini. Terima kasih.

Terima kasih. 

Mudah-mudahan segala kebaikan yang anda semua berikan kepada kami akan mendapatkan balasan baik yang berganda-ganda daripada ALLAH SWT. Aamiin...!

p/s: Aku terpaling mendedikasikan rasa terima kasih ini kepada sahabat Nurjihadah, Ikynz Zahari, Faten Syamimie, kak Siti Nazariah, mama Halijah dan pa Amin, kerana telah ada di sisi kami sejak hari pertama pernantian ini berlangsung. Alhamdulillah... ia telah berakhir dan kini bahagian baru dalam kehidupan seorang aku telah bermula.

Thursday, February 26, 2015

Tak Cantik Tak Boleh Kerja?


ASSALAMUALAIKUM, semua. Apa khabar para pembaca yang aku sayang sekalian? Huhuhu, ada ke tidak tak tau orang yang baca blog cabuk aku ni sebenarnya. Tak apalah, aku buka blog ni pun sebenarnya sekadar mencari satu medium untuk aku luahkan apa sahaja yang terlintas dalam kepala hotak dan hati sanubari aku selama ini.

Cantik.

Kecantikan seorang manusia adalah subjektif. Sebagai contoh, pada mata aku Soffi Jikan 10x ganda lebih kacak serta berkarisma berbanding Aaron Aziz dan Dayang Nurfaizah 10x ganda lebih jelita berbanding Lisa Surihani. Mungkin ada yang bersetuju dengan aku, mungkin juga tak. Oleh itu, aku simpulkan ia adalah subjektif. Bagaimana kau melihat dunia, adalah bergantung kepada kesukaan kau. Kalau kau suka kulit gelap, kau akan rasa orang berkulit gelap lebih kacak dan jelita. Begitulah juga sebaliknya.

Jadi, apa sebenarnya point aku kat sini? Aku baru sahaja melalui satu diskusi menarik dengan rakan sepejabat yang membincangkan isu, Tak Cantik Tak Boleh Dapat Kerja? Sedih sebenarnya apabila menyedari hal ini masih kuat walaupun kita sudah berada dalam tahun 2015. Hanya 5 tahun sahaja lagi nak mencapai Wawasan 2020 yang sudah terpasak dalam hati sejak entah bila aku boleh mengingat.

Rakan sepejabat aku menceritakan kisah sahabatnya yang pernah menyaman bekas majikannya (suami kepada seorang ahli politik) dan memenangi saman yang berjumlah puluhan ribu ringgit itu atas tuduhan menjatuhkan maruah. Ya, suami kepada ahli politik itu memecatnya selepas seminggu bekerja atas alasan, dia tak cukup cantik dan tak layak mewakili pejabat majikannya kerana tak cantik.

Apakah gilanya dunia ini?

Kisah 2, salah seorang kawan aku yang pernah bekerja bawah satu bumbung. 5 tahun pengalaman bekerja sebagai admin, 3 kali menerima anugerah pekerja cemerlang, kemahiran bekerja terbaik serta mahir, sabar dan pemurah senyum serta cepat belajar perkara baru (ini semua apa yang aku tengok sendiri sepanjang bekerja dengan dia). Aku tanya, kenapa tak nak cari kerja lain yang mungkin boleh menjanjikan gaji yang lebih baik. Sebab company lama aku tu bayar gaji memang tahap menganiaya orang. Kawan aku tu jawap terus terang, dulu dia banyak kali pergi interview, tapi semua cakap dia gemuk sangat, tak diterima.

Bayangkan, 5 tahun pengalaman + 3 sijil perkhidmatan cemerlang dikalahkan oleh berat badan 130 kg. Sedih aku. Dan sehingga ke hari ni, dia masih bekerja di syarikat yang sama dengan gaji yang sama sedangkan dia berhak lebih dari itu.

Aku sangat bersyukur pada ALLAH SWT. Walaupun dilahirkan dengan wajah yang sederhana, alhamdulillah, aku masih diterima menjawat jawatan yang baik. Cumanya, ikut pengalaman sendiri, aku juga pernah merasa didiskriminasi dek kerana wajah yang kurang jelita. Antaranya, orang susah nak ingat kau. Orang lebih suka berurusan dan bertegur sapa dengan rakan sekerja kau yang lebih jelita. Orang hubungi kau sebab nak mengenali kawan kau yang lebih comel. Orang rapat dengan kau sebab nak mengorat teman kau yang lebih cantik. Bos bagi job penting kat rakan setugas kau yang lebih lawa, walaupun rakan setugas kau tu terang-terangan tolak job tu atas alasan dia tak ada pengalaman dan dia sendiri cakap kau yang patut handle job tu sebab pengalaman kau, tapi bos kau tetap bagi job tu dekat dia. Paling best, bos kau beria-ia nak bagi anugerah pekerja cemerlang pada rakan setugas kau yang lawa tu, sedangkan semua HOD dan salah seorang Board Director menyokong anugerah tu diberi pada kau. Akibatnya, bos kau terpaksa mengalah dan bagi ucapan yang menyakitkan hati masa sampaikan anugerah tu kat kau di majlis makan malam syarikat, seolah-olah kau tak layak dapat.

Sedihkan.

Mujurlah BD aku yang baik hati tu faham dan dia sendiri bagi galakan untuk aku terus berusaha. Aku sangat bersyukur sebab ALLAH selalu hantar orang-orang macam BD aku ni untuk gembirakan hati aku. Rakan setugas, sahabat-teman, serta HOD yang aku dapat pun selalunya orang yang baik-baik. Mereka yang sentiasa bagi aku dorongan untuk buktikan kualiti kerja lebih penting berbanding rupa paras. Alhamdulillah. Mujurlah.

Cuma, aku masih terkilan dengan diskriminasi yang diterima oleh kami yang tak cukup 'meter' jelita ni. Terkadang, pelakon dan penyanyi yang berbakat besar sukar naik dan tidak berada di tempat yang sepatutnya kerana wajah mereka. Sedangkan selebriti yang belakon kurang sikit daripada kayu dan menyanyi ke laut lebih mengaut jutaan peminat kerana so-called jelita dan kacak.

Adoi.

Aku juga langsung tak nafikan, ramai juga yang tepat digelarkan Beauty with Brain. Ini merupakan satu bonus. Bukan rupa sahaja kacak dan jelita, akal juga bergeliga. Golongan ini memang sangat beruntung dalam kehidupan mereka, dan aku tumpang gembira melihat kejayaan mereka. Aku menulis entri ini bukan untuk menghentam golongan kacak/jelita. Aku menulis untuk mengutuk dan menentang sekeras-kerasnya diskriminasi terhadap golongan sederhana.

Kalau kami layak untuk sesuatu posisi itu, berikanlah kami hak yang sepatutnya. Jangan pula kami dipinggirkan dan ditolak ke tepi semata-mata kerana nak mengisi posisi tersebut dengan orang yang lebih kacak/jelita. Jadi, kami semua nak ke mana?

Fikir-fikirkanlah. 

Thursday, February 12, 2015

Jumaat yang Memilukan



Pada Jumaat yang muram ini, kau telah pergi
Damai menuju pelukan ILAHI
Terkapai kami yang tertinggal
Dalam pilu yang merunjam qalbi
Terpinga-pinga kami cuba memahami
Tuan pergi, tak dapat kami mencari pengganti

Tuan dan aku,
Kita tak pernah bertemu
Begitupun tuan senantiasa terhormat dalam ingatanku
Setiap titis darah dan airmatamu yang tumpah
Seluruh jiwa dan rasamu yang kau serah
Demi mengharumkan udara seluruh tanah ini dengan kalam ALLAH

Jumaat ini telah menghantar tuan ke kuburan
Tenang dan damailah tuan dalam lena panjang
Aku yang tertinggal ini akan terus mendoakan
Tuan kekal dalam ingatan…
Untuk sepanjang hayat ini aku akan terus mengenang
Jasa dan pengorbanan tuan yang tiada bandingan.

*Gambar pinjam dari sini

Sunday, January 25, 2015

Perkara2 yang Kecil


ASSALAMUALAIKUM,

Nampaknya 2015 sudah hampir sebulan menampakkan wajah dan aku masih lagi dalam buih-buih yang sedang berterbangan antara langit dan bumi. Anehnya, kehidupan aku sebenarnya bertambah baik sejak akhir-akhir ini, namun entah kenapa aku masih berada dalam buih. Terasa kaki sentiasa terapung, tak berpijak di bumi yang nyata.

Entah kenapa...?

Terkadang usahkan orang lain, aku sendiri juga susah nak memahami diri sendiri. Adakah aku ini sebenarnya memang tak akan dapat keluar dari mandala ghobar aku sendiri? Entahlah... banyak perkara yang sudah diputuskan dalam hidup aku ini yang masih tergantung. Tak ada kepastian, walau sudah diputuskan.

Aneh bukan?

Entahlah... namun terkadang, banyak juga perkara yang kecil yang masih mampu meletakkan senyuman di pinggir bibirku. Syukurlah... dalam jiwa yang semakin memberat, aku masih mampu tersenyum.

Alhamdulillah....

Monday, November 24, 2014

Doa yang Manis

Hadiah paling mahal daripada Kak CT Nazariah! Tocey akak... sayang akak ketat2!
ASSALAMUALAIKUM. Sebenarnya, aku dan Si Bulat dah bersetuju untuk meraikan ulangtahun kelahiran kami mengikut tahun Hijrah. Aku berpendapat persetujuan ini sangat bagus. Ulangtahun kelahiran aku dalam tahun Hijrah adalah pada tanggal 21 Rabiul'awal. Alhamdulillah... tak lama, sebulan lebih sahaja lagi. Huhuhu~

Memandangkan sudah 27 tahun aku meraikan ulangtahun dalam tahun masihi, tidak dapat tidak, pada 24 November tahun ini, aku menerima ucapan selamat dan doa yang manis-manis daripada semua ahli keluarga, sanak saudara dan sahabat-teman-taulan yang tersayang.

Adoi...

Aku ini memang sentimental orangnya. Apabila menerima ucapan dan doa-doa yang indah begitu, aku sungguh disentuh rasa. Terima kaseh, semua. Terima kaseh dari hujung rambut sampai hujung kaki. Aku sebenarnya sedang melalui tahun-tahun duka dalam hidup. Jatuh bangun, ghobar dan euphoria saling silih berganti sehingga terkadang aku kelemasan. Susah sungguh rasanya hendak menghela nafas pada waktu yang tertentu.

RABB, ampunilah kedaifan hamba-MU ini menerima ujian....

Terkadang kita lekas rimpuh apabila disapa ujian. Namun apabila nikmat mendatang, barulah kita sedar ketelanjuran keluh-kesah kita pada Tuhan semasa dijentik sedikit dugaan.

ILAHI RABBI....

Jujurnya, segala duka yang bersarang di dada seakan diterbangkan rasa gembira apabila membaca ucapan demi ucapan yang sampai di "muka buku" dan SMS. Aduhai... terima kaseh, sungguh terima kaseh.

Syukur pada ALLAH SWT yang masih mengizinkan diri ini menghela nafas dengan akal fikir yang masih jernih dan kesihatan yang masih baik. Mudah-mudahan kebaikan, kaseh saying dan rahmat RABB tidak akan terputus buat hamba-NYA ini. In shaa ALLAH. Hidupkanlah dan matikanlah aku dalam menyebut nama-MU, Ya ALLAH. Buat semua kesayanganku yang sudi mendoakan yang manis dan baik-baik serta mengirimkan ucapan selamat, aku balaskan dengan kaseh sayang. Aku kembalikan doa-doa yang indah ini kepada kalian semua juga dengan izin ALLAH SWT. Semoga kita semua akan terus berada dalam pelukan ILAHI.

Amin...!

p/s : Skill masakan aku semakin baik! Terima kaseh mak yang sentiasa sporting bila aku dok telefon Tanya macam mana nak masak itu dan ini. Juga terima kaseh Si Bulat yang selalu bersabar dan meyakinkan aku yang aku boleh belajar dari kesilapan serta terus memasak! Inilah hasilnya, belanja diri sendiri Keli Tempoyak Bakar sempena ulangtahun!

Tuesday, October 28, 2014

Selamat, Mudah-mudahan...!


ASSALAMUALAIKUM. Hari ini 29 Oktober 2014, genab bapaku Encik Shamsudin berusia 58 tahun. Pada entri yang ringkas ini, cukuplah kalau aku ucapkan selamat ulangtahun dan selamat segalanya. Mudah-mudahan di usia emas ini, ayah akan beroleh kesihatan yang baik, dimurahkan rezeki oleh ALLAH SWT. Mudah-mudahan juga kita sekeluarga akan terus harmoni, penuh dengan kasih sayang dan kekal bahagia sehingga ke hujung nyawa.

29 Oktober adalah tarikh yang cukup ironi untuk seorang aku. Ia merupakan ulangtahun kelahiran ayahku dan juga merupakan ulangtahun pemergian Allahyarham Abang Shahrul Anuar Ibrahim. Walaupun sudah tiga tahun berlalu, N masih mengenang abang. Damailah abang di sana, N hanya mampu menghantar doa.

Selamat ulangtahun, ayah! Dan, al-Fatihah, abang....

Wednesday, October 22, 2014

Perkara2 yang Sumpah Aku Takkan Faham!



ASSALAMUALAIKUM. Rasanya sejak dua menjak 13 menjak kebelakangan ni aku memang dah jarang sangat mengemaskini laman ini. Aku pun perasan jugak, laman kawan-kawan yang aku suka pun dah jarang sangat dikemaskini, sampai ada beberapa (sebenarnya lebih dari 10) laman kawan-kawan yang aku suka dah pun ditutup kerana sudah bertahun-tahun tak dikemaskini. Mengapa hal ini terjadi?

Kenapa?

Kita semua ni macam hangat-hangat taik ayam saja, bukan? Mula-mula berblog dulu, aku rasa macam nak post dua entri sehari, punyalah rajin dan punyalah banyak benda yang nak diperkatakan. Tapi sejak-sejak dah makin tua ni, setan malas makin membesar pulak dalam benak aku. Sekarang pun sebenarnya masih banyak benda yang hendak diperkatakan, cuma itulah... rasukan kemalasan semakin menggila.

Apa nak buat?

Kebelakangan ni (ayat yang paling banyak aku guna dalam sejarah menulis blog), aku hanya mampu meneruskan kegemaran aku singgah ke blog-blog yang seronok dibaca macam Tukar Tiub (sosialis sejati), Cursing Malay (Mantot yang cool), Hamka Keretamayat (pelopor kisah laki bini), Perang Filem (yang banyak mengingatkan aku pada zaman kuliah bersama Pak Hassan Muthalib), Malaysiakini (blog ke?) dan banyak lagi yang berfaedah untuk dibaca termasuklah Beautifulnara (jangan tak percaya). Cumanya blog si Nara ni amatlah tak berfaedah untuk dibaca. Ia sekadar hiburan murah untuk aku menonton sarkas. Pemainnya adalah rakyat Malaysia yang sungguh 'cerdik-pandai' yang amat suka membubuh komen dan berkonfrontasi di situ.

Aku memerhatikan semakin ramai yang bertindak di luar kotak waras pemikiran manusia seperti Mat Luthfi (anak muda yang cerah pemikirannya), Amran Fans (kebodohannya hanya untuk mereka yang berakal), Ronasina (pemikirannya memang tabik spring dan perjuangannya memang menyentuh hati), Fynn Jamal (yang membela hak anak-anak tak sah taraf dan ibu-ibu mereka yang tersalah membuat pilihan), Faisal Tehrani (yang sering di'bash' kerana tuduhan kononnya berfahaman shiah) serta banyak lagi nama yang tak sempat untuk aku rakamkan di sini. Penulisan mereka selalunya membuatkan kita berfikir tapi membaca komen-komen manusia di ruangan penulisan mereka memang paling tepat untuk aku gambarkan seperti sedang menonton sebuah pertunjukan sarkas.

Kelakar?

Amat!

Menyedihkan?

Juga amat!

Bila Mantot (http://cursingmalay.blogspot.com/) menulis tentang pandangannya terhadap penyusuan bayi di khalayak ramai misalnya (yang mana aku sangat bersetuju dengan pandangan ini), dia terus di'bash' habis-habisan oleh para wanita yang bersolidariti menegakkan hak untuk wanita 'memberi makan' kepada anak di mana-mana saja dan terus-terusan menghentam Mantot sebagai jantan gatal, pervert, lucah, fikiran tertutup, typical malay dan macam-macam lagi sampai aku yang dok baca ni pun tak sempat nak tarik nafas. Begitu juga nasib penulisan-penulisan Faisal Tehrani di kolum Malaysiakini. Tak kira apa isunya, tak kira apa yang ingin disampaikannya, mereka akan terus hentam dengan ayat antara yang paling popular berbunyi:

"Jangan baca mamat Shiah ni. Nak tegakkan shiah dia je kejenya! Mengarut je semua yang dia tulis."

Paling kelakar tuduhan "siapa yang beli dan baca buku mamat ni turut sama bersubahat menentang Allah dan Rasul!" Hebat tak? Adoi! Bila Fynn Jamal uar-uarkan tentang cara untuk mengambil anak-anak tak sah taraf ni sebagai anak angkat dan menyediakan tempat pelindungan untuk gadis-gadis yang tersalah langkah pula, dia terus dihentam sebagai pembela kemungkaran dan menggalakkan maksiat. Adoi lagi. Itu belum cerita bila Mat Luthfi, Ronasina dan Amran Fans muat naik status yang terang-terangan bersifat sinikal dan penuh sarcasm, ramai yang jenis 'tak faham bahasa' terus melenting dan menyerang balas dengan komen yang jelas memperbodohkan diri sendiri.

Adoi!

Adoi!

Adoi!

Apa nak jadi rakyat Malaysia oiii? Cubalah buka hati buka minda untuk memahami sesuatu itu dengan lebih terbuka dan jelas. Membaca dan memahaminya tak bererti kau perlu bersetuju. Kau boleh sahaja membuka ruang debat yang lebih sihat, berbanding terus menghentam dan marah-marah secara membabi buta. Tolonglah! Paling kelakar (dalam masa yang sama paling menyedihkan) ialah bila kau tersasar jauh dari point yang nak disampaikan. Contohnya bila FT memetik Hikayat Hang Tuah dalam tulisannya mengenai kempen anjing, ramailah cerdik pandai yang mempertikaikan tentang Hang Tuah ini sedangkan ITU BUKAN POINTNYA!!!

Faham ke tidak?

Adoi lagi...!

Cuba-cuba jadi manusia yang cerdik sikit. Aku tulis semua ni pun bukannya aku nak kata yang aku ni cerdik sangat. Tak... aku hanya seorang manusia yang cuba untuk belajar waras.

WARAS.

Jangan biarkan diri kau dikalahkan emosi. TUHAN beri kita akal untuk berfikir. Guna. Jangan bodoh sombong. Sekian.

Monday, August 25, 2014

Gila...


Aku : Kau tahu apa yang paling GILA...?

Dia : Apa... apa yang paling gila?

Aku : Dengan duka dan sengsara, aku tetap bahagia.

Dia : Ya, kerana aku tidak pura-pura, tidak bersandiwara...!