Tuesday, August 10, 2021

COVID-19 dan Aku

Harapan

DUNIA sedang dilanda pandemik hampir 2 tahun sudah lamanya. Kami terkurung. Kehidupan tidak lagi seperti semalam. Kita tidak lagi bebas bersosial, berjabat tangan saja sudah jadi tabu, apalagi mahu berdakapan dan berlaga-laga pipi seperti dulu.

Kasihan. 

Semua orang perlu berjarak sekurang-kurangnya 1 meter. Cecair pembasmi kuman dan topeng muka telah menjadi rutin. Satu kemestian. E membesar menjadi anak dunia pandemik yang sunyi. Syawal pertamanya hanya punya aku, Bulat dan abangnya sahaja. Begitu juga Iduladha baru-baru ini. Hanya kami berempat. E tak kenal orang. Tak berjalan ke mana-mana. Hanya duduk di rumah dan sesekali ke klinik untuk rutin vaksin.

Kapten Daffa semakin lasak. Naluri bermainnya tersekat. Tak berkawan dan hanya diam setempat membuatkan dia selalu membentak. Apa lagi yang mampu aku lakukan selain bersabar?

Virus COVID-19 telah meragut nyawa Pak Lang dan Kak Lang yang aku kasihi. Telah berpulang kedua-dua kesayanganku itu ke negeri abadi. Hanya ALLAH SWT sahaja yang Maha Tahu betapa luka parah hatiku. Angka jangkitan dan kematian semakin meningkat. Mati itu pasti, namun bersungguh kupanjatkan doa agar tiadalah matiku disebabkan virus dahsyat ini. 

Aku sedang punya dua kebimbangan berkenaan kesihatanku ketika ini. Serangan gastrikku semakin menyakitkan. Sudah dua kali aku terpaksa berkejar ke wad kecemasan kerana terlalu sakit. Doktor mencadangkan aku membuat ujian endoscopy bagi mengesan permasalahan yang berlaku disebabkan kesakitan melampau yang aku alami. Malangnya dalam keadaan C19 yang sedang mengganas ini, kapasiti hospital penuh dan aku sendiri takut nak ke hospital kerana terlalu berisiko.

Kebimbangan kedua ialah aku diserang pening kepala yang teruk sehingga rebah terbaring dan tak mampu nak bangun ketika serangan. Setakat ni dah dua kali aku diserang pening tiba-tiba. Aku cuma terdaya berdoa semoga tiada apa yang serius dengan kesihatanku. Mungkin tekanan terkurung dalam dunia pandemik ini menyebabkan badanku memberi tindak balas yang buruk. Mungkin juga keletihan mengasuh dua anak kecil ini membuatkan hormon serta emosiku jadi tak ketahuan.

Apa sekalipun, selagi masih diberi nafas, menjadi kuat adalah satu-satunya pilihan yang ada. Demi kehidupan, demi ibu ayah tersayang, demi suami, demi anak-anak. Semoga virus ini akan lekas terhapus dari muka bumi ini. Aamiin Ya Rabbal'alamin. Mudah-mudahan.

Friday, November 27, 2020

Sang Pemilik Hati Waja



ALHAMDULILLAH. Tiada ungkapan yang mampu diucap melainkan rasa syukur yang teramat sangat ke hadrat ALLAH yang Maha Esa. Pada tanggal 20 September 2020 yang lalu, aku selamat melahirkan puteriku ke dunia. ALLAHU'AKHBAR. Segala puji-puja hanya kepada ALLAH. Puteriku;

ERZA AL-AZAHAR

Sang Pemilik Hati Waja. Lengkap sudah keluarga kecilku. Lengkap sudah duniaku. Tiada lain yang terdaya aku doakan melainkan semoga kedua anakandaku, Daffa dan Erza, selamat hendaknya dunia akhirat. Aamiin Ya Rabbal'alamin.

Pada bahumu nan kecil itu,

Telah bonda pasakkan kersani jitu,

Moga kamu, anakandaku,

Dewasa bak serikandi nan padu.

Pada jiwamu nan halus itu,

Telah bonda tiupkan besi waja,

Moga kamu, anakanda beta,

Punya nurani sekuat garuda.

Pada kamu, anakandaku,

Kau wanita bukan biasa,

Kau citra bangsa merdeka,

Kau wanita melawan penuh bijaksana.

Pada waktu jatuhmu, wahai sahmura bonda,

Ada kami di belakangmu sedia menahan,

Kaukan kami tatang penuh raga,

Kaukan kami kasih seluruh harapan.

Pada hati bonda yang terpatri janji,

Kau kekal terpelihara penuh sakti.

Friday, October 25, 2019

Sambung


Alhamdulillah, masih ada, masih bernafas, masih sejahtera, masih segala yang masih. Rindu nak terus di sini, namun begitulah kehidupan.

Terkadang kerana sibuk dengan kehidupan, sesekali terlupa aku untuk 'hidup'.

Rindu.

Wednesday, September 13, 2017

Hijrah


Hijrah adalah sepatah perkataan yang memberi 1000 makna besar di sebaliknya. Bukan senang untuk seseorang itu melakukan sebuah penghijrahan, tidak kiralah bagaimana pun bentuk hijrah itu sendiri. Untuk seorang aku, telah aku berkelana meninggalkan kampung halaman. Sejak berusia 18 tahun. Di usia 31 ini, dengan tiba-tiba aku terasa letih.

Letih.

Letih dengan keadaan yang mendesak, dan paling letih berperang dengan perasaan. Oleh itu, aku dan Bulat berbincang habis-habis dan akhirnya mengambil keputusan untuk berhijrah pulang ke kampung halaman. Ya, kami akan kembali pulang tinggal di kampung.

Bukan mudah untuk buat keputusan begini. Selepas hampir 13 tahun membina kehidupan di kota raya ini, aku sudah lupa bagaimana perasaannya tinggal di kampung. Paling utama, kami perlu membina semula kehidupan di sana. Bila aku luahkan rasa gusar ini, Bulat berkata;

Luruskan niat. In shaa ALLAH kita takkan tersasar. ALLAH akan membantu. Percaya dan yakin. Kita usaha. Selebihnya harus tawakal dan redha.

Dengan itu, hatiku menjadi tenang. In shaa ALLAH kami akan bertatih dan terus berusaha memberi kehidupan yang terbaik buat seorang Daffa. Dia adalah fokus utama kami sekarang. Amanah dan tanggungjawab kami.

Doakan agar kami berjaya.

Wednesday, July 19, 2017

Rahmat Rejab (Pembelaku)


ALHAMDULILLAH. Tiada rasa syukur yang melebihi rasa syukurku pada ALLAH SWT apabila telah diberikan kesempatan dan keizinannya untuk aku menjadi seorang ibu. Pada tanggal 19 April yang lalu, aku telah selamat melahirkan putera sulungku.

DAFFA BIN NOR AZAHAR.

Tak dapat nak aku gambarkan perasaan aku ketika ini. Terlalu agung kasih Tuhan. Selepas melahirkan Daffa, aku sungguh melihat dunia ini dari sudut yang jauh berbeza. Aku sesungguhnya adalah seorang manusia yang sangat ego dan degil. Dulu aku pernah terfikir bahawa sikap degilku ini adalah bawaan hormon berontak zaman remaja. Rupanya menurut mak, aku sudah begini sejak kanak.

Ya, aku memang anak yang degil kata mak. Sejak kecil, aku akan buat apa sahaja yang aku mahu dan tak akan buat sesuatu yang aku tak nak. Pada ketika ini, cerita begini jadi bahan senyum tawa kenangan mak. Tapi aku tahu, sebagai anak aku memang telah terlalu banyak melukakan hati mak. 

Bondaku, Zawahir Salleh-Embong.

Mak adalah seorang wanita hebat yang berjiwa besi. Sejak zaman kanaknya, dia telah mengharung sejumlah kehidupan mencabar dengan penuh tabah, tanpa airmata dan keluh kesah. Terkadang aku terlupa wanita di hadapanku ini adalah seorang ibu yang rapuh jiwa dalam mengasihi anak-anaknya. Ego dan degilku mengelabukan mata.

Setiap kali menatap Daffa, seluruh rasa kasihku tertumpah di situ. Setiap kali mendakap Daffa, seluruh rasa jiwaku membajir di situ. Sesekali luka bersalinku terasa nyilu. Sesekali terpandang parut hodoh yang tertinggal di perutku, aku akan terasa sayu. Mengenang bahawa itulah rasa yang Mak dan Ayah tumpahkan pada aku sejak lahirku sehingga kini.

Setiap kali terpandang Daffa, setiap kali itulah segala dosaku pada Mak dan Ayah akan melukakan hatiku. Terasa terlalu kerdil diri ini. Sejak Daffa keluar dari rahimku, seluruh ego aku lebur seperti salji di bawah terik mentari. Berkali-kali aku pohonkan keampunan dari Mak, atas segala dosaku yang telah menghiris hatinya. Tapi di setiap kali itulah jawapan mak,

"Seorang ibu tak pernah menyimpan rasa sakit itu dalam hatinya. Mak sentiasa maafkan setiap apa pun yang angah buat. Mak redha dunia akhirat. Doa untuk angah sentiasa ada, selama mak bernyawa...."

Ibuku, Zawahir Salleh-Embong adalah seorang ibu hebat yang tiada tolok bandingan. Seluruh kasih untuknya telah bertakung penuh di jiwaku. Terima kasih kerana menjadi mak untuk seorang aku. Tak kira berapa kali pun aku memohon ampun, tak terasa dekat pintu syurga untukku... terlalu banyak yang aku telah buat. YA ALLAH....

Buat Daffa mak, mak telah bentangkan seluruh kehidupan buatmu, wahai anak. Dengan izin Tuhan, melangkahlah kamu sentiasa ke hadapan. Andai terjatuh, akan mak depangkan tangan untuk menyambut. Jangan pernah takut, nak. Pelukan mak dan apok sentiasa tersedia. Melangkahlah dengan berani, wahai Pembela mak. In shaa ALLAH, kasih mak tak akan pernah habis untuk Daffa. Mudah-mudahan dewasalah kamu menjadi rahmat buat mak dan apok. Aamiin Ya Rabbal'alamin.

Sunday, November 27, 2016

November Sentiasa di Hati

Selamat ulangtahun, Mardhiah. Usia sudah cukup 30 tahun. Sudah masuk ke angka 3. Semoga usia akan terus mematangkan aku dan kehidupan bergerak seiring dengan kebahagiaan. Mudah-mudahan... aamiin!

Tuesday, October 4, 2016

Cerita Tentang Sambal Burok


Perbualan dua rakan sekerja di pagi hari :

Si A : Eh, mana Sambal Burok yang aku pesan dua minggu lepas?
Si B : Alamak! Lupa pulak aku. Maklumlah, tengah mood cuti.
Si A : Ceh, buruk sungguh perkhidmatan kau! Seburuk nama Sambal Burok kau!

Demikian adanya.

Wednesday, October 7, 2015

Akhir Sebuah Penantian...

Usaha, doa, tawakal dan redha. In shaa ALLAH.

ASSALAMUALAIKUM. Rasanya kali ni bukan sahaja dah berhabuk, malah dah bersawang berat dah blog kesayangan aku ni. Huhuhu... apa nak buat? Semakin bertambah usia, semakin kurang perasaan nak berkongsi tu. Segala benda yang terlintas, terkuis, terjentik tu, aku semakin senang menyimpannya dalam fail hati sahaja.

Cuma....

Cuma pada hari yang dingin dan langit kelam diselimuti racun jerebu ini, aku terpanggil untuk berkongsi sedikit perubahan dalam hidup aku, lewat kebelakangan ni. Alhamdulillah, setelah lima tahun dua bulan 15 hari menyulam cinta, akhirnya aku telah selamat diijabkabulkan bersama En. Bulat.

Alhamdulillah.

Syukur yang aku rasakan, hanya ALLAH SWT yang Maha Mengetahui. Perasaannya tamsil sebeban batu yang amat berat yang selama ini menghimpit kepala dan dada kau telah terkalih dengan begitu sahaja. Ringan... amat tenang. Segala dawai yang berserabut dalam otak dan jiwa aku ni, terlerai sudah. Ketenangan yang aku rasa sekarang ni, adalah suatu rasa tenang yang tak pernah terjangkau dek akal fikir aku sebelum ni.

Alhamdulillah.

ALLAH menguji aku dan Bulat hingga ke saat terakhir. Pada detik yang mana aku terasa paling tidak berdaya, paling rimpuh dan paling ingin terjatuh itulah, ALLAH menarik tangan aku. ALLAH datangkan bantuan supaya aku tidak rebah. Tak dapat nak aku ceritakan bagaimana rasanya. Benarlah firman-NYA dalam surah al-Baqarah ayat 286:

Terjemahan: "ALLAH tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya...."

Benar. Ini adalah kebenaran yang aku sendiri telah alami. Dalam lewat bicara aku bersama sahabat, Ikyn Zahari, beliau telah mengingatkan aku supaya bersabar, berusaha, berdoa dan kemudian tawakal dan redha. Percaya pada ALLAH.

Percaya!

Alangkah sukarnya untuk seorang hamba yang kerdil lagi jauh dari sifat maksum seperti aku ini untuk percaya dengan sebenar percaya, redha dan tawakal dengan sebenar redha tawakal kepada yang Maha Pencipta lantaran kerana kedaifan aku sebagai manusia. Sukar benar sukar. Dalam menempuh penantian yang panjang dan melelahkan ini, aku sering tergelincir dari landasan tawakal-redhaku. Dalam tak sedar, kadang aku mengeluh kesah, kadang aku merungut, dan terkadang aku hilang arah. Padahal aku alpa. Aku lalai dalam percayaku.

Jujur kukatakan, dengan apa yang aku dan Bulat ada pada hari kelmarin, adalah mustahil untuk kami meraikan pernikahan kami dengan majlis. Satu demi satu perkara yang menimpa sehingga usaha-usaha yang kami lakukan tidak menemui titik kejayaan. Dalam lelah rimpuhku, Bulat sentiasa mengingatku supaya sabar dan tawakal. ALLAH ada... ALLAH ada! Itu ulangnya. ALLAH tak akan sia-siakan doa kita, ALLAH takkan abaikan hasrat kita. Itu pesannya.

Itulah kebenarannya.

Alhamdulillah. Walimatulurus kami berlangsung seadaanya seperti yang dirancang. Pada waktu yang masih berbaki beberapa hari, ALLAH gerakkan jiwa-jiwa insan yang tersayang untuk menghulur tangan kepada kami. ILAHI RABBI... aku terduduk dalam sujud syukurku. Sungguhlah firman-NYA dalam surah al-Rahman:

Terjemahan: "Maka yang mana satu antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang hendak kamu dustakan...?"

Alhamdulillah... tiada apa yang terdaya aku lakukan melainkan tidak putus-putus mengucap syukur pada ILAHI. DIA yang Maha Pengasih telah memperkenankan ijab dan kabul antara aku dan En. Bulat. Hikmah pernikahan ini terlalu banyak. Insomnia aku langsung hilang. Letak sahaja kepala atas bantal, aku langsung terlena. Cabaran selepas bernikah juga banyak. Namun entah kenapa, kali ini aku benar-benar sudah mampu untuk tawakal dan redha. Aku percaya yang aku hanya perlu berusaha dan berdoa dengan bersungguh. ALLAH ada. ALLAH sentiasa ada. Kalau apa yang aku usahakan itu tidak berbuah jaya, ertinya bukan itu yang terbaik untuk aku. Aku yakin itu.

In shaa ALLAH.

Semoga suami yang aku nikahi itu akan terus kasih cinta dan sabar dalam mengharungi hidup bersamaku sehingga ke akhirnya. Semoga aku dapat mendidik diri untuk menjadi seorang isteri yang sentiasa membahagiakan suaminya. Semoga kami dirahmati dengan zuriat yang soleh dan solehah. Semoga kawan-kawan di luar sana dapat terus mendoakan kami. Mudah-mudahan kita semua sentiasa berada dalam pelukan rahmat ILAHI. Aamiin...

Di kesempatan ini aku ingin merakamkan ucapan terima kasih yang terpaling terima kasih kepada seluruh ahli keluarga, keluarga mentua, adik-beradik dan seluruh sahabat-teman yang sudi datang dari kejauhan (Kedah, Selangor, Kelantan) demi meraikan kami. Terima kasih atas ucapan selamat dan doa yang subahanallah... amat indah dan manis untuk kami. Terima kasih kerana telah bersusah bersama kami untuk majlis ini. Terima kasih.

Terima kasih. 

Mudah-mudahan segala kebaikan yang anda semua berikan kepada kami akan mendapatkan balasan baik yang berganda-ganda daripada ALLAH SWT. Aamiin...!

p/s: Aku terpaling mendedikasikan rasa terima kasih ini kepada sahabat Nurjihadah, Ikynz Zahari, Faten Syamimie, kak Siti Nazariah, mama Halijah dan pa Amin, kerana telah ada di sisi kami sejak hari pertama pernantian ini berlangsung. Alhamdulillah... ia telah berakhir dan kini bahagian baru dalam kehidupan seorang aku telah bermula.

Thursday, February 26, 2015

Tak Cantik Tak Boleh Kerja?


ASSALAMUALAIKUM, semua. Apa khabar para pembaca yang aku sayang sekalian? Huhuhu, ada ke tidak tak tau orang yang baca blog cabuk aku ni sebenarnya. Tak apalah, aku buka blog ni pun sebenarnya sekadar mencari satu medium untuk aku luahkan apa sahaja yang terlintas dalam kepala hotak dan hati sanubari aku selama ini.

Cantik.

Kecantikan seorang manusia adalah subjektif. Sebagai contoh, pada mata aku Soffi Jikan 10x ganda lebih kacak serta berkarisma berbanding Aaron Aziz dan Dayang Nurfaizah 10x ganda lebih jelita berbanding Lisa Surihani. Mungkin ada yang bersetuju dengan aku, mungkin juga tak. Oleh itu, aku simpulkan ia adalah subjektif. Bagaimana kau melihat dunia, adalah bergantung kepada kesukaan kau. Kalau kau suka kulit gelap, kau akan rasa orang berkulit gelap lebih kacak dan jelita. Begitulah juga sebaliknya.

Jadi, apa sebenarnya point aku kat sini? Aku baru sahaja melalui satu diskusi menarik dengan rakan sepejabat yang membincangkan isu, Tak Cantik Tak Boleh Dapat Kerja? Sedih sebenarnya apabila menyedari hal ini masih kuat walaupun kita sudah berada dalam tahun 2015. Hanya 5 tahun sahaja lagi nak mencapai Wawasan 2020 yang sudah terpasak dalam hati sejak entah bila aku boleh mengingat.

Rakan sepejabat aku menceritakan kisah sahabatnya yang pernah menyaman bekas majikannya (suami kepada seorang ahli politik) dan memenangi saman yang berjumlah puluhan ribu ringgit itu atas tuduhan menjatuhkan maruah. Ya, suami kepada ahli politik itu memecatnya selepas seminggu bekerja atas alasan, dia tak cukup cantik dan tak layak mewakili pejabat majikannya kerana tak cantik.

Apakah gilanya dunia ini?

Kisah 2, salah seorang kawan aku yang pernah bekerja bawah satu bumbung. 5 tahun pengalaman bekerja sebagai admin, 3 kali menerima anugerah pekerja cemerlang, kemahiran bekerja terbaik serta mahir, sabar dan pemurah senyum serta cepat belajar perkara baru (ini semua apa yang aku tengok sendiri sepanjang bekerja dengan dia). Aku tanya, kenapa tak nak cari kerja lain yang mungkin boleh menjanjikan gaji yang lebih baik. Sebab company lama aku tu bayar gaji memang tahap menganiaya orang. Kawan aku tu jawap terus terang, dulu dia banyak kali pergi interview, tapi semua cakap dia gemuk sangat, tak diterima.

Bayangkan, 5 tahun pengalaman + 3 sijil perkhidmatan cemerlang dikalahkan oleh berat badan 130 kg. Sedih aku. Dan sehingga ke hari ni, dia masih bekerja di syarikat yang sama dengan gaji yang sama sedangkan dia berhak lebih dari itu.

Aku sangat bersyukur pada ALLAH SWT. Walaupun dilahirkan dengan wajah yang sederhana, alhamdulillah, aku masih diterima menjawat jawatan yang baik. Cumanya, ikut pengalaman sendiri, aku juga pernah merasa didiskriminasi dek kerana wajah yang kurang jelita. Antaranya, orang susah nak ingat kau. Orang lebih suka berurusan dan bertegur sapa dengan rakan sekerja kau yang lebih jelita. Orang hubungi kau sebab nak mengenali kawan kau yang lebih comel. Orang rapat dengan kau sebab nak mengorat teman kau yang lebih cantik. Bos bagi job penting kat rakan setugas kau yang lebih lawa, walaupun rakan setugas kau tu terang-terangan tolak job tu atas alasan dia tak ada pengalaman dan dia sendiri cakap kau yang patut handle job tu sebab pengalaman kau, tapi bos kau tetap bagi job tu dekat dia. Paling best, bos kau beria-ia nak bagi anugerah pekerja cemerlang pada rakan setugas kau yang lawa tu, sedangkan semua HOD dan salah seorang Board Director menyokong anugerah tu diberi pada kau. Akibatnya, bos kau terpaksa mengalah dan bagi ucapan yang menyakitkan hati masa sampaikan anugerah tu kat kau di majlis makan malam syarikat, seolah-olah kau tak layak dapat.

Sedihkan.

Mujurlah BD aku yang baik hati tu faham dan dia sendiri bagi galakan untuk aku terus berusaha. Aku sangat bersyukur sebab ALLAH selalu hantar orang-orang macam BD aku ni untuk gembirakan hati aku. Rakan setugas, sahabat-teman, serta HOD yang aku dapat pun selalunya orang yang baik-baik. Mereka yang sentiasa bagi aku dorongan untuk buktikan kualiti kerja lebih penting berbanding rupa paras. Alhamdulillah. Mujurlah.

Cuma, aku masih terkilan dengan diskriminasi yang diterima oleh kami yang tak cukup 'meter' jelita ni. Terkadang, pelakon dan penyanyi yang berbakat besar sukar naik dan tidak berada di tempat yang sepatutnya kerana wajah mereka. Sedangkan selebriti yang belakon kurang sikit daripada kayu dan menyanyi ke laut lebih mengaut jutaan peminat kerana so-called jelita dan kacak.

Adoi.

Aku juga langsung tak nafikan, ramai juga yang tepat digelarkan Beauty with Brain. Ini merupakan satu bonus. Bukan rupa sahaja kacak dan jelita, akal juga bergeliga. Golongan ini memang sangat beruntung dalam kehidupan mereka, dan aku tumpang gembira melihat kejayaan mereka. Aku menulis entri ini bukan untuk menghentam golongan kacak/jelita. Aku menulis untuk mengutuk dan menentang sekeras-kerasnya diskriminasi terhadap golongan sederhana.

Kalau kami layak untuk sesuatu posisi itu, berikanlah kami hak yang sepatutnya. Jangan pula kami dipinggirkan dan ditolak ke tepi semata-mata kerana nak mengisi posisi tersebut dengan orang yang lebih kacak/jelita. Jadi, kami semua nak ke mana?

Fikir-fikirkanlah. 

Thursday, February 12, 2015

Jumaat yang Memilukan



Pada Jumaat yang muram ini, kau telah pergi
Damai menuju pelukan ILAHI
Terkapai kami yang tertinggal
Dalam pilu yang merunjam qalbi
Terpinga-pinga kami cuba memahami
Tuan pergi, tak dapat kami mencari pengganti

Tuan dan aku,
Kita tak pernah bertemu
Begitupun tuan senantiasa terhormat dalam ingatanku
Setiap titis darah dan airmatamu yang tumpah
Seluruh jiwa dan rasamu yang kau serah
Demi mengharumkan udara seluruh tanah ini dengan kalam ALLAH

Jumaat ini telah menghantar tuan ke kuburan
Tenang dan damailah tuan dalam lena panjang
Aku yang tertinggal ini akan terus mendoakan
Tuan kekal dalam ingatan…
Untuk sepanjang hayat ini aku akan terus mengenang
Jasa dan pengorbanan tuan yang tiada bandingan.

*Gambar pinjam dari sini

Sunday, January 25, 2015

Perkara2 yang Kecil


ASSALAMUALAIKUM,

Nampaknya 2015 sudah hampir sebulan menampakkan wajah dan aku masih lagi dalam buih-buih yang sedang berterbangan antara langit dan bumi. Anehnya, kehidupan aku sebenarnya bertambah baik sejak akhir-akhir ini, namun entah kenapa aku masih berada dalam buih. Terasa kaki sentiasa terapung, tak berpijak di bumi yang nyata.

Entah kenapa...?

Terkadang usahkan orang lain, aku sendiri juga susah nak memahami diri sendiri. Adakah aku ini sebenarnya memang tak akan dapat keluar dari mandala ghobar aku sendiri? Entahlah... banyak perkara yang sudah diputuskan dalam hidup aku ini yang masih tergantung. Tak ada kepastian, walau sudah diputuskan.

Aneh bukan?

Entahlah... namun terkadang, banyak juga perkara yang kecil yang masih mampu meletakkan senyuman di pinggir bibirku. Syukurlah... dalam jiwa yang semakin memberat, aku masih mampu tersenyum.

Alhamdulillah....