Monday, December 20, 2010

Zzzz... ( Aku Bersimpati )


HAIRAN aku. Kadang-kadang terasa begitu susah untuk memperjuangankan karya sastera di negara ini. Di kalangan teman-teman sendiri (malas nak pergi jauh kepada golongan pemimpin), membaca buku sastera adalah suatu hal yang jarang sekali dapat dikupas bersama. Rata-rata teman memilih untuk membaca buku popular saja. Baguslah! Sekurang-kurangnya kalian membaca.

Tapi tidakkah terasa sayang? Menghabiskan masa berjam-jam (mungkin berhari-hari) menelaah halaman yang beratus-ratus muka hanya untuk membaca kisah cinta? Ops! Maaf kalau ada yang terasa. Tidak bersalah kalau hanya membaca kisah cinta. Langsung tidak. Cumanya, dunia bukankah lebih luas dari itu? Masih perlukah mencari kisah cinta dan air mata, kekasih dirampas, cinta terhalang sedangkan dunia sedang bergolak hebat? Bacaanku yang terbaharu misalnya, "Serigala Dan Sekuntum Tulip" yang dicanai baik oleh SM Zakir (penulis kesayanganku), usai membacanya aku jadi berfikir, menghadam dan meneroka kehidupan dari suatu sudut dunia yang lain. Bukankah itu seronok? Bukanlah aku sedang meninggi hidung dengan mengatakan yang bacaanku adalah pilihan yang terbaik semata-mata. Tidak sama sekali. Bacaan yang baik adalah subjektif. Terpulang pada penilaian kalian.

Ramai yang beralasan, payah membaca karya sastera. Gaya bahasanya : Fuh! Berpeluh-peluh. Nanti sambil membaca, sambil menelaah kamus. Bersusah payah mencari makna kata yang kurang dimengerti atau mungkin tak pernah didengari, jauh sekali diketahui ertinya. Kurang seronoklah begitu! Pada mereka yang cakap macam tu, kalian sebenarnya pernah baca karya sastera atau tidak? Tak semua karya sastera yang menggunakan bahasa tinggi. Ada yang santai sahaja, cuma pengisiannya. Pengisian sesebuah karya sastera itu yang menjadikan kedudukannya lebih bermartabat! Lagipun, apa salahnya dengan bahasa sastera? Kalau sesetengah dari kalian sanggup membaca karya dalam bahasa Inggeris, dan bermula dengan menyemak kamus untuk memahami bahasa asing tu, jadi kenapa tak sanggup lakukan hal yang sama dengan bahasa ibunda sendiri? Kenapa harus malu menjadi Melayu yang tak tahu berbahasa Inggeris sedangkan lebih memalukan menjadi Melayu yang tak memahami bahasa Melayunya dengan baik!

Aku bukan hebat pun. Kalau baca "Rapsodi" hasil tukangan Zaen Kasturi pun aku masih muntah, membaca "Hujan Pagi", "Langit Petang" dan "Salina" A. Samad Said pun aku boleh demam menjelang khatam. Aku cuma sedih. Dan tak faham dengan mentaliti orang Melayu kita ni. Bahasa orang dijulang-julang, bahasa sendiri sekadar melukut di tepi gantang. Semasa bermesyuarat dengan wakil dari stesen tv berbayar yang terkenal di Malaysia tempoh hari, mereka dengan sinisnya mengatakan ini kepada Mimie,

"Kami suka baca beats awak ni. Banyak bahasa yang hebat seperti penasaran, terpempan dan sebagainya..."

Penasaran dan terpempan adalah bahasa yang hebat? Aku lekas menjelma menjadi patung yang bingung tercengang. Aduhai bangsaku... paling menarik seorang pelajar praktikal dari sebuah kolej seni swasta yang terkenal juga di Malaysia. Aku tugaskan dia membaca skrip dan bagi komen. Selang dua minit dia tanyakan pada aku,

"Akak, 'gonggong' tu apa?"

Aku jadi keras. Tapi dengan suara penuh simpati aku jelaskan juga padanya apa itu gonggong. Dia angguk faham. Dua minit kemudian, dia bertanya lagi,

"Akak, 'lintah bulan' tu apa?"

Aku jadi keras lagi, masih dengan suara simpati aku jelaskan juga padanya bagaimanakah kejadiannya lintah bulan itu. Dia angguk-angguk dan kembali khusyuk. Pada dua minit seterusnya, aku mendengar ini,

"Hmm, akak... 'bunian' tu apa?"

Oh... oh... oh... aku menepuk-nepuk dahi, terus mengeras dan tak mampu bersimpati lagi. Aduhai bangsaku. Tolonglah berhenti menjadi malas, sombong dan malu dengan bahasamu sendiri. Kenali dan sayangilah bahasa kita. Aku rasa, cara mudah untuk mulakannya adalah berjinak dengan karya sastera. Di dalamnya terkandung bahasa Melayu yang baik susunan dan penggunaannya. Jangan terkurung dalam momokan minda sendiri. Keluar dan bebaskan pemikiran kita! Jangan terpasung dalam belenggu yang melabelkan bahasa sastera itu bahasa yang mendalam dan terawang-awang. Cuba kenali dan cintai.

Aku pernah menjadi peminat tegar Ahadiat Akashah... dan aku mulai benar-benar serius membaca karya sastera hanya selepas aku berusia 19 tahun. Apa yang aku cuba nak sampaikan adalah masih belum terlambat untuk beralih arah. Percayalah, membaca karya sastera nikmatnya lebih enak dan manis. Semestinya memberikan kepuasan yang lebih berbanding hanya menelaah karya popular. Aku jadi tenggelam dalam dunia buku kalau membaca naskah sastera. Kalau baca "Salina", aku seakan dapat menghidu kebusukan tandas yang berlumut di Kampung Kambing. Kalau baca "Sekuntum Kembang Di Sayap Jibril", langit akan beku dan putih salji terhampar di mana-mana sehingga hitam menjadi pudar. Kalau baca "Tulang-Tulang Berserakan", aku akan mendengar peluru bersipongan dan letupan granit yang membingit.

Bacalah... dan lupakanlah kisah cinta yang tergolek di sana-sini...!

Wednesday, December 8, 2010

Pembawa Khabar Gembira


HARI ini aku menerima khabar yang cukup indah. Cukup manis. Cukup segala-galanya. Khabar yang serta merta membuatkan aku langsung mengenang. Terbang pulang ke tanggal 15 Mei 2005. Tanggal pertama aku diketemukan dengan si dia. Sahabat yang masih bernama sahabat sehingga ke hari ini... sahabat yang masih bernama sahabat selepas 5 tahun, 6 bulan dan 23 hari berlalu sejak dari hari pertama kami bertemu.

Kami bertemu di parking lot. Bersapa mesra dan kebetulan menuntut dalam jurusan yang sama. Jadinya terus seiring bersama. Sahabatku ini memesrai kehidupan yang penuh liku. Dan liku2 ini gagal menewaskan dia sebaliknya menjadikan dia tumbuh sebagai wanita yang sekeras kersani. Jiwanya kukuh. Dia sentiasa yakin dan tahu apa yang dia nak. Hal inilah antara hal yang paling aku kagumi dan cemburui. Dia tak gentar untuk berjuang mempertahankan apa yang dia mahukan. Pernah ada suatu hal yang menyebabkan persahabatan aku, dia dan teman-teman lainnya dilitupi mendung seketika... namun pada tika itu, dia tetap sudi menjadi matahari yang masih menghangatkan aku walaupun hadirnya cuma di balik awan. ^_^

Dia adalah sahabatku yang istimewa, teman yang sentiasa ada, adik yang manja dan lawan yang menguja. Huhuhu! Jangan sampai kami lawan berdebat, memang dahsyat! Terkadang orang2 keliling pandang memandang, disangkanya kami sedang bergaduh besar. Hahahaha... mengenang masa lalu yang manis menyebabkan aku nyaris gagal mengawal emosi. Serasa kolam jernih di kelopak mata sedang memberat. Sahabatku itu sudah membawa separuh dari jiwaku pergi. Dari saat dia menjadi tunangan orang... dan seterusnya menjadi yang halal untuk seorang lelaki yang bernama suami, aku sedar yang sahabatku takkan selapang dulu. Dia sudah punya tanggungjawab yang lebih besar untuk memurnikan rumahtangganya berbanding menghabiskan masa bergebang dan berseronok dengan aku. Huhuhu... aku faham tu. Tapi dia memang sahabatku yang manis! Aku mendapat penghormatan untuk menjadi pengapitnya pada hari bahagia dia melangkah ke dunia baru sebagai seorang wanita yang menyempurnakan separuh dari agamanya, dan pagi tadi, aku menjadi orang kedua (selepas suaminya) yang menerima khabar yang cukup mewarnai hati dengan kegirangan dan kesyukuran.

Alhamdulillah! Duhai RABB... Kau telah melimpahkan sahabatku dengan anugerah yang tiada tara. Aku masih belum putus mengucap syukur. Aku sungguh-sungguh mendoakan agar tempoh yang bakal berlalu ini penuh dengan rahmat-Mu, ALLAH... dan semoga Kau menyelamatkan sahabatku sehingga sampai waktunya. Amin... Sahabatku, aku sentiasa mendoakan yang baik-baik untukmu.

Terima kasih kerana menjadi sahabatku. Terima kasih untuk waktu-waktu yang telah kita kongsi bersama. Terima kasih dan semoga selamat dirimu hendaknya. Amin...!

Tuesday, November 23, 2010

Terima kasih, Tuhan, Bonda Dan Ayah...!

HARI ini 24 November 2010, genab 24 tahun aku diberi izin oleh ALLAH yang sarat dengan sifat Ar-Rahman dan Ar-Rahim untuk terus bernafas. Alhamdulillah... selaut syukur aku panjatkan kepada-Mu, RABB... hanya Kau yang Maha Mengerti dan Maha Mengetahui. Aku dilahirkan di Hospital Besar Kuala Terengganu, 24 tahun yang lalu tepat jam 12.15 tgh malam oleh bondaku yang bertarung nyawa selepas tiga bulan berjuang di hospital untuk mengekalkan di dalam rahimnya. Bondaku yang tercinta, Zawahir Binti Salleh telah keguguran sebanyak dua kali sebelum mengandungkan aku. Jadinya rahimnya lemah. Kerana ALLAH sudah menetapkan bahawa aku akan lahir ke dunia, maka lahirlah juga seorang Nurul Mardhiah yang berbintikan Shamsudin Ismail dengan berat sebanyak 4.10kg (beratkan? hahaha!). Nurul Mardhiah, ertinya Cahaya Yang Diredhai Dan Disayangi.

Aku masih ingat kata-kata ayah (seperti yang diceritakan kepada aku) semasa pertama kali dia melihat aku di balik cermin kaca yang jernih, dia tercari-cari yang mana satu puterinya. Apabila ditunjukkan ke arah aku, dia berkata begini ;

(ketawa) "Ingatkan budak mana tadi. Bulat dan hitam je!"

Hahaha... kulit aku memang gelap. Ayah adalah seorang lelaki yang aku gelarkan sebagai "Superman". Semasa cikgu tanya aku, siapakah superhero anda, aku jawab : Ayah! Di mata seorang anak kecil (ketika itu), ayah aku memang hebat. Dia boleh baiki hampir apa saja. Dia tahu menukang, tahu segala-galanya. Dia bekerja keras untuk membesarkan aku dan adik beradik yang lainnya. Ayah kuat, dia tak pernah sakit. Sehinggakan apabila dia sudah tua sekarang dan mulai sakit-sakit, aku jadi tersedar yang ayahku adalah manusia biasa. Bukan superman. Ayah sangat garang. Sangat-sangat garang. Tapi ayahku juga penuh dengan kasih sayang. Dia tak pernah merungut membanting tulang demi menyelesakan kehidupan kami anak beranak. Rumah indah yang tersergam di kampung, yang kami diami sekarang dibina oleh tangannya sendiri. Dengan kudrat dan keringatnya. Aduhai ayahku sayang... Aku tak mungkin dapat ayah yang lebih baik darinya.

Ibuku adalah wanita yang cukup mandiri dan tabah. Selama 24 tahun aku hidup, boleh dihitung dengan jari sebelah tangan sahaja, berapa kali aku melihat dia menangis. Dia adalah wanita yang sedar diuntung. Tak pernah merengek untuk diberikan kemewahan. Wang gaji ayah yang serba sedikit diaturnya cukup baik : mana untuk membeli barang dapur, mana untuk belanja anak-anak, mana untuk belanja hari raya. Aku tak pernah kebulur tak makan. Aku tak pernah tak berganti baju baru di hari raya. Kami tak mewah, tapi semuanya sentiasa cukup. Ibu selalu mengajar aku supaya tak mengharapkan jasa orang. Biar kita hidup dengan apa yang ada. Biarlah kita menyimpan sedikit2 dan membeli keperluan secara perlahan, asalkan jangan diamalkan sikap berhutang keliling pinggang. Aduhai bondaku kasih... aku juga tak mungkin dapat ibu yang lebih baik darinya.

Aku bersyukur dengan apa yang aku ada selama 24 tahun yang telah aku tempuhi ini Mungkin masih banyak yang belum aku capai, tapi tak mengapalah... aku akan berusaha memperbaguskan kehidupan. Apa yang ingin aku katakan adalah, andainya aku mati pada esok hari... aku redha dengan kehidupan yang aku ada pada hari ini dan semalam.

Terima kasih, Tuhan... Kau berikan aku nyawa dan kesempatan untuk berhidup di bawah kasih sayang-Mu. Terima kasih ayah dan bonda... kalian mempertaruhkan seluruh kehidupanmu untuk memanusiakan aku.

Monday, November 22, 2010

Mengunyah Serigala dan Tulip!


SANGAT gembira... sangat-sangat teruja! Ahaks! Over-dose pula aku nih! Hahahaha... bukan apa, sudah sekian lama menjeruk rasa dicemburukan oleh saudara benua suluk akhirnya ahad lalu semasa merewang di KLCC, aku telah menjumpai sekaligus membeli naskah SERIGALA DAN SEKUNTUM TULIP hasil tukangan penulis yang cukup aku gemar iaitu SM ZAKIR. Terima kasih kepada pensyarahku (benua suluk) kerana telah memperkenalkan aku kepada karya-karya Zakir. Pertama yang aku khatam ialah SEKUNTUM KEMBANG DI SAYAP JIBRIL. Aduh! Aku sedang diterbangkan sihir kata-kata!

Berbanding karya-karya beliau yang sebelum ini, kumpulan cerpen kali ini lebih santai aku kira. Mengunyahnya mudah sedikit. Dari segi gaya bahasanya maksud aku. Tapi malu untuk aku akui, aku masih belum khatam lagi. Aku sungguh letih sejak dua menjak ni. Hairan juga dibuatnya. Barangkali aku perlu mengambil makanan tambahan seperti vitamin mungkin. Semalam sebelum lena mencuri masa membacaku, aku hanya sempat menghabiskan dua buah cerpen sahaja. Pagi tadi sementara menunggu ke tempat kerja, aku rembat sedikit masa untuk menghabiskan sebuah cerpen lagi. Aduhai, masih ada 17 buah cerpen lagi... aku ingin benar segera menghabiskan kesemua 20 buah cerpen yang terkandung di dalam naskah terbaharu Zakir ini!

Terima kasih juga buat cik abang yang menyumbang separuh dari harga buku ini. Ahaks! Bukan tak mampu nak bayar kesemuanya, tetapi sengaja nak bermanja. Lagi pun esok adalah hari....... huhuhu! Kira hadiah untuk saya la ni! ^_~

Selepas usai aku khatam menghabisi naskah ini, aku akan ulas di dalam blog yang satu lagi. Buat masa sekarang, aku mahu gigih berperang melawan kantuk yang sedang enak bermaharajalela! Berusahalah!

Sunday, November 21, 2010

Hari-Hari Dalam Kehidupan


AKU susah untuk memperjelaskan kepada semua orang apa sebenarnya yang sedang terpasak dalam hati aku ni. Lewat dua bulan kebelakangan ni, hati dan minda aku dihambat kerunsingan yang macam-macam. Kerjaya, keluarga, teman-teman, cita-cita dan cinta... adalah antara yang sedang membaurkan rasa. Kata orang, kita tak tahu dan adakalanya tak nampak apa salah kita kalau tak diberitahu. Tapi sesudah diberitahu pun, aku masih gagal menemukan apakah salah aku yang sebenarnya.

Adakah aku ni memang spesies batu dan konkrit yang memang tak sedar diri dan tak tahu kesalahan sendiri? Ataupun aku ni memang tak bersalah langsung. Sudah menghampiri tempoh genab 24 tahun aku diberikan ALLAH nyawa dan kesempatan untuk hidup di atas muka bumi-NYA ini. Sudah berkali-kali aku berbalah dengan teman-teman, ahli keluarga dan sesiapa sahaja dalam hidup aku ni. Aku bukan batu. Aku manusia yang ada hati dan perasaan. Aku selalu bercermin, menengok refleksi diri sendiri dan menimbang-nimbang, berfikir dan bermuhasabah. Aku mencuba untuk tidak hipokrit. Seingat aku, aku tak pernah terniat untuk menyusahkan orang, menyakiti orang, masuk campur dalam urusan orang... tapi orang-orang selalu mencari ruang dan peluang untuk menyakiti aku.

Apakah maksud kehidupan yang sempurna?
  • Kerja kerajaan (supaya ada pencen, dapat bonus tahunan, senang nak buat pinjaman bank, hospital yang murah (kalau bersalin ataupun dapat penyakit kronik, kemalangan dll), waktu bekerja yang tetap, dll yang aku tak pasti pasal aku tak kerja kerajaan!)
  • Perkahwinan yang besar-besaran pasal hanya sekali seumur hidup.
  • Suami / isteri yang elok parasnya (paling tidak, sedap mata memandang) dan punya pekerjaan tetap (seeloknya kerja kerajaan juga).
Adakah hanya apabila memenuhi semua perkara di atas ni barulah kehidupan seseorang itu jadi sempurna? Kalau seseorang tu punya cita-cita untuk mengembara ke seluruh tempat (paling tidak, seluruh Malaysia) dan bekerja secara freelance, menulis mengikut cita rasa, kemudian mengimpikan majlis perkahwinan yang ringkas, akad nikah dan kemudian majlis makan dengan menjemput jiran serta sanak saudara terdekat sahaja : Maka ini dikatakan satu hal yang memalukan dan jauh dari mencapai tahap kesempurnaan!

Seumur hidup aku, aku tak pernah mengimpikan untuk hidup mewah. Aku hanya mahukan kehidupan yang sederhana ; tak senang sangat tapi tak susah. Ada rumah yang selesa untuk berlindung, ada kenderaan untuk mudah bergerak, dapur yang tak putus lauk dan beras serta duit lebih untuk simpanan dan berbelanja sekali-sekala. Aku selalu percaya, kehidupan yang sederhana lebih membuatkan kita menikmati dan menghargai kehidupan. Berhabis wang untuk menyedapkan mata orang memandang, apakah keuntungannya kepada kita?

Aku cuma mahukan kehidupan yang tenang. Suami yang baik yang dapat menjaga, menyayangi dan melindungi aku, kewangan yang stabil (tak perlu mewah), kawan-kawan yang memahami dan menghiburkan serta keluarga yang sentiasa ada dan menyokong aku dari semua sisi. MAcam mana aku nak fahamkan semua orang supaya jangan semudahnya menilai aku. Tak perlu susah payah memahamkan aku bagaimana aku perlu mengatur hidup aku sendiri. Kalau tak suka, aku tak pernah kisah pun. Mulut aku pun, aku sendiri yang suap. Aku tak susahkan korang, jadi tak perlu nak susah hati dan sakit mata tengok kehidupan aku. Aku bahagia. Sekurang-kurangnya, aku tahu apa yang aku nak.
  1. Aku tak pernah kahwin dan kemudian masih curang.
  2. Aku tak pernah terfikir nak membelakangkan keluarga dan kemudian kahwin lari.
  3. Aku sentiasa ukur baju di badan sendiri. Tak pernah terfikir nak beli dan pakai barangan berjenama sedangkan gaji bulanan berapa saja???
  4. Aku tak paksa diri kahwin dengan pilihan keluarga dan kemudian layan suami macam sampah sarap.
  5. Aku tak pernah nak sibuk-sibuk sindir anak orang sedangkan 'peel' anak sendiri lebih memalukan.
Jadi aku rasa, aku masih lebih baik dari orang-orang yang tengah sibuk sangat nak menyakiti hati aku dan keluarga aku sekarang ni. Terima kasih saja kerana aku memang takkan peduli dengan anjing yang tengah menyalak bukit.

Tak payah sibuk sangat nak jaga tepi kain orang, cuba tengok kain sendiri, entah-entah dah rabak ataupun busuk berselepet tahi!

Sunday, November 14, 2010

Tengok Muka Aku Ni - "Ada Aku Kesah?!"

Kegemukan yang berpunca dari makan banyak dan menjadi satu dosa besar menurut sesetengah pegangan. Aduhai...

KADANG-KADANG aku jadi pening. Susah sungguh kejadian jadi orang gemuk ni. Susah nak beli baju, payah nak beli seluar, gundah nak cari kasut @ selipar, resah nak gayakan fesyen yang sesuai, gelisah nak naik atas penimbang berat... serba serbi tak kena katanya! Tu baru sikit. Jangan ceritalah perasaan menjeruk hati bila buka majalah atau surat khabar. Selain menelan liur melihat model-model yang serba jelita dan bersaiz xs, nyali juga seakan dirunjam dengan tajuk-tajuk seperti ini ;

"Kegemukan menyumbang kepada serangan jantung..."

atau

"Obesiti antara punca datangnya penyakit seperti darah tinggi dan kencing manis..."

Aku tak malu mengatakan yang berat aku adalah 85 kg. Isy, tak payahlah terkejut sangat. Memang 85 kg pun. Berat. Selain dari lemak-lemak yang menggebu ni, aku juga mewarisi tulang dari baka yang besar. Jadinya semasa aku masih kurus dulu, badan aku memang dah besar. Dan semasa aku menimbang berat di The Mines, mesin yang boleh bersuara itu mengatakan begini dengan kuat ;

"Anda gemuk!"

Agak kurang ajar mesin penimbang yang memerlukan dua keping syiling 20 sen untuk menggunakan khidmatnya menimbang berat badanku. Aku bukan jenis orang yang makan banyak. Selalunya jarang mengambil sarapan, dan makan pun nasi separuh dengan dua jenis lauk saja. Ayam dan sayur. Ikutlah, kadang-kadang keli dan ulam (salad @ timun). Malam pun kadang-kadang menu yang sama. Itu kalau hari berduit, kalau tidak memang mencekik maggi mee sahaja kerjanya. Tak pun menanak nasi dan goreng telur. Jadi persoalan besarnya,

"Macam mana aku boleh gemuk?"

Semasa aku darjah 6, aku mengalami tekanan yang sangat kuat sebab pertama kali nak melalui peperiksaan yang besar dalam hidup. Pada masa ini, aku menghabiskan masa seputar 15 jam di sekolah. Percaya tak? Dari jam tujuh pagi sehingga 10 malam. Aku balik rumah untuk tidur saja. Dahsyat. Fokus sungguh aku masa tu. Menyebabkan aku menggemuk tanpa disedari. Aku sebenarnya berlawanan dari orang lain. Kalau korang tengok aku makin gemuk, itu ertinya aku sedang tertekan dan susah hati. Kalau aku macam kurang gemuk sikit (perkataan kurus tak sesuai), itu tandanya aku sedang bersenang hati dan lapang dada. Aku makan setiap kali tekanan. Kalau marah pun aku makan. Makan... makan... makan....! Makin rungsing, makin banyak aku makan.

Sejak dari umur 12 tahun, aku menggemuk dengan pesat. Ramai jugak orang yang memujuk aku, katanya ;

"Awak ni tak gemuk sangat lagi pun..."

Sebenarnya aku tak kisah jadi gemuk. Susah hati, rendah diri dan menjeruk nyali pun tak guna. Menambahkan gelisah sendiri. Aku tak pernah malu menjadi NURUL MARDHIAH SHAMSUDIN yang gemuk, berkulit gelap dan tak berapa nak cantik ni (tapi manisnya ada! ahaks!). Aku bangga dengan diri sendiri. Walaupun pencapaian aku dalam hidup ni tak begitu cemerlang, tapi sekurang-kurangnya masih banyak hal yang mampu aku kecapi dan berbangga dengannya. Aku tak nafikan, susah jadi gemuk begini. Berjalan cepat menangkap penat, kejap-kejap nak duduk. Kaki lenguh, belum campur rasa malas nak bergerak ke sana ke mari. Madam Jane (bos) dah berapa kali menegur aku ;

"N, verry slow la, you! Cepat sikit"

Madam selalu menyuruh aku menguruskan badan. Katanya, badan kurus otak cergas dan idea pun membukit dan melaut. Hari-hari dihulurkan teh herba Cina untuk aku minum. Katanya untuk membuang kolestrol dan menyihatkan badan. Malah, dia melarang aku naik lif, sebaliknya turun naik tangga sahaja. 8 tingkat, bro! ^_^ Merangsang stamina dan mengeluarkan peluh ulasnya. Aku nak ketawa pun ada. Hari-hari meneguk teh herba sampaikan perut memulas-mulas penuh angin dan kepala naik pening berpusing-pusing (aku sebenarnya alahan terhadap produk tradisional, ahaks). Tapi aku sebenarnya memang seorang yang tabah. Ramai yang memerli dan menjadikan tubuh sasaku (perhatikan pemilihan perkataan yang aku gunakan : SASA!) sebagai bahan mengusik dan berlucu, aku sesungguhnya memang tak terkesan. Tak sempat singgah di hati. Apalah yang ada pada cakap-cakap orang? Apa kita hidup di atas kasih sayang dari-NYA di muka bumi ini hanya untuk menyenangkan hati orang. Jadi apa khabar dengan hati sendiri? Adakah dipeduli? Menurut aku, biarlah kita menyenangkan hati sendiri. Asalkan kita tak susahkan hidup orang, orang pun tak perlulah nak susah-susah nak susahkan hidup kita. Jaga diri sendiri sudah!

Aku bukan menulis entri ni untuk puji diri sendiri yang sangat bangga menjadi diri sendiri yang gemuk ni. Tapi untuk berpesan kepada hati, tak usahlah digaduhkan berat badan yang baru naik lagi 5kg ni (sebelum ni berat 80kg, baru timbang tadi... naik lagi!). Itu biasalah. Sekarang aku tengah banyak hal yang perlu difikir dan dirisaukan. Selesai semuanya nanti, barangkali berat badan aku akan kembali ke asalnya (sekitar 75-80kg). Hahaha... atau mungkin tidak. Biarlah! Aku malas nak fikir.

Kalau korang rasa aku memang gemuk dan perlu berdiet untuk kelihatan slim dan menawan, cuba korang tengok muka aku ni...

"Ada aku kesah?"

Wednesday, November 10, 2010

Sepanjang Jalan-Jalan Kenangan

AKU tersenyum sendiri hari ni. Jadi teringat dan mengenang tiba-tiba. Sejak berpindah ke pejabat baru, aku dan Mimie seakan semakin akrab dengan seorang teman sekerja di pejabat. Beliau yang dimaksudkan ialah En. Azhar Mustaffa, senior creative executive katanya, orang grafik! Huhuhu... mamat ni sebaya aku. Lebih mesra dengan nama Ard @ Don Jaxx. Kenapa aku tiba2 memperkenalkan dia ni ke dalam blog aku? Muhahaha... hal ini adalah kerana tempoh hari aku, Mimie dan Ard serta teman wanitanya yang comel bernama Eiyna telah menghabiskan hujung minggu di Melaka. Seronok!

Aku dengan Mimie memang teruja habis pasal mulanya si Ard ni cakap nak ke Banting, ke Pantai Morib sahaja untuk berdiskusi tentang short film kami yang sedang dalam perancangan. Dalam perjalanan kami terlelap membiarkan Ard memandu sendiri. Jauh sungguh ke Banting, fikirku diam-diam. Tiba-tiba kami dihogah Ard supaya bangun. Aku tenyeh-tenyeh mata, terus ternampak papan tanda, SELAMAT DATANG KE MELAKA. Uiks! Terkejut gak tapi tak lama, keterujaan terus mengisi ruang. Maklum saja, jarang berjalan. Sesekali bila dapat kejutan begini, gila kalau tak teruja?! Huhuhu...

Sepanjang malam kami merayau dibawa Ard. Kejap-kejap berhenti bergambar. Teruja sungguh aku. Aku memang suka amat dengan banggunan-banggunan lama yang klasik ni. Cantik amat! Kemudian kami bermalam di tepi Pantai Pengkalan Balak. Tak tidur pun, teruja main air... menikmati alunan ombak. Aduhai! Menikmati menjelang subuh di tepi pantai memang indah. Selepas pagi menjelmakan diri sepenuhnya, Ard bawa kami sambung berjalan. Akhirnya menjelang tengah hari, kami bertolak pulang ke Kuala Lumpur, membawa bersama kenangan indah di Melaka. ^_^

Hujung minggu seterusnya, aku dibawa cik abang pula berjalan. Kebetulan Ard dan cik abang punyai nama yang sama. Ejaannya saja yang berbeza, Ard = Azhar, cik abang = Azahar. Huhuhu. Macam hal. Satu perkara yang aku sangat suka dengan cik abang nih (huh, kalau dah suka tu semuanya indah! Kawan2 sila bertenang ye... jangan menyampah lak. Aku saja berkongsi seronok. Ahaks! ;p) ialah dia memang suka bawa aku ke tempat-tempah indah yang memang aku cukup suka. Kami ke Hutan Simpan Bubu. Air terjunnya... wow! Kepenatan separuh mati jungle tracking (akibat jarang bersenam) sebelum sampai ke kawasan atas air terjun serta merta hilang! Cantik sungguh ciptaan ALLAH... alangkah ajaibnya alam. Mengucap panjang aku. Cantik... kendian aku menggelupur nak mandi. Air yang sejuk jernih seakan memanggil-manggil aku berendam. Tapi katanya ;

"Orang suruh bawak baju salin tak nak. Nak mandi macam mana?"

Sebelum gerak, sebetulnya aku merasa kurang sehat. Jadinya memang bercadang nak berjalan saja, tak ingin nak berseronok dalam air. Ternyata keindahan alam ciptaan RABB memang menyihir dan langsung menyembuhkan aku. Menyesal sungguh rasa hati tak mendengar saranan darinya supaya membawa pakaian salin dan tuala. Huhuhu... Sepanjang bersama dengan cik abang, lokasi berjalan wajib ke air terjun. Rasanya dah lima enam lokasi berbeza kami 'jemba'. Suka aku.

Selepas meninggalkan Bubu, kami ke Lenggong, menjengah Tasik Raban nan indah. Wow... angin sepoi seakan menyambut selamat datang. Saujana mata memandang keindahan tasik yang luas beralun. Ya, ALLAH! Indah damainya bukan main. Terasa lapang dada dan tenang jiwa. Dia memang tahu mengambil hati. Dia sendiri maklum resah gelisah serta penat lelah aku lewat kebelakangan ni. Apabila berhadapan dan bermesra dengan alam begini, semua rasa yang kurang enak itu seakan dibawa pergi dari aku. Terima kasih, sayang! ^_^

Aku sangat bersyukur kepada Tuhan kerana mengurniakan kawan-kawan dan kesayangan yang baik dan rajin membawa aku menengok dunia. Terima kasih banyak-banyak kepada En. Azahar (malam saya) dan En. Azhar (Ard @ Don Jaxx) yang sudi memeriahkan hidup saya ni dengan membawa saya berjalan. Lain kali bawa lagi ye? Huhuhuhu...

Sepanjang jalan-jalan kenangan, aku semakin meranumi dan memesrai kehidupan...!

Keindahan ciptaan RABB yang Maha Esa

Air terjun Hutan Simpan Bubu

Cik Abang yang tengah rungsing dan larikan diri sebab aku tengah menggelupur nak mandi! Ahaks!

Tasik Raban, Lenggong... aku sedang dibelai angin sepoi yang hampir melenakan.

Bandar Hilir, Melaka. Ard dan Eiyna ketawa menggeleng kepala menengok keterujaan aku.

Cantik...

Bandar Melaka nan klasik

Pantai Pengkalan Balak yang mengujakan

Tuesday, November 9, 2010

Gita Inderaloka

Kalau bulan bisa bicara,
Aku akan menyuruh ia diam...

Kalau angin sedang mengalun gita,
Aku akan meminta ia nyenyat...

Kalau jeladari mengulum wirama dalam gulungan bena,
Aku akan membiarkan khali meraja...

Setelah diam sang cendera,
Setelah nyenyat sang pawana,
Setelah khali sang jeladari dan bena,
Dan setelah usai semesta bisu tanpa kata...

Aku akan meminta,
Sang Dia mula memetik kecapi cinta,
Aku mahu mendengar tunaian nada,
Menarikan gemalai irama di bibirnya...

Kerana di situ aku menemui bahagia...
Kerana di situ aku menganyam dan memintal inderaloka!

Monday, November 8, 2010

Rak Harta Karun

Heaven. Impian aku nak buat camni bila da ada umah sendiri nnt. Huhuhu!

LEWAT kebelakangan ni aku terasa begitu kesibukan sedang merompak masa lapangku habis-habisan sampaikan masa untuk aku bersantai dan bersenang-senang pun sudah tak menentu lagi. Kadang-kadang terasa macam dah tua sangat. Bangun tidur pergi kerja, balik kerja terus tidur. Masa untuk menonton televisyen sudah aku tinggalkan. Enaknya zaman studi, orang azan subuh barulah aku terhegeh-hegeh nak tidur selepas bersenang-senang melayan dvd sepanjang malam. Hasilnya, aku dan Mimie mengheret kantuk ke dalam dewan kuliah. Hahaha...

Tapi itu bukan isu yang paling utama. Yang terutamanya ialah RAK HARTA KARUNku semakin terbiar sepi dan berhabuk di sana sini. Sedih! Kalau dulu, letih macam mana pun paling tidak aku tetap aku membaca satu bab sebelum tidur. Semasa keluar bersama 'cik abang' (^_^) tempoh hari, aku sempat menyambar KUNTUM TULIP BIRU di Kinokuniya KLCC. Aduh, girang hati tak usah cerita. Selepas memiliki dan menguliti SAKURA MENGORAK KELOPAK sekitar 13 tahun yang lalu, hasil tukangan SN Arena Wati ini memang membuai rasa dan berhasil membikin jantung jadi berdetup detap.

Sayangnya, selepas sekian minggu Kuntum Tulip Biru berada di sebelah bantal tidur, hanya 1 bab sahaja yang berjaya aku tekuni. Aduhai... kata-kata yang sedang menyihir berjaya ditewaskan oleh kantuk yang dipintal oleh rasa letih. Buku-buku kesayangan yang menjadi harta karunku semuanya barangkali sudah menyimpan rajuk. Betapa tidak? Aku biarkan mereka bermandi habuk. Jarang lagi dibelek belai dan diciumi (ajaran dari guru, mencium dan menikmati aroma buku sebelum menekuninya ^_~) seperti dulu. Kasihan kesayanganku semuanya. Jiwa terasa kosong jadinya. Otak bagai berkarat.

Sejak meninggalkan zaman belajar, aku selalu merasa kosong. Zaman studi memang indah. Bertemu teman-teman, bergebang, bersembang tentang betapa luasnya dunia. Buku, filem dan lagu, mengkritik, berkongsi idea dan pandangan, bertukar-tukar pengetahuan. Itu semua merangsang hidup! Arghhhhh!!! Dunia memang luas. Tidak sekadar, bagaimana untuk menanak nasi minyak, menggulai terung, menggilap mangkuk pinggang, menenun kain ataupun layakkah Lisa Surihani menang FFM?

Semasa preview filem KEMBAR SIANG di The Curve tempoh hari, aku terserempak dengan En. Hassan Mutalib, pensyarahku semasa di akademi. Pensyarah yang pernah menghalau seisi kelas keluar kerana gagal menghantar tugasan seperti yang ditetapkan (hasilnya kami serik dan tidak lagi mengulang kasalahan yang sama). Pensyarah yang pernah mahu menembak aku dan Mimie dengan senapang gajah kerana bekerja dengan MIG. Pensyarah yang menggelar kami sebagai 'terror of terrorist'. Paling penting sekali, pensyarah yang pernah memberikan aku mimpi ngeri dengan filem GLADIATOR. Aku kagumi beliau. Sebenarnya, ramai pensyarah yang aku benar-benar kagumi semasa di akademi antaranya Tuan Haji A. Rahim Abdullah (kritikan yang sungguh merangsang dan kemas!) dan beberapa nama lagi yang elok untuk aku pendam saja. Kami sempat bersembang. Dan apabila aku dibebelkan tentang 'FILEM' oleh beliau, aku tiba-tiba merasa hidup! Aduh! Terima kasih atas pertemuan ini. Tak banyak, sedikit ia berjaya menyegarkan kelesuan aku.

Banyak hal dah berlalu dari hidup. Kadang-kadang melihat tulisan di blog ni pun aku dah naik menyampah. Bebelan-bebelan tentang hidup sendiri sahaja tak habis-habis. Persekitaran aku sekarang amat melemaukan. Paling menarik, apabila aku buka mulut, aku pernah ditempelak begini ;

"N, jangan la bawak bahasa ASWARA kau tu kat sini! Aku tak fahamlah... (ketawa seterusnya)"

Apakah nasib. Sesekali apabila bertemu dengan teman-teman lama, barulah terasa seronok berlawan kata. Tangan terawang-awang mengalahkan pemimpin politik sampai terkadang menepuk-nepuk meja. ^_^ Sayangnya, teman-teman juga turut dihambat kesibukan. Hidup baru menjadi hijab yang menutup kenangan silam yang muluk-muluk.

Hujung minggu ni aku sungguh-sungguh menyimpan angan untuk kembali membelek belai rak harta karunku, seterusnya menekuni Kuntum Tulip Biru sehingga khatam. Kalau sempat, mahu mengulang baca Sakura Mengorak Kelopak sambil sesekali menjernihkan jiwa rasa dengan membelek beberapa kuntum puisi dari SULUK CINTA dan MEMBURU MALAIKAT. Mungkin kalau benar rajin, aku akan mengintai-ngintai kumpulan drama tukangan Pak Usman. Hujung minggu yang indah! Mudah-mudahan... ^_^

Tuesday, October 26, 2010

Penyakit Sempit


SUDAH agak lama aku tak berblog. Bukan melakukan gencatan seperti yang pernah dilakukan oleh pensyarahku semasa bulan puasa hari tu (hahaha), sebaliknya kesibukan bekerja terlalu merompak masa lapangku. Apa boleh buat. Banyak idea yang hendak dikongsi sama sebaliknya hilang terbang dibawa angin kesibukan.

Cuma hari ni aku melapangkan sedikit masa ekoran hati yang sarat melontarkan soalan. Semalam semasa bekerja dalam sembang, seorang pengarah muda (tak berapa nak muda sangatlah!) 'menyerang' aku dengan satu ayat yang mengandungi ketidakpuasan hatinya terhadap sikap suka mengkritik yang dilakukan oleh aku. Aku tak nafikan, sikap lantang aku dalam memberikan kritikan menyebabkan ada pihak yang kurang senang, panas punggung dan melabel aku dengan tuduhan-tuduhan seperti PESIMIS, PREJUDIS dan sebagainya. Aku terima dengan lapang dada. Pada aku kritikan adalah hak setiap orang. Mereka mengkritik aku yang suka mengkritik ni pun satu kritikan jugak dalam tak sedar mereka.

Jujurnya aku bilang di sini, setiap kali aku melontar buah kritik, aku langsung tak menyimpan niat untuk menjatuhkan sebaliknya aku mahu mereka cuba memberi peluang kepada mereka untuk menilai kembali adakah salah betul apa yang aku katakan. Aku mencari yang terbaik sebenarnya. Mahu industri ini membangun. Bukan mahu menjatuhkan.

Hanya kerana aku mengatakan tajuk sebuah filem ini gagal kerana tidak relevan dengan cerita, dia melontarkan kata-kata ini kepada aku ;

"N, kau tau tak yang kau ni adalah tipikal orang Melayu yang hanya tau dengki dan pandang rendah pada kejayaan hasil kerja orang lain dan hanya tau mengkritik sedangkan kau kena tengok kedudukan kau sendiri dulu dan apa yang kau ada!"

Sambungnya lagi (menariknya ayat ini aku pernah dengar dari mulut seorang pengarah yang cukup aktif bergelar Prof.) berbunyi begini ;

"Kau kena ambil kira macam mana rasanya duduk atas kerusi pengarah, ambil tau kesusahan di belakang tabir dan kekangan masa dan sebagainya baru kau layak mengkritik."

Reaksi aku? Senyum dan cakap begini pada dia ;

"Saya tak pernah terfikir nak jadi pengarah. Malah saya bercakap bukan sebagai penulis skrip pun. Saya bercakap dari sudut penonton yang tak faham kesinambungan tajuk dengan jalan cerita. Lebih dari tu, saya tak bayar sepuluh ringgit untuk ambil tahu apa masalah di belakang tabir."

Sebenarnya korang rasa macam mana? Adakah korang setuju bayar untuk masuk panggung dan menonton filem yang macam haram dan kemudian pergi ambil tahu apa masalah yang menyebabkan filem tu jadi macam haram? Aku bercakap tentang kualiti! Kualiti lakonan dan jalan cerita. Bukan yang mempamerkan unsur kekaguman semata-mata. Kalau ada, itu dikira bonus. Banyak kepincangan yang berlaku sekeliling aku dan adakah aku perlu membisu hanya kerana aku tak pernah berada dalam posisi pengarah? Adakah seorang pengarah sahaja yang layak memberi komen dan kritikan? Atau macam mana?

Aku jadi tak faham dengan pemikiran sesetengah orang. Diberi peluang untuk mengarah sebuah filem, dengan belanja yang besar tentunya, adakah kau tak teringin yang berikan yang terbaik? Aku tak bercakap tentang kereta meletup sana sini sampai kau perlu alasan bajet tak cukup sebab tu tak boleh berikan yang terbaik. Aku bercakap tentang jalan cerita yang bisa membikin jantung kau jadi berdetup detap, teruja dan memuaskan rasa. KUALITI? Agak-agaknya masa sekolah dulu kau belajar tak makna perkataan ni?

Aku tak marah. Langsung tidak. Tapi aku jadi simpati. Kasihan pada pemikiran yang begitu sempit, sesempit kerusi pengarah yang kau duduk tu. Sesempit monitor yang kau hadap tu. Cuba bangun berdiri dan pandang dunia seluruhnya, lalu aku kira kau akan mengerti. Aku jadi teringat pada kajian seorang doktor @ saintis (aku dah tak ingat) terhadap otak orang Asia. Statistik menunjukkan otak orang Asia kekal cantik dan elok di mana ia menunjukkan tahap berfikir yang rendah dan kekurangan dalam menggunakan keseluruhan kemampuan otak.

Hmm... aku rasa kajian tu tepat, maksud aku untuk sesetengah orang! Ops!

Sunday, September 26, 2010

Penderhakakah Aku...?


SEMAKIN lama aku semakin tertanya-tanya, apakah beza antara SEJARAH, DONGENG, MITOS dan LAGENDA? Aku semakin mendapati bahawa empat perkataan ini hanya memperjelaskan satu makna yang sama : KEPERCAYAAN. Orang mengatakan SEJARAH ada satu kepastian. Ianya masa lalu yang dipastikan melalui bukti yang kukuh serta kajian yang menyeluruh. Sejarah adalah sangat penting. Ia adalah jati diri bangsa. Itu adalah pegangan yang pernah aku pegang. Aku pernah jadi seorang pencinta sejarah yang amat sejati.

Kenapa aku menggunakan perkataan 'pernah'? Adakah aku dah tak percayakan sejarah lagi? Adakah kebanggaan masa silam itu tak lagi memilik daya tarikan? Jujurnya aku tak tau. Kadang2 aku jemu sungguh mendengar orang2 mengungkit masa lalu yang sungguh gah. Tapi aku semakin yakin apalah guna masa lalu yang gah itu sedangkan ia SUDAH BERLALU! Kita bukan hidup pada masa lalu. Kita hidup pada masa kini. Pada suatu masa yang orang2 tidak lagi mengagungkan bahasa bangsanya sendiri. Pada masa yang anak2 bangsa sudah tidak tahu lagi menggunakan tulisan warisan nenek moyangnya. Pada ketika yang aku sudah tumpas gagal membezakan mana orang Melayu, Inggeris atau Arab jika hanya melihat pada nama-nama mereka. Aaron boleh jadi orang Melayu. Alex boleh jadi orang Melayu, Andika boleh jadi orang Melayu, Aminurrashid pun boleh jadi orang Melayu.

Aku singgah ke dalam sebuah blog yang kelihatan begitu unik. Tapi ada satu ruang dalam blog tu yang membuat aku termenung seketika. Wanita yang begitu bangga dengan 'sejarah' bangsanya itu mengemukakan satu catatan yang membantai artikel seorang pengkaji yang mengatakan HANG TUAH bersaudara adalah orang Cina. Dia begitu marah dalam senyum dengan antara lain mengeluarkan kenyataan ini;

"Hari ini ramai yang mengalami penyakit buta sejarah.Orang yang buta sejarah lebih menyusahkan dari orang yang buta matanya.Orang yang buta sejarah mampu meruntuhkan sejarah dan peradaban sesuatu bangsa.Orang yang buta sejarah mampu menggadaikan tanahairnya kepada orang lain.Jika kita di zaman raja-raja dahulu,orang yang buta sejarah ini mungkin patut disula kerana memporak-perandakan salasilah dan hikayat bangsa.Jika anda bertemu dengan ular dan orang yang buta sejarah pada masa yang sama,anda patut ketuk kepala orang yang buta sejarah ini dahulu ;D"

Terus-terang aku katakan yang aku tak tertarik langsung dengan artikel minah ni. Melampau-lampau teori HIDUP MELAYU dia. Tapi aku tak nafikan yang dia ni memang rajin mengkaji dan bagus dari segi kajian dan penulisan. Cumanya aku lebih tertarik dengan seseorang yang menggelar dirinya HANG KEBUN yang memberi komen seterusnya berbalas debat dalam ruangan komennya. Aku tertarik sebab aku setuju dengan Hang Kebun tu. Komen balas yang diberikan oleh minah ni pun dahsyat + tak rasional menurut aku.

Adakah seseorang yang tidak mempercayai kewujudan Hang Tuah wajib dihukum sebagai penderhaka, pengkhianat bangsa, mengidap penyakit buta sejarah dan juga bakal menjadi punca maruah bangsanya tergadai? Maruah apa yang minah ni cakap? Terselit di mana lagi maruah sebuah bangsa yang asyik bergaduh dan bercakaran sesama sendiri berebutkan takhta politik dan bukannya memperjuangkan nasib rakyat? Mengenang-ngenang masa lalu yang hebat memang seronok, tapi sila buka mata dan pandang sekeliling. Apa yang kau nampak?

Siapa TUN SRI LANANG? Siapa HANG TUAH? Orang2 mengatakan mamat Tuah ni MELAYU ISLAM. Di mana ISLAM seorang hamba yang mendewakan dan mengagungkan SULTANnya melebihi keagungan kepada TUHAN? Ketaatan yang berlebihan begitu apa hukumnya di sisi agama? Jangan biar aku mulakan dengan hukum menyihir, menipu dan melarikan tunangan orang dengan kebodohan membuat penilaian atas amukan seorang sahabat yang membela kematiannya. Paling yang membuatkan aku keliru sungguh2, kalau betul Tuah seorang hamba yang taat, kenapa dia tak pergi mati sahaja semasa Sultan suruh dia mati? Kenapa sembunyikan diri? Bukan tu menderhaka juga ke hukumnya sebab ingkar perintah Sultan?

Cakaplah aku tak faham. Aku tak baca Sejarah Melayu. Aku tak baca Sulalatus Salatin. Aku anak muda yang telah dirosakkan mindanya. Ada aku kesah? Jujurnya aku amat bangga dengan bangsa aku. Aku tetap orang Melayu. Orang dangkal macam kau tak layak mempersoalkan keMelayuan aku. Aku amat suka dengan sastera klasik. Aku amat suka mendengar, membaca dan melantunkan pantun, gurindam, puisi, syair dan segala macam yang seiring dengannya. Aku sebenarnya masih mencari kebenaran. Aku sebenarnya masih mahu memadankan masa lalu dengan keperluan. Kalau ada anak, aku mahu anak2 aku mengenal sejarah. Tapi aku juga mahu anak2 aku berfikir. Aku sendiri mahu berfikir. REALITI. Hebat mana pun masa lalu, ianya telah berlalu.

Jadi adakah benar aku sedang menderhaka apabila aku sungguh yakin yang HANG TUAH tidak pernah wujud di muka bumi ini? Aku sendiri keliru adakah taraf derhaka ini menyamai HANG JEBAT atau HANG KASTURI memandangkan ramai yang tak tahu siapa sebenarnya yang menderhaka. Jebat atau Kasturi? Aku jadi teringat pada kata seorang teman,

"Kenapa sikap orang kita begini? Sama ada taat dengan membuta tuli seperti Tuah atau memberontak dengan membuta tuli seperti Jebat..."

Dan memetik kata2 entah dari mana aku tak ingat ;

"Kalau aku jadi Jebat, aku lebih rela membunuh diri dari membiarkan diri dibunuh si bodoh Tuah!"

Apa yang aku cuba katanya, dalam dunia yang serba fikir ini sudah banyak orang menimbang2 dan mencerna acuan silam itu dengan cara yang berbeza. Ketaatan Tuah sudah tidak seharum mana seperti yang didakwa minah tu. Orang boleh menilai. Jadinya, siapa yang menderhaka atau siapa penderhaka itu dah tak penting. Yang penting, sikap terlalu terbawa-bawa dengan ketidaksahihahan itu sendiri suatu kebodohan.

Agak2 faham tak maksud aku?

Wednesday, September 8, 2010

Salam Aidilfitri


MALAM ni akan berpulang ke kampung halaman demi gigih meraikan hening syawal nan indah. Sayu sungguh terasa hati. Entah kenapa, Syawal tahun ini terlalu membikin hati sayu. Rindu pada ayah bonda dan seluruh keluarga. Dalam sayu tetap bergentayangan rasa teruja! Tak sabar nak menjamah juadah yang diolah bonda tercinta.

Doakan aku selamat sampai. InsyaAllah. Amin... Salam aidilfitri aku hulurkan buat sekalian teman-teman yang selama ini menjadi tulang belakang asas keyakinan langkah yang atur ke depan. Buat semua, ampun dan maaf kupinta andai ada terkasar laku dan bahasa (memandangkan aku ni memang kasar orangnya! Huhuhu... ^_^), maafkanlah semua keterlanjuran dan halalkanlah andai ada yang terminum, makan, terambil, terhutang, ops! (Kalu nak tuntut pun sila. hubungi saja aku, insyaAllah aku akan membayarnya.) Buat cinta hati malamku, terima kasih kerana sudi berkongsi syawal ini bersamaku dan kau mengindahkannya seindah musim semi yang bertamu. Sayang awak! (gedik... huhuhu! ;p)

Selamat hari raya, selamat meraikan hari kemenangan... maaf zahir dan batin! Semoga diketemukan lagi dengan Ramadhan yang bakal melabuhkan senjanya yang akhir. Amin!

Tuesday, August 31, 2010

Diari Ramadhan ( III )


EMPAT hari berpulang ke kampung halaman sungguh menyegarkan! Menikmati suasana bersahur dan berbuka puasa bersama keluarga tercinta merupakan nikmat RABB yang agung. Aduh! Apabila sudah kembali ke dunia hiruk pikuk bandar ini benar meletihkan. Kewangan semakin meruncing. Maklum sahaja, persiapan menyambut raya mengalahkan orang yang sudah berkeluarga dan beranak-pinak! Huhuhuhu...

Empat hari merasa air tangan bonda, aku sungguh berpuas hati! Kata orang, pejam mata rapatlah tidur malam. ^_^ Mak macam biasa. Soalnya ;

"Nak makan apa berbuka nanti?"

Aku pun macam biasa. Meminta dimasakkan lauk-pauk kegemaran yang berhasil mengecurkan air liurku semahunya. Hasilnya, Kerabu Taugeh, Sambal Terung, Sayur Keladi, Ayam Percik, Gulai Ayam Kampung antaranya yang terhidang siap di atas meja menunggu menjadi santapan. Aduh! Puas, sungguh puas! Tambah pula dengan air tebu yang dingin, hasil tanaman sendiri menjadi lawannya... aduhai. Terasa berat nak meninggalkan kampung halaman. Hasilnya, perut buncitku semakin ke depan! Hahahaha... nasib baik awal2 lagi aku dah batalkan nak beli kebaya.

Sempat juga menjengah ke bandar Kuala Terengganu yang semakin sarat untuk menjeling sepasang lagi baju raya. Tapi geram sungguh. Ada baju yang berkenan, tapi saiznya kehabisan. M sedang2 sangat. XL pula terlajak besar (xsangkakan? Hahahaha!) Aku mencari saiz L. Tetapi semuanya kehabisan. Aduh! Tekanan betul. Tak apalah. Menariknya, tanpa sengaja kami sekeluarga bertemakan biru tahun ini. ^_^ Raya pula disambut dengan anggota keluarga yang baru. Selamat hari raya, Kak Long! Shopping jom! Huhuhu...

Duhai bonda dan ayahanda, nantikan kepulanganku di hening pagi Syawal nanti...

Thursday, August 26, 2010

Neraka Sebuah Syurga



Kau menjanjikan
Panji ilusi sebuah syurga
Memartabatkan cinta seorang wanita
Mengembalikan jiwa seorang hamba
Pulang ke pangkuan Yang Maha Esa

Kibar panjimu tercalar
Dalam yuda membina maya syurga cinta
Sang senapati muda
Ternyata silap bermain susun silang kata
Teratak fiktifmu gagal saur sempurna

Oh, prahara meniupkan pawaka
Bukan irama gemalai yang ditarikan pawana
Ternyata prolog syurgamu
Terlanjur menjemput epilog neraka
Tertewas ditewaskan sebuah bangga

Hari ini inderiaku memberikan kesaksian
Kejatuhan empayar rasa kagum
Kaku kebuntuan masih terusik belum
Gemersik berbisik meraikan neraka sebuah syurga
Gita mengalun melankolia membenam jiwa!

Monday, August 23, 2010

Mencari Syurga Dari Ijok ke Sungai Buloh

Proses menukang di Ijok (Teratak Syurga Cinta) Panel MIG

Proses Shooting di Ijok dan Kota Damansara

Mimie jadi pelakon! Bersama Mia Sara. Huhuhu...

LIMA hari lamanya, aku dan Mimie sama terjun dalam kembara mencari 'syurga' bermula dari Ijok, Kuala Selangor ke Kota Damansara dan berakhir di Sungai Buloh semalam. Betapa susah, betapa penat, betapa tertekan sehingga aku dapat menukang sebuah puisi dalam perjalanan kami. Bayangkan betapa tekanan mampu melahirkan sebuah karya. Aduh!

Aku hampir menyerah kalah sebenarnya. Atau yang sebetulnya, aku memang dah menyerah kalah pun. Tapi ada yang tak membenarkan penyerahahan aku. Aku dipaksa bertahan walaupun aku memang sudah rebah. Rimpuh. Sudah tak punya kekuatan lagi untuk meneruskan sebenarnya. Ramai yang mendorong aku bertabah. Dan aku berusaha untuk bertabah, tetapi aku terlalu buntu. Tetapi kesan dari pemaksaan itu, alhamdulillah lima hari berlalu dengan 77 scene berjaya dicanai. Inilah cabaran dan dugaan besar yang mesti aku tempuh dalam perjalanan kerjaya aku sebagai panel skrip di sini. Aku cukup lega kerana aku dipaksa tabah. Kerana ia mengajar aku untuk tidak kalah. Kekalahan pada masa ini hanya akan merugikan semua pihak.

Catatan ini khas untuk para krew 'Epilog Syurga Cinta' seluruhnya. Walaupun drama ini mendapat kritikan hebat dari khalayak yang menonton, tetapi kita sama2 sedar dan tahu yang kita semua, terutamanya kalian telah memerah keringat yang bukan sedikit demi membawa drama ini daripada medium kaku di atas kertas ke layar kaca dengan jayanya. Kesempurnaan itu subjektif. Susah payah dan jerit perih kalian berbaloi. Walaupun susah, semuanya ditempuh dengan senyuman. Memang betul2 hadapi dengan senyuman! Masalah banyak, tapi kita tetap enjoy buat job ni! Siap masak lagi!

"Che Mat, buah melaka abang memang yang terbaeklah!"

"Nisha, puding roti dan masak tempoyak semalam memang... fuh! Betul sedap! Kena blajo masak dengan deme le jawabnya! Huhuhu"

InsyaAllah, walaupun kita terlanjur menjemput neraka dalam perjalanan mencari 'syurga' ini, namun kita masih boleh berbangga dengan kesemua kita kerana mampu bertabah! Kerana kesempurnaan itu adalah subjektif, maka epilog ini adalah sungguh sempurna!

Tuesday, August 17, 2010

Hakikat


Basah
Lekit-lekit lampau masih bertaburan di telapak tangan
Menjerut sekalung ingatan
Mengetuk sudut kasbah yang lekang
Lebar terkuak pintunya meruntuhkan hijab

Masih belum kering
Berkata inderia pandang sesetengah mereka
Hairan lekas bertamu
Kontang sudah menurut aku
Lekas yakin bertamu mengusir ragu

Mari aku khabarkan
Sudah kering... ertinya tidak lagi basah
Kau mahu memandang bagaimana
Atau aku ingin memahami
Penafian tidak akan mengubah realiti

Lekit-lekit tidak lagi melekat
Saur gita tidak lagi mengalun ghobar hakikat...!

Monday, August 16, 2010

Hening Syawal Yang Pernah Singgah


Baju untuk raya pertama. Huhuhu... dah beli! Baru 7 hari puasa...

BILA meraikan Ramadhan yang mulia, pastilah dalam kepala sudah terkenang Syawal yang bakal menjelang sesudah Ramadhan melabuhkan tirai senjanya yang ke-29. Apalah yang boleh kita ceritakan tentang Syawal melainkan kegembiraan meraikan sebuah kemenangan dan harinya di mana kita saling bertemu dan memaafkan di antara satu sama lain.

Semasa aku masih di dalam susuk anak kecil, Syawal adalah satu kemestian yang paling menggirangkan. Selain dari mengumpul duit raya dengan seluruh sanak saudara, hari raya memang menjanjikan seribu satu kegembiraan. Selalunya selepas masuk malam 15 Ramadhan, kami akan mula mencari buluh dan pelita. Terang seluruh kawasan rumah dengan cahaya pelita yang sayu indah. Masa ni aku duk umah kayu dekat dengan umah Teh (kakak mak aku). Sepupu ramai. Epi, Edi, Peyus, Abang Mir, Kak Ayu dan Kak Sa pun join sekaki dengan kami empat beradik. Seronok lawan pasang pelita. Masjid pun depan rumah, dapat dengar orang terawih. Suasana puasa+nak raya memang hidup.

Dan selepas itu setiap malam adalah syurga buat kami. Main bunga api dan mercun adalah mesti! Aku biasalah, tipikal perempuan. Lebih gemar dengan mercun yang meletup-letup dengan berwarna-warni. Mercun naga namanya. Cantik! Aku paling tak suka dengan mercun bawang sebab budak2 ni suka campak dekat kaki. Tak sukalah! Mercun tarik macam biasa, memang diletakkan di antara selipar. Bila tertarik... pap! Huhuhu... semua orang ketawa. Selain tu mercun jarum. Bentuknya seakan mancis tapi menghasilkan letupan yang agak kuat. Paling kuat adalah mercun bola. Bunyinya... wow! Hebat! Tapi selalunya memang suka main bunga apilah.

Bunga api mempunyai satu kenangan yang takkan mungkin aku lupakan. Masa tu aku tak tahulah sama ada ayah lupa atau buat2 lupa untuk membelikan bunga api. Aku dan adik tak berani nak tanya pasal ayah memang garang orangnya. Along aku pulak dah besar. Dah pandai beli mercun sendiri. Jadi untuk mengubati hati, aku ajak adik aku tuang minyak tanah dalam cawan dan main cucuh2 ranting kayu. Punyalah seronok sampai tak sedar percikan minyak tanah tu dah menyala atas pangkin. Adik aku tiba-tiba cuak dan dia ambil secawan minyak tanah tu (yang disangka air sebab terlalu panik) lalu menyimbah ke arah api yang mula nak menyala tu. Apa lagi... wush! Pangkin terbakar! Ayah aku adalah ahli bomba yang baru nak gi kerja (shif malam) apalagi terus amik pasir dan curah atas pangkin. Hadiahnya, aku dan adik dirotan atas tapak tangan sampai jari aku cedera. Sebabnya ayah terlalu geram (pangkin tu baru buat... hahahaha). Tapi ayah tetap ayah. Esoknya balik dari kerja, dia belikan sekotak bunga api! Hah... mainlah sampai lebam! ^_^

Pagi raya macam biasa, kontrak aku adalah buat air, potong nasi impit dan cuci pinggan. Jadinya setiap kali pagi raya pertama aku akan pakai baju kurung biasa2 je pasal memang duk dapur. Huhu... hari raya kedua baru pakai lebih sikit pasal jadual hari raya kedua memang pergi beraya ke rumah jiran dan keluarga yang duduk dekat. Raya ketiga melangkah jauh-jauh beraya ke rumah saudara-mara. Raya ke4 beraya ke seluruh kampung dan rumah saudara yang bau-bau bacang. Aku beraya ke rumah kawan-kawan pun masa raya ke4.

Sekarang dah tak macam dulu. Sejak pindah ke rumah baru, kami dah tak pasang pelita. Pasang lampu kelip-kelip je tapi perasaannya tak sama. Kat sini angin terlalu kuat, tak boleh pasang pelita. Sepupu semua dah jauh. Masjid pun jauh. Sunyi sungguh. Tahun ni aku balik malam raya. Lagilah sedih perasaannya. Tapi tak kesahlah! Balik juga... itu yang penting. Hm, aku tunggulah dapat anak-anak buah nanti. Mungkin masa tu baru ceria Syawal tu akan kembali. Yelah, rumah dan riuh dengan suara budak... mesti seronok!

Duhai Syawal yang indah... pasti kukira detik bertemu kembali.

Sunday, August 15, 2010

Diari Ramadhan ( II )

HARI ini sungguh penat! Sudahlah bersahur dengan air suam + kurma sahaja, sepanjang tengah hari sampai ke petang pula merayau sekitar 'Kolumpo'. Huhuhu... letih campur seronok sebenarnya. Dah tak lama tak berjalan ke mari dengan Mimie. Sedangkan semasa menuntut dulu, hampir setiap hari kami menjejak ke sini. Berjalan dengan Mimie seakan menelusuri kembali suatu kehidupan yang telah pun tertinggal di dalam relung masa yang telah berlalu... ada secebis sendu di situ. Namun aku sungguh bersyukur kepada RABB kerana ehsan-NYA memelihara hubungan aku dan Mimie sehingga ke hari ini. Alhamdulillah...

Mulanya kami ke Putra, mencari tiket untuk berpulang ke Terengganu kelak. Syukur sungguh, masih ada tiketnya! Tak kiralah tiket tu adalah untuk bas dua tingkat yang cukup aku tak gemar, tak kiralah tiket tu bertarikh malam raya di mana aku akan sampai ke kampung pada hening pagi Syawal yang indah... selaut syukur aku panjatkan kerana berpeluang beraya bersama keluarga. Rindu sungguh rasa hati. Destinasi seterusnya kami merayau ke Jalan Tunku Abdul Rahman. Wah, seronok sungguh mencuci mata! Dalam beringat nak intai2 sahaja dan membeli kemudian selepas dapat gaji, masih sempat aku sambar sepasang baju kurung berwarna biru putih. Huhuhu... cadangnya tahun ni nak kebaya merah dan baju kurung kuning. Lain pulak jadinya. Kebaya merah cancel! Nak cari baju kurung kuning je lepas dapat gaji nanti.

Sudah tu, aku mengenang dua berita baik... satu, sahabat baik zaman sekolahku yang baru sahaja menyandang status isteri pada bulan 3 yang lalu, alhamdulillah! Bakal menyandang gelaran ibu pula. Segala puji2 pada ALLAH yang melimpahkan rezeki dan khabar gembira kepada hamba2-NYA... keduanya, sahabat zaman di akademi (tentu sahaja keduanya masih sahabat sehingga ke hari ini) pula bakal melangsungkan hari bahagianya selepas raya ni. Nak jadi isteri orang sudah sahabat aku yang manja dan degil ni! Huhuhu... aku sedang mendoakan yang baik2 untuk kalian.

Buat Mimi Aima Mamat yang bakal menjadi seorang ibu dan Nurjihadah Baharuddin yang bakal menjadi seorang isteri, berkat bulan yang mulia ni, semoga kalian dilimpahi rahmat. Selamat menjadi ibu dan isteri yang baik dan membahagiakan keluarga baru kalian. Amin...! (^_^)
ALLAH
Tuhan yang sarat dengan Ar-Rahman dan Ar-Rahim
KAU saratkanlah pula hati kami dengan cinta yang tiada musim surutnya
Kasih yang tiada musih luruhnya
Kesetiaan dan kejujuran yang mekar laksana musim bunga
Kami memohon dengan penuh kerendahan jiwa seorang hamba
RABB
Kau ikatkanlah ijab kabul Haniff dan Nurjihadah ini
Agar terpatri abadi
Mekar harumannya hakiki
Menyihir inderia dengan kasturi musim semi
Sehingga KAU menjemput kami kembali

RABB
Tuhan yang sarat dengan Al-Khaliq dan Al-Muhyi
Telah KAU perkenankan wujud suatu jasad yang berasal dari setitis air
KAU limpahkan suci kasih-MU
KAU hadiahkan gembira yang tiada tara buat seorang bonda
Dengan penuh rasa malu kami meminta
KAU selamatkanlah sembilan bulan ini
Perkenankanlah pula kelahiran yang teristimewa sesudahnya
Buat zuriat yang halal
Sang cahaya mata belahan jiwa yang menghilang duka
Amin... Ya, RABB

Thursday, August 12, 2010

Diari Ramadhan


HARI ni menu bersahur up sikit! Lima biji kurma+secawan nestum+dua gelas air suam= erk, alhamdulillah! Lepas subuh, aku 'membungkang' balik! Hahaha... apalagikan? Tapi pukul 8 dah bangun balik pasal jadual kerja sepanjang bulan puasa ni bermula 8.30pg-5.30ptg (tapi semalam balik dekat pukul 7 jugak. Apa boleh buat... kerja, kerja, kerja!) Mimpi ngeri aku dengan Epilog Syurga Cinta dah berakhir. Berjaya juga kami (panel MIG : Aku & Mimie) menyudahkan skrip yang bercelaru tu dengan persetujuan bos. Kepala pun dah ringan sikit. Huhuhu... sekarang fokus nak menyiapkan Jangan Pandang Belakang Congkak : The Series pula. Dah jadi trend untuk membawa filem ke dalam bentuk drama.

Bulan2 puasa ni, pejabat pun senyap sunyi sahaja. Masing2 menayang muka monyok dan mengantuk (termasuklah aku!) Selalunya riuh heboh! Ada je benda yang boleh dijadikan bahan mengusik dan ketawa.

Berbuka satgi cadangnya nak masak. Tapi Mimie dah merengek2 menarik aku ke Bazar Ramadhan. Aku bukan apa, malas nak ke sana pasal bajet aku confirm lari! Aku ni bukan boleh tengok aneka juadah depan mata. Mulalah itu nak, ini nak! huhuhuhu... Tapi juadah yang aku rasa nak beli untuk berbuka ini ialah, nasi putih + ayam goreng + kuah gulai + telur masin + air kelapa + buah melaka= pergh! confirm kenyang gila! Hahaha...

Oklah, aku ucapkan selamat berbuka puasa kepada semua! (^_^)