Sunday, December 30, 2012

Mimpi... dan Aku


DALAM hidup ini, manusia hanya bisa bermimpi untuk menjadi atau mengecapi segala-gala yang diingini. Ada di kalangan kita yang berhasil mencapai mimpi-mimpi itu, maksud aku, menjadikan ianya nyata. Realis. Tidak tinggal bertamu di alam rasian semata-mata. Ada orang bermimpi di kala lena, dan ada yang bermimpi di sepanjang jaga (juga lena). Mimpi ini tidak habis. Tidak sekadar angan-angan Si Jenin. Ini mimpi yang menjadi impian. Cita-cita dan harapan.

Sang pemimpi.

Aku sebenarnya percaya, kita semua adalah sang pemimpi. Apa yang beda hanyalah, bagaimana dan ke mana mimpi itu membawa kita. Seumur hidup, aku cuma ingin menjadi seorang penulis yang mengembara melihat dunia. Selepas 26 tahun 2 bulan, di mana aku? Masih di tempat yang sama (Kuala Lumpur - Terengganu) dan belum lagi layak dipanggil penulis. Tak mengapa. Aku tak pernah memadamkan mimpi-mimpiku. Masih belum diannya kututupkan nyala sumbunya. Masih membara dan membakar seluruh ruang rasaku.

Aku.

Aku mengerti andai kebanyakkan orang-orang di sekelilingku memandang aku sebagai seorang pemimpi yang masih belum ketemu jalan keluar dari alam khayali. Tak mengapa. Apa yang ada di dalam jiwaku masih belum terusik. Tidak terluka malah sedikit pun tidak terguris jejas mimpiku. Ada kala, suatu hal yang kecil saja telah bisa membuatkan kita berasa kuat. 

Aku baru habis menelaah dan kemudiannya habis menonton sebuah filem Indo yang hebat. Sang Pemimpi judulnya. Lanjutan dari Laskar Pelangi hasil karya saudara Andrea Hirata. Dua lagi lanjutan bukunya iaitu, Edensor dan Maryamah Karpov sedang melambai panggil aku untuk menghadam mereka. Sabar, duhai harta-hartaku. Akan kubelai kalian satu-persatu. Aku terkesan dengan watak Arai (yang diperankan oleh Rendy Ahmad (remaja) dan Nazril Irham (dewasa) dalam filem). Katanya:

"Ayahku dulu sebelum meninggal pernah berkata, bermimpilah... dan Tuhan akan memeluk mimpi-mimpimu. Tanpa mimpi, orang-orang seperti kita ini (miskin) akan mati!"

Aku juga terkesan benar dengan kata-kata watak Pak Guru, iaitu Pak Julian, yang mengajar seni dan sastera kepada anak-anak pelajarnya (yang digelar Sang Pelopor sepanjang waktu kuliah). Katanya:

"Ia bukan mengenai betapa besar mimpimu-mimpimu. Tetapi betapa besar jiwamu untuk bermimpi."

Sungguh. Sekiranya mimpi-mimpiku akan tetap kekal di alam rasian, tak mengapa. Sungguh tak mengapa. Bukan kerana aku tidak punya keberanian untuk menjadikan mimpi-mimpiku nyata dan bermakna. Tetapi aku yakin, jiwaku cukup besar untuk bermimpi. Dan melalui buku-buku iaitu hartaku, aku akan berhasil mengembara ke seluruh dunia.

Dan suatu masa nanti, sebelum aku menutup mata... aku akan menulis. Menulis tentang hidup. Menulis tentang mimpi.

Akan.

(Gambar-gambar adalah ehsan Google)

Waktuku kecil ku bermimpi
Bermain di bawah langit yang biru
Dengan cinta dan tawa

Hati kecilku pun melihat
Dunia tidak seindah di mata
Dan akupun berkata

Saatnya memberikan yang terbaik
Untuk hidup yang lebih baik

Jadilah engkau pahlawan cinta
Yang mewujudkan cinta di dunia
Jadilah engkau pahlawan mimpi
Yang mewujudkan mimpi yang tertunda

Tuliskan kisah cinta di hati
Agar kau tidak gampang menyerah
Jangan gampang menyerah

Walaupun rasanya surga terasa jauh

Saatnya memberikan yang terbaik
Untuk hidup yang lebih baik
(Nidji - Pahlawan Mimpi)

Wednesday, December 26, 2012

Ulangtahun Ke-33 Buat HirSham



ALHAMDULILLAH... hari ini 27 Disember 2012, 33 tahun telah berlalu selepas hari pertama ayahku menikahi bondaku. ^_^ Aku bersyukur ke hadrat-NYA kerana telah memperkenankan rumahtangga ayah dan bondaku bertahan dalam tempoh ini. Aku malah berdoa dengan bersungguh-sungguh pengharapan agar ia kekal bahagia sehingga ke akhirnya. Amin.

33 tahun. 12,045 hari lamanya kasih bersulam cinta berpadu bersama membentuk sebuah rumah. Aku mendoakan supaya di penghujungnya, mereka berdua akan tetap bersama. Insya-Allah. ^_^ Buat Shamsudin dan Zawahir a.k.a ayah dan bonda, angah ucapkan selamat berbahagia dan selamat ulangtahun.

Setiap titis airmata 
Setiap saat nan duka
Mengajar aku erti dunia
Tak ku lupa
Pengorbanan kehidupan 
Memikul beban di bahu nan selalu
Memberikan yang termampu

Ayahku
Terlalu menyayangi aku
Mendedikasikan hidupnya kepadaku
Dan ibu
Sentiasa ada bersama
Walau serendah mana aku
Dia tetap menjunjung namaku

Biar kubelai tanganmu
Yang telah di telan usia
Namun penuh berjasa mulia
Terlalu lama ingin kuluahkan rasa
Kesyukuranku di hati
Pada dua insan paling kusayangi

Dan aku berdoa
Semoga sejahtera selamanya
Hidup kita sekeluarga 
Di dunia dan selepasnya...
(KRU - Penjunjung Namaku)

Saturday, December 22, 2012

Ahad


HARI ini adalah hari Ahad dan saya sedang berhujung minggu di pejabat. Ada kerja yang memerlukan perhatian segera untuk disiapkan.

Oh, rupanya tanpa aku sedari, aku sangat suka bekerja. Huhuhu~

Terapi Muzik sedang dalam pengubahsuaian. Aku bekerja dengan ditemani oleh Arai (Rendy Ahmad dalam Sang Pemimpi) dengan alunan Fatwa Pujangganya.

Damai.


Thursday, December 20, 2012

Setelah 8 Tahun


8 TAHUN, bersamaan dengan kurang lebih 2920 hari lamanya kepala hotak aku ini telah berserabut dengan hal PTPTN. Pinjaman yang cuma berjumlah RM 5,000 itu terasa terlalu besar jumlahnya dan amat membebankan pembayarannya. Sungguh. Keseluruhan 5,000 yang diberi, tak ada 1 sen pun yang aku gunakan untuk bersuka-suka. Semuanya aku gunakan untuk menanggung pengajian. Mengambil kursus pertanian di UPM Kampus Bintulu memerlukan belanja yang cukup besar. Cukup besar.

Alhamdulillah. Hari ini aku sangat bersyukur kerana telah berjaya melunaskan pinjaman ini. Terasa satu beban besar dalam kepala hotak aku ni dah meringan sedikit. Total bayaran balik yang aku lunaskan dalam tempoh 8 tahun ini adalah sebanyak RM 5789.01. Wow! Jutaan terima kasih aku ucapkan buat bonda dan ayahanda tercinta yang banyak membantu aku dalam hal ini. Terima kasih.

PTPTN selesai, selepas ini aku akan memberikan komitmen sepenuhnya untuk membuat bayaran balik pinjaman Yayasan Terengganu. Pinjaman Yayasan memang berbaloi ye, kawan-kawan. Pinjam RM 10,500 dan jumlah yang perlu dibayar juga RM 10,500. Tiada bunga. Alhamdulillah, setakat ini aku telah berjaya melunaskan bayaran sebanyak RM 1,690. Baki lagi RM 8,810 akan dibayar selama 5 tahun ini secara ansuran bulanan. Selepas 2017, aku akan bebas dari hutang pinjaman pembelajaran. Insya-Allah.

Telah banyak wang ringgit yang telah dikorbankan oleh ayah dan bonda demi melihat aku berjaya menggenggam segulung diploma dan memperolehi kerja yang baik. Alhamdulillah. Aku hadiahkan diploma ini buat mereka. Insya-Allah, hari depan akan lebih baik.

Amin.

Monday, December 17, 2012

Anak

Ini semasa Hadiff berusia dua hari.
Sudah besar sekarang!
HADIFF MUJAHID lahir ketika aku sedang sibuk bermesyuarat bersama wakil ASTRO CERIA, membincangkan skrip KLIK! Musim Ke-2 (yang membuatkan aku pecah kepala suatu masa dahulu), menyebabkan aku hang sekejap. Antara keinginan untuk terbang ke Hospital Serdang dengan kerja yang suntuk datelinenya, aku akhirnya menyiapkan dahulu tugasan dan baharulah menjengah ke Serdang.

Huhuhuhu~

Itulah satu-satunya penawar. Ketika dilahirkan, berat Hadiff tidak sampai 2kg pun. Kecil! Tapi aku tetap beranikan hati mendukungnya. Walaupun kecil, namun anak ini bertubuh kuat. Tidak sukar menguruskannya (kecuali ketika membaringkan dia. Dia akan menangis sekuat-kuat hati seolah-olah sangat takut bila melentang begitu). Hujung minggu yang lalu, aku menghabiskan masa bersama si anak dan si ibu. Sahabatku itu sedang hamil 7 bulan. Semoga ALLAH SWT melindungi dia dari segala kesusahan. Amin. 

Hadiff sudah besar sekarang. Sudah ada gigi dan sudah boleh berlari. Sudah boleh menyebut beberapa perkataan juga. Sudah boleh memahami perkataan kita kepadanya. Sudah boleh mengekspresikan keinginannya kepada kita dengan jelas. Ah, betapa lajunya masa berlalu! Terkadang kita tak sempat mengenang. Semuanya berlalu dengan begitu saja.

Anak kecil mummy, penawar hati mummy... semoga kau akan membesar sebagai anak yang berbudi dan serba mengerti. Amin.

Ini semasa Hadiff di dalam perut ibu. Huhuhu. ^_^

Friday, December 14, 2012

Freedom 4 My Eyes (Konon)


HAIZZZ! Hari ini merupakan hari yang sangat amat sungguh-sungguh memenatkan (plus sedikit menghampakan). Hurm... pada hari Sabtu yang amat damai permai serta cuti ini, aku bangun seawal jam 8.30 pagi dan bersiap-siap ke KL Sentral demi ingin melunaskan hutang PTPTN yang amat menyerabutkan kepala hotak aku selama 8 tahun kebelakangan ini. Ingatkan segala keserabutan itu bakal berakhir pagi tadi, rupanya anganku musnah.

Hujan.

Hujan pada awal pagi, sebaik sahaja aku menghidupkan enjin JD (si motorsikal kesayangan), rupanya petanda bahawa urusanku takkan lunas. Ada masalah di pejabat PTPTN KL Sentral menyebabkan urusan pembayaran tidak boleh dilakukan. Sia-sia saja aku bangun awal dan merempit ke sana. Ces!

Sudahnya aku dan Bos Kecik meronda-ronda sekitar Central Market dan Petaling Street.  Sempat aku bersarapan dengan bubur nasi bakso di CM. Sedap! Kemudian sajalah cuci-cuci mata. Entah macam mana, aku terfikir nak cuba pakai contact lens. Alangkah miang. Kondisi mata aku ni sebenarnya tak begitu bagus. Akibat masalah alergik dan sinus, ia selalu gatal dan kadang-kadang berair. Memilih untuk memakai contact lens bukanlah satu keputusan yang baik tapi aku teringin sangat nak cuba. Jadi, cuba sajalah. Kosnya boleh tahan. Tidaklah mahal dan tidak murah. Agak kopak jugak aku dibuatnya. Haizzz... Mata aku pula semakin hari semakin kuat tahap kerabunannya. Terkini, 500 (kiri) dan 475 (kanan). Hurm, bila pakai contact lens ni, terasa untungnya orang yang tak rabun. Mata terasa bebas melihat dunia tanpa bilah cermin mata yang menjadi benteng.

Sila doakan aku tak membazir dan biarkan saja benda ni dalam kotaknya. Sila doakan supaya aku punya kekuatan untuk memakainya setiap hari. Sekian, terima kasih.

p/s : Oh, ya, bagi kawan-kawan yang pinjaman PTPTNnya berbaki tidak lagi banyak amaunnya, elok kalau anda buat pembayaran langsai. Ada diskaun 20%. Banyak juga kurang. (rasanya dah ramai yang tau, saja nak buat iklan tambahan)

Nyum2! Bubur nasi bakso yang hangat!

Tuesday, December 11, 2012

Bond, James Bond


SEPERTI yang semua orang sedia maklum, semalam merupakan hari cuti buat penduduk Selangor. Kenapa? Carilah sendiri dalam kalendar. Jangan malas. Huhuhu. Jadi, demi tidak membazirkan hari cuti berlalu begitu sahaja, aku mengambil keputusan untuk berjimba-jimba bersama Cik Bella yang manis.

Ke mana?

Makan dan tengok wayang. Apa lagi? Bosan betul tapi apakan daya, itu sahaja keterbatasan aktiviti yang ada. Jadi lenjan sajalah! Kami meraikan makan dengan bersungguh. Bermula dengan Kenny's Chicken Quarter Meals di Kenny Rogers dan diakhiri dengan Chicken Teriyaki di Subway. Ayam dan ayam. Hohoho~ Aku memang pencinta dan penggila ayam ya, kawan-kawan. Sekian, terima kasih.

Wayang?

Oh, aku memilih sebuah filem yang sudah lama ditayangkan (tapi dah tentunya masih belum sempat ditonton). Cik Bella ternyata tidak banyak kerenah dan mengikut saranan dari aku. Jadi, 'pilem' apakah yang menjadi pilihan hatiku? Jeng... jeng... jeng!

It's... Skyfall!

Yap! Anda betul. Aku memang peminat Bond. Tapi sejak aktor sasa yang kacak (menurut Cik Bella) bernama Daniel Craig ini menjadi Agen 007, minat aku seakan surut. Casino Royale dan Quantum of Solace tidak berada dalam Senarai Wajib Tonton aku semasa ia ditayangkan. Pada pandangan aku, Craig tidak 'berwajah' Bond. Hal ini disangkal keras oleh Si Bulat dan selalu menjadi topik pertengkaran kami. Pada pendapat Si Bulat, Craig adalah Bond yang sebenar. Pada pendapat aku, tak ada aktor yang setanding Sean Connery (dalam memerankan watak Bond) dan Pierce Brosnan juga tak kurang hebat (kerana dia berada dalam zaman aku). Oh, Roger Moore juga boleh tahan. Siapa boleh lupakan The Man with the Golden Gun? Tapi  di tangga pertama tetap Connery... oh! Ini adalah dilema antara aku dan Si Bulat. Aku dengan Connery dan Si Bulat dengan Craig. Pendapat anda?

Huhuhuhu~

Berbalik kepada Skyfall. Ia adalah filem yang berbaloi untuk ditonton. Ada beberapa babak yang berhasil mendatangkan rasa teruja. Ada juga yang agak mendatar dan sedikit menjemukan. Tapi, hey! Skyfall tetap menjaminkan kepuasan tontonan. Aku juga bersetuju dengan Epool. Runut bunyi untuk filem ini, yang juga memakai judul Skyfall telah didendangkan oleh Adele, dihasilkan dengan baik. Menurut Epool, rentaknya ada sedikit-sedikit seperti Diamonds Are Forever. Sebaliknya aku berpendapat ia lebih kepada Tomorrow Never Dies dan The World Is Not Enough. Moodnya sama. Pada pandangan akulah. Aku bukan arif sangat pasal muzik. Cuma, bagi aku, muzik sama seperti buku. Ia sama-sama memerlukan mood dan bayangan. Ia harus mampu membawa aku ke suatu dimensi yang lain. Dimensi lagu atau buku tersebut. Kalau tak, selalunya aku tak akan teruskan mendengar atau membaca. Lebih dari itu, Live and Let Die adalah pilihan aku untuk kategori runut bunyi filem-filem James Bond. Licence to Kill juga termasuk dalam senarai top 5 selain Thunderball dan Goldfinger. ^_^

Baiklah. Rasanya dah cukup banyak aku membebel tentang Bond dan 007. Huhuhu. Bagi kawan-kawan yang belum menonton, aku syorkan Skyfall untuk anda. Rumah agam di tengah pergunungan adalah impian seumur hidup aku. Ia betul-betul seperti Skyfall di Scotland yang digambarkan di dalam filem ini. Bahagian inilah yang paling membuatkan aku terkesan. 'Kembali ke masa silam untuk berada satu langkah di hadapan'. 

Sila tonton ya. ^_^ 

Thursday, December 6, 2012

Angker Ke? Hahaha~


AKU terpanggil untuk menulis entri ni selepas melalui satu sesi perbualan bersama my beloved Poh. Poh merungut pasal jirannya yang asyik menumbuk lesung tengah-tengah malam buta, apahalkah? Kebetulan aku teringat Kak CT Nazariah pun pernah cerita pasal rumah yang terletak di atas rumahnya (flat) asyik kedengaran bunyi bising. Bila suaminya jenguk, rupanya rumah atas itu tidak berpenghuni. Jadi siapakah yang buat bising? Kebetulan juga, tempoh hari semasa di rumah Along, timbul juga hal yang sama (seperti Kak CT). Jeng... jeng... jeng! Apa kejadahnya semua ini?

Huhuhuhu~

Kita gelak dulu sebelum ke bahagian yang serius. Untuk aku sendiri, yang sebelum ini ada dua pengalaman menghuni rumah sebegini (1 flat dan 1 apartment) hal ini juga pernah terjadi kepada aku. Semasa tinggal di Flat Sri Penara, Bandar Sri Permaisuri, aku sentiasa dengar bunyi guli jatuh dan kanak-kanak berlari-larian di tingkat atas rumah aku. Boleh dikatakan setiap hari dan bunyi itu pada tengah-tengah malam. Bila pindah ke Apartment Jati 1, di USj 1, hal yang sama juga. Plus, lagi hebat. Ada bunyi orang menumbuk lesung dan asyik pindah-pindah barang. Pernah satu malam ni, bunyi macam peti ais jatuh terhempas kat atas. Bergegar aku rasa. Jati 1 memang lagi dahsyat. Kadang-kadang ada bunyi 'orang' kat atas tu heret tong gas dan kemudian gulingkannya.

Ada beberapa perkara utama yang boleh aku fokuskan di sini. Pertama, bunyi guli jatuh. Ini yang paling terkenal sekali. Kedua, sama ada bunyi orang tumbuk lesung atau orang mengetuk tukul (paku). Ketiga, sama ada bunyi orang alih-alih barang (berkemas macam nak pindah @ baru pindah) atau bunyi kanak-kanak berlari. Ini memang satu fenomena yang pelik sebenarnya. Tapi secara jujur, aku tak fikir ia berkaitan dengan makhluk angker.

Kenapa?

Rasanya jawapannya cukup mudah. Aku syak ini adalah fenomena normal untuk rumah yang bertingkat-tingkat macam gini. Sebab yang kenanya pun semua di rumah flat atau apartment. Nak jelaskan dengan terperinci apa yang menyebabkan bunyi-bunyi tu memanglah sukar. Elok juga kalau kita jangan takutkan diri sendiri. 

Aku tak nafikan, pada tengah-tengah malam dan kalau korang bersendirian pula, memanglah amat menyeramkan bila terdengar bunyi-bunyi macam ni. Pada aku sendiri, bunyi yang paling creepy ialah bunyi guli jatuh tu. Bunyinya berdenting-denting dan bergolek sangat meremangkan bulu roma. Terbayang seakan ada anak puaka yang sedang bermain-main dengannya (ataupun guli itu sebenarnya biji mata si anak puaka. Ala, macam dalam filem Flat 3A tu). Sekali lagi suka untuk aku tekankan di sini, lebih elok kalau kita jangan takutkan diri sendiri dengan berimaginasi yang bukan-bukan seperti itu.

Jadi bagi kawan-kawan yang mengalami masalah seperti ini, aku syorkan supaya mula menganggap hal ini sebagai fenomena normal. Kalau masih ada sisa-sisa ragu dan risau (atau takut), bagus untuk aku kongsikan di sini satu amalan yang baik iaitu :

Sebelum tidur, bacalah ayat-ayat suci seperti Surah an-Naas, al-Falaq dan al-Ikhlas sebanyak tiga kali. Kemudian kebaslah tempat tidur anda sambil berselawat ke atas Rasullullah SAW. Selesai dengan itu, jangan lupa baca doa tidur dan tidurlah. Tawakal dan berserah kepada ALLAH SWT. Insya-Allah, kita akan terhindar dari permainan iblis, syaitan dan tentera-tenteranya. Amin.

Selamat malam. ^_^

Aku paling benci doll. Aku tak pernah tengok benda 
ni comel, sebaliknya sangat creepy!

Wednesday, November 28, 2012

Hari-hari Terakhir Novemberku...


HARI ini sudah mencecah 29 November... ertinya selepas esok, November akan berlalu meninggalkan aku. Adakah aku akan merinduinya? Ya, tentu saja aku akan merindu. Lama lagi baru aku akan berjumpa dengannya semula (kalau panjang umur). Kebelakangan ini, aku terasa seakan ingin menghentikan waktu. 

Mengapa...?


Barangkali kerana masa sudah terlalu pantas benar berlalu. Dulu sewaktu zaman kanak, aku berasakan masa lambat berlalu. Ramadhan dan Syawal dinanti seakan sudah 1001 tahun tidak ketemu. Sedangkan sekarang, sekejap saja dalam sedar dan tidak, tahun baru datang dan kemudian berlalu. Bagaikan dalam sekelip mata sahaja. Oh!


Demi November dan hari-harinya yang begitu istimewa untukku, aku telah mengambil satu keputusan. Insya-Allah, ia muktamad untukku. Semoga ALLAH SWT akan memperkenankan keputusan itu untuk menjadi kenyataan. Amin. Sesungguhnya aku hanya ingin mencari redha-NYA. DIAlah ALLAH SWT, Tuhan yang Maha Mengerti, Maha Pengasih dan Maha Mengasihani. 


Insya-Allah. Selamat tinggal, November. Andai ada saki-baki usia, akan ketemu lagi kita.



Heart beats fast
Colors and promises
How to be brave?
How can I love when I'm afraid to fall
But watching you stand alone?
All of my doubt suddenly goes away somehow

One step closer

I have died everyday waiting for you
Darling don't be afraid I have loved you
For a thousand years
I'll love you for a thousand more

Time stands still
Beauty in all she is
I will be brave
I will not let anything take away
What's standing in front of me
Every breath
Every hour has come to this

One step closer

And all along I believed I would find you
Time has brought your heart to me
I have loved you for a thousand years
I'll love you for a thousand more

One step closer

I have died everyday waiting for you
Darling don't be afraid I have loved you
For a thousand years
I'll love you for a thousand more

And all along I believed I would find you
Time has brought your heart to me
I have loved you for a thousand years
I'll love you for a thousand more...
(Christina Perri - A Thousand Years)

Sunday, November 25, 2012

Sempena

Othello dan Tiramisu memang sangat lazat ye, kawan-kawan.
Cik Bella yang manis.
INI adalah sebuah catatan ringkas. Sempena ulang tahun, Cik Bella yang manis telah menemani saya berjalan-jalan semalam di Ampang Point. Lewat sehari, tapi tak mengapa. Saya tetap gembira. Diiringi dengan segelas McD McFloat dan dua biji kek cawan (Othello dan Tiramisu) dari Cupcake Chic, saya telah membeli Sunan Musafir oleh RAM dan Dracula oleh Bram Stoker sebagai hadiah hari lahir untuk diri sendiri. Sempat juga aku memasak untuk Cik Bella (ke dia yang masak untuk aku???) . Nasi goreng yang sedap! Dan pedas sangat pasal aku terlajak taruk cili.

Muhahaha! ^_^

Nasi goreng sempena ulangtahun. Pedas dan sedap! (Puji diri sendiri)
Selendang hadiah dari Cik Seyha cantik. Tq!
Pst, Dracula tu tengah sales dekat Ampang Point. Jauh lebih murah dari harga asal.

Friday, November 23, 2012

Ulangtahun Datang Lagi



ULANGTAHUN. Usia semakin bertambah menghampiri tua dan semakin berkurang menghampiri mati. Alhamdulillah. Sudah 26 tahun hari ini. Tak ada banyak yang hendak dikongsikan. Cuma mahu mengucap selamat buat diri sendiri. Semalam, kebetulan ulangtahun Pekan. Jadi aku dan seorang lagi teman sekerja, Cik Farsha gojes, sama diraikan seisi Pekan Ilmu. Syukur. Terima kasih semua atas ucapan mendoakan hal yang baik-baik. Mudah-mudahan termakbul. 

Amin.

Wednesday, November 21, 2012

Doa Untuk Gaza


"It is not WAR. It is MURDER."
- Noam Chomsky


1434H bermula dengan darah dan airmata nun di sana. Ada sebak yang tersimpan di dalam dada. Ada amarah yang membuar di dalam jiwa. Ada ketidakupayaan yang mengundang hampa. Namun, ada senjata yang dibekalkan YANG MAHA ESA. Doa.

Doa.

Dalam rasa tidak upaya, marilah kita mengangkat tangan dan berdoa untuk saudara kita di sana. Di Gaza. Doa itu senjata kita. 

Israel laknatullah is a war criminal!

Di sana ada airmata
Yang gugur kaku dan kecewa
Dimamah sang peluru dan senjata
Inikah pilihan yang harus dipinta

Di sini aku berdiri
Bumi bertuah yang aku kasihi
Di sana saudaraku terus menanti
Kemanusiaan yang hilang erti

Hantarkan segera darahku ke sana
Agar mereka bisa kembali bernyawa
Jangan kau pudarkan
Semangat yang membara
Biar insan durjana
Melutut di kaki mereka 

DOA dan semangatku tetap bersamamu
Kukirimkan selalu di dalam sujudku
Walaupun kita hanya mungkin bertemu
Darahku semerah perjuanganmu...
(Hairi - Nadi Kita)

Ya, Rabb... sejahterakanlah saudaraku di sana. Amin...

Friday, November 9, 2012

Bye Bye, KL...!


SETELAH dua minggu lebih aku bergelumang dengan demam (akibat langit basah dan berada di kilang percetakan) akhirnya aku mengambil keputusan untuk bercuti! Kira balas dendamlah sebab masa Iduladha tempoh hari aku bekerja.

Jadinya, minggu depan aku akan bercuti panjang. Dari 13 hingga 18 November. Muhahaha. Lama tak? Cik Seyha cantik dan Cik Bella manis sila jangan rindukan saya tau!

Bye bye, KL!

Sunday, November 4, 2012

Novemberku...


NOVEMBER datang lagi. Dalam 12 bulan dalam setahun, November adalah bulan kegemaranku. Aku rasa sesiapa pun boleh teka kenapa. Huhuhu. Ya, kerana aku dilahirkan dalam bulan ini. Sebenarnya, masa aku kecil dulu, aku selalu tertanya-tanya kenapa November menjadi bulan kelahiranku. Kenapa aku mesti dilahirkan di dalam bulan ini? Kenapa aku bertanya? Ketika itu ada dua sebab yang paling utama.

Pertama, November adalah bulan kedua sebelum tahun berakhir. Ini bererti aku hanya menikmati usia genabku selama kurang dua bulan sahaja memandangkan tarikhnya sendiri adalah lewat di hujung bulan. 24hb 11. Kalau masa sekolah dulu, awal November sudah mula cuti sekolah. Jadinya aku tak dapat menyambut lahirku bersama teman-teman di sekolah. Sedih!

Sebab kedua, November adalah permulaan musim tengkujuh menjadi semakin berat di Pantai Timur. Laut China Selatan mula mengganas pada bulan ini. November adalah bulan basah. Langit akan menangis setiap hari dan bumi akan mula menampung air. Lecak di mana-mana dan kedinginan akan menyelimuti. Pernah selama beberapa tahun aku menyambut ulangtahun dalam bulan Ramadhan. Tiada keraian. Hanya ucapan selamat dan masakan kegemaran yang dibikin bonda. Itu biasa. Tahun terakhir ulangtahunku semasa Ramadhan ialah sehari sebelum Syawal. Seisi rumah terlupa kerana sibuk membikin persiapan. Huhuhu. Rasanya ketika masa berbaki lagi 15 minit sebelum jam 12.00 malam 25 hari bulan, baru semua orang teringat dan mengucapkan selamat. Huhuhu. Ia adalah kenangan yang manis sebenarnya. Aku ingat lagi. Aku menerima ucapan itu ketika sedang mencuci tingkap dapur. Mak dan Mifdhal sedang masak ketupat di laman belakang. Lain-lain sedang menukar segala langsir dan alas di dalam rumah. ^_^ Dan takbir sedang sayu bergema.

Tahun ini seperti biasa. November tetap bertamu ketika langit sedang menangis. Langit KL sedang dalam kedinginan, kehujanan dan kebasahan. Seperti hatiku. Huhuhu~ Sedikit tercalar kerana November kali ini bermula ketika bumi sedang bergegar dengan amarah. Kasihan Novemberku. Permulaan yang kurang baik aku kira. Tapi tak mengapa. Bulan masih berbaki 26 hari. InsyaAllah, segalanya akan menjadi baik. Aku sentiasa percaya pada janji Tuhan. Amin.

Selamat datang, Novemberku. Aku percaya kau akan berbaik hati demi esok hari.

When I look into your eyes I can see a love restrained
But darlin' when I hold you, don't you know I feel the same? yeah
Nothin' lasts forever and we both know hearts can change
And it's hard to hold a candle in the cold November rain

We've been through this such a long long time
Just tryin' to kill the pain, ooh yeah
But lovers always come and lovers always go
An' no one's really sure who's lettin' go today, walking away

And if we take the time to lay it on the line
I could rest my head just knowin' that you were mine, all mine
So if you want to love me then darlin' don't refrain
Or I'll just end up walkin' in the cold November rain

Do you need some time on your own?
Do you need some time all alone?
Everybody needs some time on their own
Don't you know you need some time all alone?

I know it's hard to keep an open heart
When even friends seem out to harm you
But if you could heal the broken heart
Wouldn't time be out to charm you?

Sometimes I need some time on my own
Sometimes I need some time all alone
Everybody needs some time on their own
Don't you know you need some time all alone

And when your fears subside and shadows still remain, oh yeah
I know that you can love me when there's no one left to blame
So never mind the darkness we still can find a way
Nothin' lasts forever even cold November rain

Don't ya think that you need somebody?
Don't ya think that you need someone?
Everybody needs somebody
(November Rain, Gun N' Roses)

Tuesday, October 30, 2012

Pembunuhan Aksara [File 002]


AKU dan Epool sampai ke kedai hardware dalam tengahari. Panas makin menyucuk tempurung kepala aku. Aku suruh Epool masuk dan beli apa yang dia nak. Malas aku nak ikut. Tanpa banyak soal, dia pergi dan kembali selepas 15 minit. Aku senyum-senyum tengok apa yang dia beli. Dia pun senyum-senyum jugak. Dia start kereta dan teruskan perjalanan.

Sampai kat tempat yang dijanjikan, Epool berhenti. Dari dalam perut kereta, kami terus memerhatikan shop lot yang terletak di seberang jalan. Menunggu. Dah seminggu aku perhatikan. Mamat tu selalu parking kereta dia tepi lorong. Punyalah bodoh. Tak tahu ke lorong tu bukan tempat parking? Tapi tulah rakyat Malaysia. Memang penuh dengan kebodohan. Parking tepi jalan, sampai jalan semua jem. Parking kat lorong, double parking plus tarik hand brake (memang babi perangai nih), tak bagi signal dan 1001 peel yang sangat menunjukkan spesies homo-sapiens ini memang sebenarnya kurang berakal. Isy, amende yang aku dok membebel nih? Kembali kat mamat tadi. Dia akan keluar dalam pukul 1.00. Lunch. Biasalah. Kalau time melantak, semua orang laju je. Eh?! Sentap plak tetiba.

Epool cuit bahu aku. Sepantas itu, anak mata aku mengekori arah yang ditunjukkan oleh jari telunjuknya yang lurus menunak ke hadapan. Mamat gemuk yang sudah lewat 40-an tu kelihatan terkedek-kedek keluar dari kedai menuju ke arah keretanya yang diparking di tepi lorong tadi. Epool bagi isyarat. Aku angguk. Seperti ninja, dalam sekelip mata kami berdua beraksi bersama kloroform, lalu si gemuk sudah berada di dalam but Proton Saga hijau milik Epool. Aku senyum-senyum lagi. Bayangan kepuasan sudah hampir menjelma dalam kepala hotak aku.

* * *

Aku menyusun gunting, cleaver, gergaji, playar, tukul dan kegemaran si Kevin iaitu skrewdriver di atas meja dengan elok. Penyakit. Aku memang suka tengok semua benda kemas dan tersusun. Sangat menjengkelkan sebenarnya tapi nak buat macam mana. Mata aku selalu sakit bila tengok sepah. Ceh, macam bagus! Aku angkat muka, pandang keliling. Si gemuk masih 'lena', terikat elok di atas kerusi. Ala, kerusi yang macam kat klinik gigi tu. Kitorang rembat masa Epool buat part time kat klinik gigi Bangsar. Tujuannya nak naikkan mood. Nak bagi ada feel bila kitorang buat 'aktiviti'. Hahaha.

Epool tak kelihatan. Dia memang macam tu. Dia takkan join sekali buat aktiviti. Dia cuma sukakan perasaan jadi CSI dan ninja saja. Maksud? Takpe, nanti korang akan faham sendiri. Aku raba poket, keluarkan kotak Sampoerna hijau yang dah hampir lunyai dan lighter cricket warna merah. Kadang-kadang aku rasa kelakar. Masa kerja 7E dulu, ramai customer yang cuma nak lighter cricket. Kalau lighter Aladdin, tak nak. Alasannya susah nak ejas. Apa gila! Tu pun susah ke? Sambil menunggu Kevin, Siti dan Farrah datang, aku nyalakan sebatang Sampoerna dan menghisap-hembusnya rakus.

"N! Woi, giler!"

Tanpa memandang aku dah cam tu suara Kevin. Sial! Datang-datang je nak memekak. Kevin dah tersengih-sengih macam gampang. Tak sabar sangatlah tu. Di antara kitorang, Kevin memang yang paling bernafsu. Farrah paling tenang dan Siti adalah yang paling ganas. Kalau dia dah beraksi, aku pun naik gerun. Aku? Aku orang seni. Aku suka bikin karya. Tapi hari ini bukan harinya untuk aku berkarya. Si gemuk ni terlalu keterlaluan. Jadi dia cuma layak jadi 'permainan' Kevin, Farrah dan Siti. Bukan aku. Hari ini aku cuma ingin jadi penonton.

"Jom! Aku dah tak sabar nih!"

Bayangan setan mula muncul di muka Kevin. Aku dah faham sangat. Si Kevin ni bukan boleh tengok lauk lama-lama. Mulalah naik gila. Aku angguk, bagi izin. Kevin menyeringai macam puaka. Dia berpaling, menapak menghampiri si gemuk yang mula menunjukkan reaksi sedarkan diri.

"Dasar jantan rakus!"

Farrah meludah. Dia memang lebih suka sabar dan menikmati acara dengan perlahan-lahan. Penuh dengan keasyikan. Aku hidupkan lappy. Mainkan lagu kegemaran aku, 'Bye Bye, Blackbird' dendangan Peggy Lee. Siapa peduli kalau lagu ciptaan Ray Henderson dan lirik oleh Mort Dixon itu kali pertamanya diputarkan pada tahun 1926? Aku suka, suka hati akulah. Lagu-lagu tahun 2012 ini kebanyakkannya crap. Langsung takde soul. Takde jiwa! Suara Peggy sedang bergentayangan memenuhi ruang bilik. Sama seperti nafsu Kevin. Sedang bergentayangan dalam benak dia.

Where somebody waits for me
Sugar is sweet, so is he
Bye bye, blackbird...

Ketika inilah Kevin merunjam skrewdriver ke peha si gemuk. Tanpa bertangguh, jeritan mula kedengaran! Kevin memulas-mulas skrewdriver yang sedang terbenam di dalam daging, menyebabkan lemak dan urat saraf turut sama memulas-mulas. Menghasilkan sensasi rasa sakit yang melampau untuk si gemuk dan rasa nikmat yang menggebu-gebu untuk Kevin. Si gemuk menggelupur namun Epool dah pastikan ikatannya cukup kemas. Kevin kemudiannya mencabut pemutar skru itu keluar, sekasar mungkin. Darah terpancut deras ke muka.

"Argggghhhhhh...!!!"

Monday, October 29, 2012

Selamat Ulangtahun

Aku ada kerana kau ada. Terima kasih.
INI merupakan sebuah entri ringkas yang penuh dengan kasih sayang. Selamat ulangtahun kelahiran yang ke-56, ayahku, Shamsudin Ismail. Terima kasih kerana menjadi ayah yang penuh dengan kasih sayang walaupun garang. Huhuhu. ^_^

p/s : Hari lahir ayah semalam, 29 Oktober. ^_^ Semalam juga genab setahun abangku, Allahyarham Shahrul Anuar Ibrahim kembali ke rahmatullah. Al-Fatihah. Semoga rohnya aman dan berbahagia di alam sana. Amin.
Sentiasa dalam kenangan dan ingatan. Al-Fatihah.

Sunday, October 28, 2012

Maka Berkatalah Si Kata-Kata...


ALHAMDULILLAH. Seketika tadi Kak Ct Nazariah telah meng'pm' (ini pun boleh?) aku untuk menyampaikan khabar bahawa cerpen aku 'Jebat, Saat Darahmu Membasahi Taming Sari' telah selamat diterbitkan di dinding Warna Kaseh. Owh... gembira saya! Bagi kawan-kawan yang kita suka dan tak suka yang sudi membaca karya aku yang tidak seberapa ini, silalah klik pada gambar cover merah di bahagian Pena Aku. Huhuhu! Sempat saja promosinya. ;p

Apa yang sebenar-benarnya yang ingin aku sampaikan di sini ialah aku sedang gembira dan terharu dengan sokongan yang diberikan oleh mereka-mereka yang telah membaca karya aku. Walaupun kuantiti mereka yang menyokong ini tidaklah seramai peminat RAM (misalnya~ hahaha), namun cukup untuk membuatkan aku cukup bersemangat! Alhamdulillah dan insyaAllah aku akan terus percaya kepada rasa ingin menulis ini. Ia adalah anugerah Rabb yang penuh dengan kasih-sayang. ALLAH SWT tahu anugerah-NYA inilah yang menjadi nyawa jiwa rasa aku selama ini. Alhamdulillah. Terima kasih, Rabb.

Ini adalah entri yang penuh dengan ucapan terima kasih. Terima kasih kerana memberikan aku semangat. Terima kasih!


Antara ucapan yang sedang menyemarakan jiwa.
(Ehsan warnakaseh)

Monday, October 22, 2012

KL ~ Elegi Tangisan Langit


TANPA aku sedar, masa semakin berlalu dan musim basah telah bertamu kembali. KL sedang dalam kedinginan lewat kebelakangan ini. Aku yang sentiasa gagal menahan rasa dingin telah bermalam-malam tidur dengan memakai stokin. Sejuk. Sesejuk hatiku yang semakin membeku.

Begitukah?

Semasa di PD tempoh hari, salah seorang penceramah motivasi yang cukup handal, bernama En. Azman, ada berkongsi sebuah (?) teori. Begini kurang lebih bunyinya.

"Ada tiga jenis manusia dalam menggelumangi situasi. Pertama, manusia jenis lobak. Kedua, manusia jenis telur. Ketiga, manusia jenis serbuk kopi."

Beliau memberikan air yang sedang mendidih sebagai metafora untuk situasi. Apakah yang akan terjadi apabila lobak, telur dan serbuk kopi di dalam tiga periuk yang berisi air mendidih? Mudah. Lobak akan menjadi empuk, telur akan masak dan air kopi akan terhasil. Betul? Jadi apakah perkaitannya dengan sifat manusia?

Dapat aku perjelaskan satu-satu di sini. Golongan manusia yang pertama iaitu jenis lobak. Lobak secara fiziknya adalah bersifat keras. Namun, apabila dia masuk dan bergelumang dalam situasi yang serba menekan dan memaksa serta tidak menyenangkan, dia akan diempukkan lalu menjadi lembut dan lemah. Hasilnya, dia akan terus diinjak-injak dan diperkudakan. Situasi tidak berubah. Tetap panas dan membara.

Golongan manusia yang kedua adalah jenis telur. Sama. Tapi kali ini psikologi berbalik. Orang yang jiwanya lembut namun terjun ke dalam situasi yang serba tidak mengerti, mencabar dan menyakitkan, dia akan terdidik untuk menjadi keras. Tamsil telur yang cair dan lembut menjadi masak dan keras. Seorang diktator lahir dan dia akan cenderung menyakiti orang lain di sekelilingnya pula. Jiwa besi. Situasi tetap tidak berubah. Terus panas dan membara.

Akhir sekali golongan yang ketiga iaitu jenis serbuk kopi. Golongan ini serba mengerti diri. Tahu apa kemampuan dan kehendak diri. Tegas. Jadi bila dia masuk ke dalam situasi, dia yang akan menangani situasi dan mengubahnya. Lihat serbuk kopi di dalam air panas. Serbuk kopi tetap ada dan tetap hitam. Tetapi dalam masa yang sama air mendidih yang jernih turut berubah ke warna hitam malah menghasilkan aroma kopi yang harum dan rasa yang menyelerakan.

Barangkali aku terletak dalam golongan yang mana? Aku pernah terfikir bahawa aku adalah serbuk kopi. Kerana itulah aku tinggalkan sesuatu (seperti UPMKB dan MIG) supaya aku tidak berubah. Aku masih serbuk kopi yang sama. Cuma masih gagal menghitamkan air didih. Itukah aku? Untuk situasi lain dalam kehidupan pun sama. Aku tidak dipengaruhi oleh kehendak orang. Aku tetap mahukan apa yang aku mahu. 

Tetapi.

Kedinginan dan kebasahan yang ditangiskan oleh langit menyebabkan aku banyak berfikir. Apakah hatiku sudah semakin keras sekarang? Adakah aku sudah berubah menjadi telur? Telur yang sedang perlahan-lahan mengeras di dalam air mendidih. Hurm...

Langit, berhentilah menangis. Aku rindukan hangatnya matahari dan kepanasan yang selalu mendodoikan tidurku saban malam. KL, lenyapkanlah awan mendung dan kabus dingin yang menyelimuti dada langitmu. Aku mahu menikmati keindahan bandaraya ini.

Aku merindui...

Tuesday, October 16, 2012

Hujah Pembelaan

Pandangan yang berbeza. Pengalaman sendiri.
(Ehsan Google)

BILA memperkata tentang bahasa, aku adalah orang yang berasa senang dan bertanggungjawab untuk memperjuangkannya. Huhuhu. Aku paling menyenangi ketegasan Puan Nisah Haron yang bersungguh mahukan bahasa dieja dengan betul dan mengharamkan sistem ejaan SMS. Apatah lagi gaya remaja dewasa ini yang gemar menggunakan bahasa 'Ewww'. Apakah bahasa Ewww? Contoh adalah seperti di bawah.

"Aq sukew diew. Seyes. Tp ta taw diew sukew aq x?"

Atau

"Titew nk tidow da. Gud8!"

Maaf kalau contoh di atas tidak menepati gaya Ewww yang sebenarnya. Aku tak tahu. Tapi lebih kurang macam itulah bunyinya. Hahahaha~ Kadang-kadang aku sendiri ngeri untuk membayangkan bagaimana anak-anak muda ini akan menguasai bahasa Melayu selepas menginjak dewasa. Sungguh ngeri. Bayangkan, cucu aku kelak mungkin akan bercakap begini ;

"Granny, titew ta sukew lorgh. Titew bowink."

Pasti ringanlah tangan aku ni nak singgah ke pipinya. Sedih! Minta dijauhkan. Oleh sebab inilah, aku berfikir dengan sepanjang-panjang pemikiran sebelum memulakan penulisan cerpen bersiri terbaharu aku di blog ini yang memakai judul 'Pembunuhan Aksara'. Aku teringin nak bereksperimentasi dengan gaya sendiri yang sebelum ini terdidik dengan karya yang menggunakan bahasa yang baik. Cerpen ini sungguh tampil berbeza. Bahasa yang digunakan adalah bahasa sehari-hari yang bercampur-baur (atau pasar). 

Aku bukan sekadar suka-suka. Tapi nak kata ada agenda tersembunyi di sebalik penulisan begini pun tak juga. Jadi apa sebenarnya yang cuba aku buktikan melalui 'Pembunuhan Aksara' ini? Huhuhu~ tak lain tak bukan, adalah pendekatan. Aku sedar, tak ramai orang di luar sana yang benar-benar rajin untuk menelaah karya yang bagus, menggunakan bahasa yang tersusun dan tinggi (Pn. Ainon PTS) mahupun bersifat sastera. Tidaklah pula aku setuju dengan agenda untuk melacurkan bahasa semata-mata untuk menarik golongan ini supaya membaca. Apalah gunanya menghidangkan makanan segera kepada pengidap obesiti semata-mata untuk melariskan makanan tersebut? Benarkan?

Aku sebenarnya ingin mencuba sisi yang lain. Itu yang sebenar-benarnya. Genre slasher adalah subgenre yang selalunya jarang didekati oleh penulis. Malah, ada yang gemar melabel penulis seperti ini sebagai psiko atau ada sesuatu yang sedang rosak dalam jiwa mereka. Satu sifat yang selalunya segar dalam masyarakat pada hari ini ialah cenderung untuk menolak sesuatu yang tidak sehaluan dengan mereka. Orang-orang yang terasing jiwanya akan selalunya terus diasingkan. Aku terkenang sebuah filem yang diperankan oleh Depp berjudul 'Chocolat'. Mengisahkan dua beranak yang membuka sebuah kedai menjual aneka juadah coklat (coklat dikatakan godaan yang bersifat dosa) dan enggan ke gereja pada setiap Ahad. Mereka dimusuhi oleh seisi pekan atas hasutan dari Ketua Bandar. Hanya kerana idea mereka berbeza, mereka dipandang seperti makhluk asing yang perlu dihalau (atau dihapuskan) demi mengekalkan kesejahteraan yang sedia ada. Alangkah anehnya idea ini.

Aku selalu percaya, yang aneh dan berbeza itulah yang selalunya membawa sensasi yang menyegarkan. Jiwa akan berasa terkurung dan lemau sekiranya kita terus berpaksi pada suatu hal yang sama untuk satu tempoh yang lama. Orang-orang selalu mahukan pemikiran yang di luar kotak. Tapi secara jujur, aku melihat masyarakat sebenarnya jarang boleh menerima idea yang di luar kotak ini. 

Aku terkenang lagi seorang teman lama yang aku pernah kenali semasa di akedemi dulu. Ayam. Aku rasa ramai yang kenal dia ni. Aku tak fikir orang-orang biasa dalam masyarakat boleh menerima manusia seperti Fared Ayam ini di kalangan mereka. Ada betulnya kata Ayam ;

"Kita yang menentukan komersial. Kalau kita berani ke depankan idea kita dan bertahan, ia mungkin boleh jadi komersial dan akhirnya diterima oleh khalayak."

Malangnya, dalam dunia hari ini, orang-orang lebih senang mewarisi dan meneruskan kebiasaan. Perkara yang luar biasa dianggap tak munasabah, perlu dihentikan dan gila. Menyebabkan tak ramai yang berani bertegas dengan pendirian dan membebaskan diri seperti yang dilakukan oleh si Ayam ini. Aku tak kata dengan hanya berkelakuan pelik, berpakaian cara berbeza dan bercakap dengan hal-hal yang sukar difahami saja adalah bukti kalian boleh membebaskan diri. Interpretasi dan apresiasi setiap orang adalah berbeza-beza. Kerana itulah idea bersifat subjektif. 

Maka, dengan subjektifnya sesebuah karya itu, maka aku hasilkan 'Pembunuhan Aksara'.

I rest my case.