Monday, April 1, 2013

Ikatan Hati Bersulam Janji


Chewah! Tajuk entri sentiasa tak nak kalah saja kerjanya. Huhuhu. Ini adalah entri dedikasi, istimewa buat teman, sahabat dan adik yang sentiasa dalam ingatan dan kenangan. Seperti biasa, bila aku pandang ke belakang, wah2! Ramai sudah teman-teman yang selamat mengakhiri zaman bujang, malah sudah beranak-pinak. Wahahaha~ aku juga yang tertinggal kereta api ye tak?

Tak apa!

Aku cuma nak berkongsi kegembiraan. Cuma mahu kembali mengenang. Pertamanya, Kak Siti Nazariah. Ini seniorku yang paling goth dan gila. Hahaha~ Kejam tak? Aku suka berkawan dengan dia sebab dalam sesetengah hal, kami memang sekapal. Masa belajar dulu, dia suka tulis cerita yang serba gila. Serius. (Perhatian : gila di sini membawa maksud super-duper + ngeri... kau hado?) Ada satu, kalau tak silap aku untuk Projek Tahun Akhir dia, cerita pasal seorang mamat ni yang misinya nak bom KLCC. Selain itu, dia ada satu cerita ni pasal isteri (atau suami?) yang potong kedua-dua kaki suaminya (atau isteri? dah tak ingat pasal dah lama) dan dikurung dalam rumah.

Ngeri!

Beliau yang bernama Kak Siti ini juga suka benar memakai baju serba hitam, bermain kad tarot dan mengunjungi blog KontrolHisteria yang memang boleh buat anda histeria. Dia juga sukakan makhluk-makhluk mistikal seperti Siren (sila google) yang membunuh dengan nyanyian mereka yang merdu. Tapi itu dulu (mungkin?). Sekarang dia sudah pun selamat mendirikan rumahtangga bersama Encik Hasben, Abang Rizal yang merupakan seorang askar (kekanda di medan perang, adinda di medan seni). Mereka suami isteri dikurniakan seorang puteri yang gojes dan ganas iaitu Siti Nur Zulaikha. Alhamdulillah, kami masih berhubungan baik walaupun dia tengah sibuk menguruskan rumahtangga, menjadi ibu dan isteri sepenuh masa. Tabik spring!


Seterusnya, Mimi Aima. Sahabat karib sejak zaman sekolah. Kami dulu memang macam belangkas. Ke mana-mana saja berdua. Berkongsi impian dan harapan yang sama. Masuk ke persatuan yang sama, kelab yang sama dan segala-galanya juga dilakukan bersama. Namun begitu, kami juga banyak perbezaan. Selain aku suka biru (ketika itu) dan dia suka merah, dia juga tidak suka cendol, yang mana aku amat sangat suka. Dia sangat 'perempuan' dan aku pula kasar. Zaman sekolah memang indah. Lepak tepi sungai. Lumba haram. Bertumbuk. Ukir nama lelaki idaman dia (merangkap musuh ketat aku) pada pokok, pusing-pusing kampung, cari pasal dengan kumpulan musuh ketat kami (rakan sepersilatan) dan macam-macam lagi benda sewel yang kami buat yang tak tergamak nak aku kongsikan di sini. Dia tetap setia di sisi. Jadi penyokong setia. Adakah? Hahaha~ 

Sahabat ini juga telah menamatkan zaman bujang dengan seorang anggota polis, iaitu Encik Amran dan telah dikurniakan seorang puteri yang pemalu dan sangat manja, bernama Nur Dinie Syahirah. Alhamdulillah.


Ini, seorang sahabat merangkap adik yang paling dekat dengan jiwaku. Nurjihadah. Pertemuan pertama kami di tempat letak kereta semasa hari pertama mendaftar di akademi sentiasa segar dalam ingatan. Dia sahabat yang lucu, manja dan dalam masa yang sama keras kepala. Ada sejarah rahsia yang cukup manis, tersimpan kemas dalam hati kami mengenai dia dan lelaki yang kini telah bergelar suami buatnya. Huhuhu~ Lucu bila diingat kembali. Aku menghargai kehadiran dia dalam hidup aku kerana dia benar-benar seorang sahabat yang berkualiti. Masa senang, masa susah, masa satu dunia membuang aku, dia tetap ada di sisi. Mempercayai dan tidak pernah gagal memberikan kekuatan.

Dalam kenangan bersamanya, ada hujan dan airmata, ada bunga api dan gelak tawa. Ada masa jatuh dan ada masa bangun. Alhamdulillah, dia juga telah selamat mendirikan mahligai jiwa bersama Haniff, seorang kaunselor muda yang kini bertugas di UPM. Mereka berdua dirahmati dengan sepasang cahaya mata, si abang yang tampan dan penyayang, Hadiff Mujahid dan si adik yang manis memikat, Hannah Nur Imanina. Walaupun Jiha ini seorang wanita berjiwa besi dan bercita-cita tinggi, namun aku tau dia tidak pernah menyesal malah berbangga menjadi surirumah sepenuh masa. Menjadi isteri yang setia di sisi seorang suami dan ibu yang membesarkan anak-anak dengan tangan sendiri. Tahniah, sahabat!


Yang terakhir, adindaku yang paling kukasihi, Muhammad Mifdhal. Ini adalah adik yang paling erat denganku. Selang usia dua tahun menyebabkan kami membesar bersama. Dia adik yang cukup istimewa. Walaupun lelaki, namun dia betah memahami persoalan aku dan senang berkongsi cerita bersama. Dia tidak pernah membuatkan aku berasa kekurangan kerana tidak mempunyai adik perempuan. Budak yang nakal, degil dan keras hati namun selalu menyembunyikan kasih-sayangnya di dalam hati.

Dia adik yang mengerti, selalu menyokong dan paling tidak, akan cuba memahami setiap pilihan yang aku buat. Lahirnya yang dua tahun berselang denganku itu pada awalnya pernah membuatkan aku rasa cemburu. Dia adik, dan aku sebagai kakak (yang masih kecil) perlu banyak beralah. Setiap kali ayah menjemput kami dari sekolah dengan motor vespa, kami selalu berebut untuk berdiri di depan. Akhirnya aku yang selalu terpaksa mengalah duduk di belakang. Aku juga pernah (secara tidak sengaja) menyebabkan kecederaan kepada dia. Hahaha. Aku pernah sumbat (sebenarnya suap) buah rambutan ke dalam mulut dia yang ketika itu masih bayi. Nasib baik mak nampak, kalau tak memang boleh arwah budak tu sebab tercekik. Aku juga (secara nakal) pernah bukak pintu rumah dan menyebabkan Mifdhal yang masa tu baru boleh jalan, terjatuh. Ia serius, tulang selangkanya patah. Nasib baik juga semasa itu di Serdang ada tukang urut patah yang handal. Macam-macam hal. Itulah tragedi aku dan adik kesayanganku itu. Hahaha~

Pada 21 Mac yang lalu, adikku itu telah selamat menamatkan zaman bujangnya dengan pilihan hati, seorang jururawat, Siti Fatemah yang manis. Adik iparku ini memang peramah dan periang orangnya. Alhamdulillah, perkenalan selama 6 tahun 6 bulan, sejak di Tingkatan 6 itu telah berakhir ke jinjang pelamin. Aku tumpang gembira. Semoga pernikahan ini dirahmati ALLAH SWT, dikurniakan ramai cahaya mata yang soleh solehah dan dipelihara sehingga ke pintu syurga. Amin.


In shaa ALLAH. Andai ada jodoh, kami akan bersatu juga. Kawan-kawan sila doakan ye? Saya sayang awak, Si Bulat. Huhuhu~ miang.


5 comments:

  1. ni member lain bca musti mkn ati...hahahaha

    ReplyDelete
  2. Hahahahaha~
    Jangan begitu.
    Nanti kita buat siri yang lain puloks.
    :D

    ReplyDelete
  3. buku-buku yang kautulis itu aku nak beli. tolong emailkan senarai buku itu dan harganya. aku nak beli dan baca. email aku ke satirakacau@yahoo.com

    ReplyDelete